TERROR OF REVENGE [PART1]

TITLE : TERROR OF REVENGE

RATE : R,BO (ada adegan kekerasannya bo!)

CAST : SNSD MEMBERS

  • TAEYEON AS MEMBERS OF GENG AVIRA
  • TIFFANY AS MEMBERS OF GENG AVIRA
  • YURI AS MEMBERS OF GENG AVIRA
  • SOOYOUNG AS MEMBERS OF GENG AVIRA
  • SEOHYUN AS LEADERS OF GENG AVIRA
  • JESSICA AS SUNNY’S FRIENDS (MURID BARU)
  • SUNNY AS ENEMY OF GENG AVIRA
  • YOONA AS KORBAN BULLYING
  • HYOYEON AS KORBAN BULLYING

F(X) MEMBERS : SULLI AS SUNNY DONGSAENG SOHIBNYA KRYSTAL

KRYSTAL AS KORBAN BULLYING OF GENG AVIRA

SHINee MEMBERS : MINHO AS BOYFRIEND OF KRYSTAL AND YURI

CNBLUE MEMBERS : JUNG YONGHWA AS BOYFRIEND OF SEOHYUN

AUTHOR : HANAN HANIFAH *I’m so proud*

GENRE : apa ya??? MYSTERY boleh, THRILLER mangga,

DISCLAIMER : MIANHAEYO kalo ff nya jelek ga jelas dan garing. Aku bikin ni ff soalnya pengen liat sisi lain dari image SNSD yang centil,girly, dan cantik serta berbakat itu *bikin author sirik aja*. Suasana ff ni serius sedikit menegangkan. So please ENJOY. KAMSAHAEYO udah baca *deep bow*

 

PROLOGUE

Bug… Plak…..Korowot (?)….. Kret….zzzeertt… bag!!!!

“Aw Sunbae…. Mainhae…! Ampun!”

“loe minta ampun? Ga ada ampun buat loe! Udah gaya loe sok asik, loe ngerebut pacar temen gue lagi!” dicubit lah sang hoobae itu.

“Aw…. Aw… tapi kan di bukan pacarnya! Aku tidak merebutnya!”

“Kalo ga ada loe, cowok itu pasti udah jadi pacarnya dia!”

“Heh hoobae gatau diri! Kalo loe mau selamet, hidup disini tentram, ubah gaya loe dan jauhin dia! Pacar loe itu harusnya jadi PACAR GUE”

PLAK! DUG!

“Heh udah sana loe pergi! Eneg gue liat loe!”
gadis itu tidak beranjak, dia hanya menangis.

“Denger ga apa kata bos? PERGI! Gue juga males liat loe! Kenapa cowok itu mau ama loe? Bukannya ama gue!”

Sang gadis hanya menangis.

“loe tuli ape?!” seru cewek berbadan tinggi sambil menjambak gadis tersebut “bos gue udah nyuruh loe pergi, temen gue juga udah bilang hal yang sama. Makanya loe PERGI!”

“udah untung loe, ama kita dilepasin dulu sekarang!”

“Tapi loe gabakalan bisa lepas selamanya dari kita! Jadi inget aja! Sekarang loe boleh pergi!”

Gadis itu pun pergi sambil menangis.

-Beberapa hari kemudian-

Sang gadis sedang berjalan ke kantin dan betapa terkejutnya kekasihnya sedang bermesraan dengan sunbae yang sudah membully dia.

Bos dari geng tersebut melihat gadis tersebut sedang menatap mereka. Lalu dia pun memanas-manasi gadis tersebut.

“Wah kalian ini memang pasangan yang cocok! Kayak gue ama my lovely satu ini” ujarnya sambil memeluk mesra kekasihnya. Teman se gengnya yang lain pun ikut-ikutan memanas-manasi. “Bener banget bos! Cowok tinggi ganteng gini cocoknya ama sobat gue satu ini! Sama-sama tinggi! Bukannya ama cewek campuran ga jelas. Ngaku bule tapi wajah asia. Sok cas ci cus inggris lagi! Hahahahaha”

“mending gitu ya kalo kayak gue? Gue sih jelas bule, wajah gue ga sepenuhnya asia. Grammar gue bagus banget! Ga kayak dia, masih kacau! Cuman bagus di speaking doang!”

“Udah ah jangan diterusin, ntar ada yang denger lagi! Eh loe, juga jangan pacaran disini, ntar ada yang panas lagi!”

“Bener banget loe! Ntar gue dilabrak lagi. Yu ah pindah tempat semuanya”

Saat lelaki itu berdiri dia melihat sang gadis dan terkejutlah dia “Jagi….. eu… mianhae… na…”

“Oppa…. Sunbae….???? Oppa kau jahat! Kita sampai sini saja!”

“Jagiya!” saat sang lelaki ingin mengejar sang gadis, namun lengannya ditahan oleh kekasih barunya.

“Jagiya udah ga usah! Kamu kan udah ada aku”

“Hajima……”

“udah deh dengerin apa kata temen gue. Ga usah kejar tu cewek”

“bener kata pacar gue ini! Loe sebagai lelaki ga usah ngejar-ngejar cewek yang ga mau lagi ama loe! Ini prinsip gue sebagai lelaki, jadiin juga prinsip loe!”

“haish…” sang lelaki pun tidak jadi mengejar. Sementara si gadis pergi sambil menangis. Selama beberapa hari dia merasa tertekan karena ia terus saja disepet dan dipanas-panasi. Hatinya begitu sakit.

Sang gadis pun pergi ke taman belakang sekolah untuk menenangkan diri. “hiks… wae? Waeyo? Kenapa mereka lakuin ini ke aku?” sang gadis terus menangis “hiks…. Untuk apa aku hidup jika kayak gini terus? Aku ga kuat. Udah cukup semua ini! Hiks….”

Pada sore harinya ada murid sekolah tersebut pergi ke taman belakang sekolah. Murid tersebut tak lain adalah sahabat dari sang gadis. Namun saat samapi di taman belakang.

“KYAAAAAAAAA!!!!~”

-END OF PROLOGUE –

 

Geng avira berjalan dilorong. Semua murid secara otomatis minggir dari jalan. Mereka semua takut, sampai ada kalimat nasihat muncul “jika kau ingin selamat, hindari geng avira”. Geng mereka memang terkenal kejam. Namun ada 2 orang yang mengahalangi jalan mereka.

“ini ih bawa! Eonni udah capek-capek bikinin buat loe!”

“Ga mau! Bikinin makanan sih bikinin makanan… tapi tempatnya jangan Barbie dong. Aku kan udah gede!”

“Ya tapi kata eomma kamu harus makan bekel kamu! Sekarang kan kamu ampe sore! Gue udah capek bikinin tau!”

“siapa suruh bikini bekel aku! Aku mah ga nyuruh! Ga ikhlas eonni bikin bekelnya!”

PLETAK “Ya,dasar! Eomma yang nyuruh gue bikin! Eomona kenapa gue punya adik menyebalkan seperti ini?”

“tapi eonn..”

“ga ada tapi-tapian! Kamu harus bawa bekel ini!”

“Bukan itu maksudku. Belakangmu!”

Belum sempat lihat kebelakang Ia sudah disemprot oleh leader geng avira.

“Eh misi loe! Ngalangin jalan gue tau nggak?” semprot Seohyun

“Aduh plis deh… masih ada jalan dipinggir gue! Masih luas tu jalan! Cukup kali untuk 2 orang mah” lawan Sunny dengan tatapan sinis

“Tapi gue maunya lewat sini! Kalo lewat situ gue harus dempet-dempetan. Aduh… ga banget ya!”

“Eh sok kuasa banget sih loe! Seneng banget sih nindas orang! Mentang-mentang kalian kaya, bukan berarti SEMENA-MENA!!!”

“Aduh sunny… seneng banget sih nyari masalah ama kita! Loe masih mau SELAMET GA?” bentak Taeyeon.

“Gue emang mau selamet, tapi ga GINI CARANYA!”

“loe budeg apa? Kata bos seohyun minggir,ya minggir loe!!!!” seru Yuri

“Ga mau!”

“Eonni minggir aja deh. Ga usah cari masalah deh eonn..” sang adik, Sulli memohon-mohon sambil ketakutan.

“sireo, gue ga mau ditindas!”

“Ngerti arti kata MINGGIR ga? Kita udah pake cara halus masih ga mau minggir, susah banget sih! Kurang halus ya? Kalo gitu PERMISI DONG MBA….” Bentak Tiffany

“Ah udah lama kayak gitu! Mending kayak gini. Nae chingu Sunny, permisi” seru Sooyoung sambil tersenyum manis memperlihatkan aegyo dan nada ramah, namun dia mendorong Sunny sehingga Sunny jatuh.

Bug… “Aw…”

“oke juga cara loe! Kasar dan halus di mix n match” puji Seohyun

Geng avira pun kembali berjalan menuju kelas. Tak lama kemudian bel masuk pun berbunyi “Ring ding dong ring ding dong” *cihuy euy sakolana. Belnya ring ding dong bo!*

“Si Sunny, tu anak cari masalah mulu!” kesal Seohyun

“bener banget! Maunya dia apa sih?” heran Yuri

“Kita hajar aja dia! Udah gerah gue ama sikap dia!” usul Sooyoung

“jangan dulu! Dia emang sering banget cari masalah ama kita, tapi kalo dihajar kita harus mikir dulu. Dia udah sabuk item” tolak Tiffany

“eh gue ama Sooyoung juga udah sabuk item. Pasti dia kalah” Taeyeon meremehkan

“tapi bener kata Tiffany jangan dulu. Dia bukan orang sembarangan. Kita harus pake strategi. Kalo dia udah bener-bener bikin gerah, baru kita atur strategi dan kita hajar” ujar Seohyun

“Eh sekarang pelajaran apa sih?” tanya Sooyoung

“pelajaran walikelas kita, Kim Kibum songsaengnim, bahasa inggirs” jawab Yuri

“Inggris, baguslah! Gue bisa dengerin Ipod! Dengerin lagu-lagunya SNSD” seru Tiffany senang

“loe sih enak, dari kecil udah cas cis cus bahasa inggris, lah kita? Mana gurunya galak lagi!” seru Seohyun

“Untungnya walau galak, walikelas kita itu masih muda dan ganteng dan untungnya lagi dapat dimengerti pelajarannya. Jadi masih asik lah” bela Taeyeon *curcolan author itu mah*

Kibum saeng pun masuk ke kelas bersama seorang murid. Semua murid dikelas bertanya-tanya, siapakah dia?

“Annyeong Haseyo. Kalian ada murid baru, silahkan perkenalkan dirimu”

“Annyeong haseyo na neun Jessica jung ieyo. Naneun miguk esseo wasseoyo”

“Wah, fan ada saingan baru tuh! Sama-sama dari Amerika” ejek Yuri

“Shut up!” hardik Tiffany kesal

“oke, silahkan duduk. Kita lanjutkan pelajaran kemaren. Keluarkan pr kalian, jika tak mengerjakan, silahkan OUT!”

Geng avira melihat Jessica dengan tatapan aneh. Bagaimana tidak aneh? Secara pindahan dari Amerika berpenampilan culun, rambut blondenya Ia kepang menjadi 2 bagian, memakai kacamata bulat, rok dipinggang, baju gombrang.

“Fan, emangnya di Amrik anak sekolahannya kayak gitu?” Tanya Taeyeon heran

“What are you talking about? Do you think like that? Haish… probably…..” jawab Tiffany sinis

“itu anak dari Negara adidaya, tapi penampilan kayak gitu! Tapi setidaknya dari penampilannya ada bulenya, tuh rambut asli blonde” seru Yuri

“bener, ga kayak si krystal, bule ga jelas, muka asia, rambut asia, bahasa inggris gramarnya masih rada kacau. Apanyayang bule? Gue ga percaya bapa dia orang amerika!” ejek Taeyeon

“Eh btw, marga Jessica ama Krystal sama ya,Jung! Lagian menurut gue mereka sedikit mirip.” Ujar Sooyoung sambil memperhatikan Jessica

“menurut gue justru si Krystal itu miripnya ama babu kita, Yoona” pendapat Seohyun. Tiba-tiba PLUK….

“SEO JOOHYUN, STEPHANIE HWANG, KIM TAEYEON, KWON YURI,CHOI SOOYOUNG! If you wanna talk more, you can OUT from my class!!!” seru Kibum saeng sambil melempar kapur.

 

*****

Bel istirahat berbunyi. Saat semua anak langsung berhamburan keluar kelas menuju kantin, tidak begitu dengan Jessica. Dia hanya duduk dikelas sambil menatap keluar jendela. Dia seperti yang belum bisa bersosialisasi. Melihat hal itu Sunny mendekatkinya.

“Annyeong Sunny ieyo” sapa Sunny ramah

“Annyeong Jessica ieyo” balas Jessica sambil tersenyum

“kenapa sendiri aja? Ga ke kantin?”

“Ah anio.. aku masih belum terbiasa. Aku merasa malu untuk ke kantin sendirian”

“Kalo gitu ayo ama aku kita ke kantin”

“Ah tak usah. Kamu kan bawa bekal”

“hah? Tau dari mana kamu?”

“Tuh ditangan kamu, kamu lagi megang apa? Mana ada dua lagi. Hahahaha”

“Ah?” Sunny pun melihat tangannya. Benar yang dikatakan Jessica, dia sedang memegang tempat bekal, tidak hanya satu tapi dua! “Hahahaha kau benar! Aku tak sadar! Yang satu lagi untuk adikku”

“Adikmu sekolah disini juga?”

“Ne.. aku dan dia hanya beda satu tahun. Udah ayo ke kantin, aku juga sekalian mau beli minum kok. Nanti kamu beli makanan disana, dan kita makan bersama disana”

“Tak apa?”

“gapapa kali… nyante aja! Ayo! Tapi sebelumya antarkan aku ke kelas adikku. Aku mau mengantarkan makanan ini”

“boleh. Ayo”

Sesampainya didepan kelas Sulli, Sunny langsung memberikan bekal makanan.

“gamau tau. Kamu harus makan ini!” paksa Sunny

“ih tapi kenapa tempatnya harus ini?” tolak Sulli

“daripada tempat yang aku, superman! Mau yang mana? Udah lah ambil aja ga usah banyak komen. Gengsian amat! Udah ah!”

“ne.. eh eonni itu yang disebelahmu siapa?”

“oh ini anak baru dikelasku, namanya Jessica. Sica, ini adikku Sulli”

“Annyeong eonni, sulli ieyo”

“Annyeong Jessica ieyo”

“Jes, ayo kita ke kantin” ajak Sunny “makan ya tuh bekel, aku udah capek bikin”

“Iya eon.. cerewet bener sih”

Dikantin sedang terjadi keributan. Seperti biasa geng Avira menindas orang kembali, dan yang menjadi korbannya selalu orang yang sama yaitu Yoona dan Hyoyeon, hoobae mereka. Orang-orang hanya bisa melihat tanpa membantu. Mereka semua sudah terlanjur takut dengan kuasa geng Avira tersebut.

“heh, kalian ini Babo atau idiot?!” teriak Seohyun “gue bilang kan jangan pake pedes, ini kok pake pedes?!”

“Mianhae Sunbae, kami sudah bilang, namun entah mengapa Sooman Ahjussi memberi pedas ke nasi goreng ini” Yoona membela diri

“alasan! Kaliannya aja ga bener” bantah Taeyeon

“ini juga, gue kan minta tahunya direbus bukan digoreng. Ini malah digoreng, kan bagus buat tenggorokan gue. Secara gue ini calon penyanyi.” Bentak Tiffany

“Mianhae. Kita udah bilang direbus. Malah dikasih yang goreng. Pas kita minta lagi direbus, Mumun Ahjumma bilang ga bisa. Banyak yang pesen jadi ga bisa bikinin yang rebus.” Bela Hyoyeon

“Ah itunya aja kalian ga bisa ngelobbynya! Kaliannya aja Babo!!!” seru Yuri

“gue heran deh. Kenapa orang semiskin kalian bisa disini? Memang sekolah kita bukan tempat orang-orang kaya, tapi setidaknya ga semiskin kalian,yang ortunya cuman kerja diburuh pabrik!” sinis Seohyun

“Ini juga” seru Yuri sambil melirik Yoona “sok-sok model! Tampil di majalah, wajah pas-pasan gitu. Heran gue, bisa masuk majalah! Kesekolah baju ngesok gaya, rok pendek, kayak kakinya bagus aja! Jangankan kakinya sebagus Sooyoung, sebagus gue aja kagak! Kalo Sooyoung emang pantes jadi model! Tinggi,cantik, kakinya jenjang!”

“terima kasih atas pujian loe, Yur. Nanti malam minum, gue yang bayar, hahahaha” bercanda Sooyoung

“eh Bos Seohyun, mereka kan masuk sini gara-gara beasiswa jalur prestasi. Yang pendek ini kan JAGO NARI, kalo yang kurus ini kan MODEL, jadi bisa masuk sini. Kalo ga pake itu, mana bisa . orang tua mereka mana mampu bayar sekolah disini” Taeyeon menjawab pertanyaan Seohyun

Karena merasa orangtua dan temannya dihina, Hyoyeon tak terima hal itu, Ia ingin menampar sunbaenya yang menyebalkan itu. Namun ditahan oleh Sooyoung dan dipilintirkan tangannya.

“Eh loe mau apa? Berani loe? Mau ortu kalian ga bisa ngasih makan ke kalian lagi? Mau kalian DIDEPAK dari sekolah ini? Hah? MAU LOE?” seru Sooyoung sambil memilintirkan tangan Hyoyeon.

“Aw… Sunbae ampun sakit!”

“aduh gue jadi males makan nih kalo makanan yang udah dipesen 2KACUNG ini ga bener. Guys, kita taman aja yuk. Gossip girls time!” ajak Tiffany

“iya, udah sana loe berdua pergi!” usir Seohyun “capcus girls!”

Saat datang ke kantin, Sunny melihat kejadian ini. Dia geram sekali atas tingkah laku geng Avira. Langsung saja dia menghampiri mereka.

“heh, loe ngapain mereka hah? Kalian ga ada kerjaan lain apa selain menindas orang?” Tanya Sunny kesal

“loe juga sama! Ga ada kerjaan lain apa selain MENCAMPURI URUSAN ORANG?” jawab Seohyun

“udah deh. Ini bukan urusan loe! Loe ga usah sok-sok peduli!” ucap Tiffany

“gue bukannya sok-sok peduli, tapi gue emang peduli! Gue ga tahan ngeliat penindasan! Tadi kalian ngapain?”

“udah dibilangin bukan urusan loe! Girls, capcus yuk…” seru Yuri

“Jagi.. kok mukanya cemberut? Tadi kenapa?” Tanya Yonghwa menghampiri kekasihnya Seohyun

“bête, Yoona ama Hyoyeon tadi ga bener pesen makanannya. Udah jagi, kita ketaman” ajak Seohyun sambil merangkul Yonghwa.

Sunny masih kesal. Dia pun duduk menghampiri Jessica. Sunny pun makan dengan terburu-buru. Jessica yang melihatnya, menyuruhnya makan pelan-pelan.

“pelan-pelan dong makannya. Nanti keselek”

“aku kesel. Mereka nindas orang mulu! Aku ni ga tahan ngeliat orang ditindas mulu!”

“oh ya, bukannya mereka sekelas dengan kita ya? Mereka memang selalu begitu?”

“Ya! Mentang-mentang mereka orang kaya, mereka jadi ngerasa punya kuasa, jadi bebas untuk menindas orang. Mereka juga ngerasa paling cantik. Emang sih mereka semua cantik-cantik, tapi ga usah sombong juga. Kalo ada cewek yang lebih menonjol langsung ditindas.”

“guru-guru ga bertindak tuh?”

“nggak berani. Orang tua Seohyun adalah pemilik sekolah ini. Guru-guru selalu melaporkan bahwa Seohyun berkelakuan baik. Mereka semua takut dipecat. Padahal udah jelas ada korban, tetep aja guru ga bertindak”

“korban?”

“ya, emang bukan mereka yang ngebunuh, tapi motif si siswa itu bunuh diri gara-gara ditindas terus ama geng Avira. Kasian banget lah, si cewek itu sering ditindas, gara-gara dia itu menonjol diangkatannya. Ya gimana ga nonjol juga sih, cantik,pinter bahasa inggris,suaranya bagus. Ya intinya geng Avira sirik aja ama itu orang. Lalu penyiksaan makin parah saat si cewek itu jadian ama cowok kecengannya salah satu geng itu.”

“hah? Siapa cowok itu? Diincer ama siapa?”

“Choi Minho, kelas sebelah. Yuri sangat suka ama Minho, begitu tau Minho jadian ama Krystal, Yuri ga suka banget, makin aja disiksa itu cewek. Dan puncak bikin Krystal tertekan, Minho berselingkuh dengan Yuri! Geng Avira terus saja memanas-manasi Krystal dengan kemesraan Yuri dan Minho. Sampai tak lama kemudian bunuh diri. Tragis banget deh! Kasian gue ama itu anak. Dia tertekan banget lah. Dulu gue selalu berusaha nolongin itu anak kalo lagi ditindas didepan umum, namun sayang mereka juga sering banget nindas pas sepi. Jadi gue nggak tahu deh.”

“kenapa Minho mau-maunya selingkuh ama cewek kejem kayak Yuri?”

“soalnya geng Avira janji gabakalan lagi Nyiksa lagi Krystal kalo Minho pacaran ama Yuri, terus Minho juga diancem kalo dia gamau pacaran ama Yuri orangtuanya bakal dipecat dari perusahaan Yuri. Mereka sering banget ancemannya pecat orangtua yang kerja disalah satu perusahaan ortu mereka. Waktu krystal meninggal Minho kesel banget, dia pengen putus, cuman ya itu dia, dia diancem ortunya dipecat”

“eh itu bos nya juga punya pacar ya? Kok mau sih pacarnya?”

“si Seohyun? Yaiyalah orang mereka berdua sebelas duabelas! Yonghwa itu preman, dia juga suka nindas. Semua orang takut ama pasangan satu ini. Sama-sama tukang tindas. Yonghwa disekolah ini temennya cuman satu si Hongki. Duo Yonghwa dan Hongki ini juga tukang tindas, makanya bisa sobatan juga”

“kok kayaknya kamu tau banyak tentang korban geng Avira yang meninggal. Siapa tadi namanya?”

“Krystal Jung. Yaiyalah gue tau, orang Krystal itu sobatnya adik gue. Dan adik gue sering cerita, betapa tertekannya si Krystal. Dan kenapa juga gue tau alasan minho selingkuh, soalnya pas krystal meninggal si Minho cerita ke adik gue alasan dia selingkuh. Padahal si Minho sayang ama krystal”

“kasian banget anak itu. Kejam banget ya mereka”

“udah daripada ngomongin mereka, mending kita lanjutin makan”

 

*****

KYAA~~~ betapa terkejutnya Tiffany. Saat dia membuka lokernya dia menemukan seekor katak yang sudah mati berlumuran darah. Diloker itu terdapat pesan yang ditulis dengan darah.

You have first turn. Ready for it

“who? Who was did it? Huh? WHO WAS DID IT?” Tanya Tiffany sambil berteriak pada orang sekitarnya.

“wah kayaknya ada yang jail ama loe nih” duga Taeyeon

Melihat temannya diperlakukan tidak enak, Seohyun sebagai bos langsung bertindak. Dia berteriak “YA!!!! SIAPA YANG UDAH NGELAKUIN INI KE TEMEN GUE??? SIAPA??? NGAKU NGGAK? CARI MATI LOE!!! KALO KETAHUAN SIAPA PELAKUNYA, HIDUPNYA GA AKAN TENANG!!!”

Semua murid langsung ketakutan. Geng Avira menatap mereka dengan sinis, seakan mata mereka berkata bahwa pelakunya adalah semua murid sekolah itu kecuali Geng Avira sendiri. Tiffany shock, dia menangis.

“oh no…. my locker….. who was did it? What’s the mean?” Tiffany kesal dan menangis, tangisannya makin keras saat mencium bau lockernya “oh god! The smell is very bad! It’s putrid smell… eomona eotteokhae? Nuguseyo???”

“tenang, Fan kita selidikin aja.” Yuri menenangkan

“begitu ketahuan, langsung aja hajar itu orang, ga usah kasih ampun!” Sooyoung pun ikut menenangkan

“nah untuk masalah loker, loe ganti aja loker loe itu. Nanti gue ngomong ke sekolah. Mungkin ntar loe dituker lokernya. Atau pake loker baru” Seohyun memberi cahaya cerah kepada Tiffany.

“masalahnya bondu kesayangan gue didalam sini dan terciprat darah. Iyaks…. It so loathe!”

“udah ah jangan nangis lagi! Entar image loe rusak lagi! Masalah bondu masih bisa beli lagi, lagian loe punya banyak bondu ini kan” celetuk Taeyeon.

“Arasseo. Awas aja, begitu ketahuan, ga akan gue kasih ampun!”

Selama beberapa hari terakhir muka Tiffany tampak murung. Di saat teman-temannya sedang tertawa-tawa dan bergosip dengan senang hati, Tiffany hanya diam saja.

Bahkan disaat member Avira menyiksa “budak” mereka, Yoona dan Hyoyeon, biasanya Tiffany semangat, namun kali ini dia hanya diam saja.

Kini mereka berada di taman belakang. Mereka sedang menyiksa Yoona dan Hyoyeon, karena mereka berdua telah mencetak sebuah prestasi. Yoona sebagai anak teater, saat perlombaan dia menang best actress sedangkan Hyoyeon, baru saja memenangkan lomba cover dance. Intinya sih ya Avira sirik aja. Tapi mereka bilang alasan mereka menyiksa Yoona dan Hyoyeon, karena saat istirahat mereka tidak melayani dikarenakan sibuk mengurusi hadiah.

BUG….. PLAAAAAK……

“aw… sunbae mengapa kau memukul kami?” Tanya Hyoyeon meringis kesakitan sedangkan Yoona sudah menangis. Dia sudah tidak tahan selalu menjadi korban Avira, makanya dia hanya bisa pasrah dan menangis. Dia tak sangggup melawan, tak seperti Hyoyeon yang lebih kuat.

“aw.. sunbae mengapa kau memukul kami?” ucap Yuri mengikuti kata-kata Hyoyeon namun dengan nada mengejek

“IDIOT!!! Masih nanya lagi napa?! Ga nyadar apa?!” kesal Seohyun sambil medegungkan kepala Hyoyeon dengan keras sampai mengenai tembok.

“AW!”

“Hyoyeon…… hiks….!” Seru Yoona sambil menangis. Melihat temannya di perlakukan kasar, Yoona menatap mereka dengan tajam

“Apa loe?! Berani-beraninya natap kita dengan tatapan seperti itu?” Tanya Taeyeon sinis “mau ngajak berantem loe?!”

“heh! Ga sopan tau nggak natap kayak gitu ke kakak kelas!!!” seru Sooyoung sambil menendang Yoona yang tersungkur di tanah.

“kenapa kalian memperlakukan kami seperti ini? Apa salah kami? Kenapa kalian terus menyiksa kami?” Tanya Hyoyeon dengan mata berkaca-kaca. Perasaanya campur aduk, antara takut,sakit,kesal, marah,sedih semuanya campur aduk.

“WHAT?! KALIAN?! EH GA SOPAN BANGET SIH! KITA INI KAKAK KELAS KALIAN! HARUSNYA KALIAN MANGGIL KITA SUNBAE!!!” teriak Yuri kesal.

“gue kasih tau ya apa kesalahan kalian…” ujar Seohyun dengan lembut namun saat melanjutkan kalimat selanjutnya dia menyentak dengan keras. “GARA-GARANYA kalian itu terlalu menonjol! GA ADA YANG BOLEH LEBIH MENONJOL DARIPADA GENG AVIRA! Lalu kalian berdua itu terlalu MISKIN. Dan kenapa kita nyiksa loe berdua…. Loe pas istirahat MENGHINDARI TUGAS! Loe kan udah tau, setiap istirahat kalian harus MELAYANI KAMI!!! Gimana sih?!”

“kalian kan babu kami….” Ucap Taeyeon sinis

“mwo? babu?!” kaget Yoona dan Hyoyeon. Dikatakan babu mereka merasa terhina. Mereka tahu mereka miskin. Tapi bukan berarti mereka bisa dikatakan babu seenaknya. Hyoyeon pun berdiri dan bersiap-siap melawan, namun keburu Sooyoung pukul perutnya hingga dia kembali jatuh tersungkur. Geng Avira kembali menyiksa mereka. Baik memukul, menendang, menjambak, menampar. Namun Tiffany hanya diam saja, tidak ikut menyiksa, baik secara fisik maupun batin. Seohyun menyadari hal itu, sebagai bos dia merasa harus menanyakan hal tersebut.

“Fany sayang… kenapa loe ga ikutan?” Tanya Seohyun heran

“Iya, Fan! Biasanya loe semanget” tambah Taeyeon

“apa sih yang loe pikirin? Masalah locker? Kan udah gue ganti” ujar Seohyun

“gue lagi ga mood buat nyiksa orang. Lagian gue ngerasa dari atas ada yang memperhatikan kita” jawab Tiffany lemas sambil melihat ke atap sekolah

“nugu?” Tanya Yuri ikut melihat ke atap sekolah “tak ada siapa-siapa. Ada apa sih loe sebenernya? Akhir-akhir ini loe banyak diem”

“semenjak kejadian locker,gue ngerasa ada yang ngebuntuti gue terus dan memperhatikan gerak-gerik gue. Beberapa kali waktu gue jalan, ada orang yang ngelempar batu ke arah gue. Dan gue akhir-akhir sering dapat surat bertuliskan darah di rumah gue. Gue jugaa sering dapet telepon misterius. Dia sering menelepon gue tengah malem, dan dia selalu berkata ‘you have first turn. Ready for enjoy this. Hahahahahaha.’. gue gatau siapa yang nelepon gue. Di selalu pake private number. Gue seteres aja mikirin hal ini.”

“siapa yang berani melakukan hal ini ke loe?” Seohyun heran

“molla… gue ga ngerti apa maksud itu orang”

“nah daripada loe stress, mending ikut kita ‘bersenang-senang’ dengan adik kelas kita tercinta ini” usul Sooyoung sambil menjambak rambut Yoona dan Hyoyeon, membiarkan mereka meringis kesakitan.

“anio. Aku tidak mood. Hais… sudahlah kalian bersenang-senanglah tanpa gue” uajr Tiffany sambil pergi

“mau kemana loe?” Tanya Seohyun.

“mau bikin mood gue baik”

“ya loe mau kemana? Entar abis kita berseneng-seneng kita nyusul loe buat ngehibur loe”

“thanks Boss! I’ll go to pub”

“oke see you!”

Sementara Tiffany pergi, mereka kembali menyiksa. Setelah dirasa puas. Mereka pergi, namun sebelum mereka pergi Seohyun member sebuah ‘hadiah’ kecil.

“STOP!” Seohyun menyuruh anak buahnya berhenti “udah ah kasian, nampaknya mereka udah cukup dapat pelajaran hari ini. Kita kan masih punya hati nurani, ya jadi kita lepas kalian sekarang. TAPI KALO LOE BERDUA SEKALI LAGI KAYAK GITU, GA NGELAYANI KITA. TAK ADA AMPUN!!!”

“ya si Boss mah. Padahal gue masih asyik” Yuri tampak belum puas.

“udah lah… kasian. Annyeong Im Yoona, Kim Hyoyeon!” pamit Seohyun “oh ya ini hadiah buat kalian” Seohyun member sebuah ‘hadiah’.

CUIH….. Seohyun meludahi mereka berdua. Seohyun dan kawan-kawan tertawa dan pergi. Sementara Yoona dan Hyoyeon hanya bisa meratapi nasib mereka.

Tiffany kembali ke rumah hanya untuk berganti baju dan mengambil mobilnya. Dijalan dipacunya dengan cepat mobil tersebut. Selain untuk melepas stress, agar dia tidak diikuti. Ia merasa dirinya diikuti terus. Tibalah di sebuah pub. Pub tersebut terletak di gedung berlantai 13.

Di pub dia bersenang-senang. Mulai dari minum-minum, kenalan dengan cowok keren. Berciuman dengan lelaki tampan yang baru saja ia kenal. Karokean, sampai berdansa ia lakukan. Ia lakukan hal itu menghilangkan rasa stresnya. Dia minum sangat banyak.

Tiffany memperhatikan orang-orang sekitar. samar-samar Tiffany melihat sesosok wanita berambut panjang memakain baju putih dan tertawa sangat mengerikan . hihihihihihihihihi *loh? Kok jadi nightmare? Lanjuut*. Tiffany memperhatikan wanita yang diam dipojokan pub tersebut. Walau dalam keadaan mabuk, Tiffany masih dapat melihat dengan jelas wanita tersebut. Dan bukan kepalang kagetnya Tiffany. Wanita tersebut adalah Krystal!

“Eomo~ itu kan Krystal?? Kok bias ada disini? Nggak mungkin! Dia kan udah mati!” Tiffany terheran. Karena tiffany itu uptodate and anak gahoool, dia langsung ngetweet dengan i-phone nya *widih gaya beneeer*. Maklum Tiffany kan ratu twitter.

 

Eomo~ itu kan Krystal?! Tapi nggak mungkin! Kalo mirip pun… itu terlalu miriiip… eomo~ apa itu hantu??

Tweet ……

 

“kalo pun bukan, terlalu mirip. Ah.. mending gue samperin aja!” Tiffany menghampiri wanita yang diduganya Krystal. Saat berhadapan dengan “Krystal” , Tiffany langsung mendorong tubuh “Krystal” sambil berkata “heh loe siapa? Krystal? Ngapain loe disini? Loe kan udah mati! Udah jadi hantu masih mau ikut ajep-ajep loe?!” Tiffany mengeluarkan kata-kata sembarangan karena dia masih mabuk.

“Krystal” hanya tersenyum sinis saat di tanyai Tiffany. Wanita itu berdiri dan menarik Tiffany keluar dengan kasar. Tiffany memberontak.

“YA!!! WHAT ARE YOU DOING?! HEY!!” berontak Tiffany. Wanita itu menarik Tiffany menuju anak tangga. Saat di anak tangga wanita tersebut melepaskan Tiffany.

“YA!! KRYSTAL!! Are you brave do it to me?? Menarik-narik lengan gue dengan kasar. Ga sopan banget sih loe?! Gue ini Sunbae loe!!” bentak Tiffany. Walau mabuk Tiffany masih mempunyai spirit untuk membentak.

Wanita yang diduga Krystal tersenyum, namun senyumannya sangat mengerikan. Seperti senyuman ratu iblis. Wanita itu memasukkan tangannya kedalam saku jaketnya dan mengeluarkan sesuatu.

“what is it?” Tanya Tiffany heran. Namun saat benda itu sudah menampakkan seluruh tubuhnya, betapa terkejutnya Tiffany. Benda itu adalah pisau lipat! Wanita itu membuka pisau lipatnya, hingga kni terlihat betapa tajamnya pisau itu. Pisau itu dihadapkannya kepada Tiffany. Karena merasa keselamatannya terancam, dengan reflek Tiffany menghindari wanita itu. Ia berlari menaiki anak tangga. Wanita tersebut mengejar Tiffany dengan santai namun pasti.

Tiffany terus saja berlari. Sesekali ia menghadap kebelakang. Saat kepalanya menghadap kebelakang, pisau itu terus saja mengarah kepadanya. Rasa ketakutannya terus saja meningkat. Karena berlari dalam keadaan mabuk, Tiffany terjatuh. Dia meringis. Dilihatnya sang wanita tersebut terus saja berjalan sambil membawa pisau. Semakin dekat wanita tersebut, semakin takut pula Tiffany. Dengan mengerah sisa tenaganya, Tiffany berhasil kembali bangkit. Namun sialnya tak ada lagi anak tangga yang bisa ia naiki. Ia sudah berada dilantai tertinggi gedung tersebut. Ia berlari mencari persembunyian ditempat itu. Tiffany meliaht sekeliling. Saat kepalanya menghadap arah jam 2, terlihat sebuah harapan baginya. Sebuah pintu. Tanpa basa-basi Tiffany berlari menuju pintu itu dan membukanya.

Namun pintu itu bukanlah sebuah harapan baginya, tetapi pintu itu sebuah akhir dari segalanya. Saat membuka pintu tersebut, Tiffany merasakan angin yang sangat kencang, dan lahan kosong terhampar. Ya pintu itu merupakan pintu menuju atap gedung.

Kini tak ada lagi tempat persembunyian. Tiffany bingung mau kemana. Kemana pun dia pergi, sama saja hasilnya, ia akan mati. Ia menutup matanya dengan kedua matanya. Dia berdoa kepada Tuhan semoga ada keajaiban. Setelah selesai berdoa, ia membuka matanya. Tiba-tiba sosok “Krystal” sudah berada dihadapannya. Jarak mereka berdua tak lebih dari satu jengkal. Kini ujung pisau itu berada di dagu Tiffany. Tiffany semakin ketakutan.

“eomo~ Krystal…. Kenapa loe mau ngebunuh gue??” Tanya Tiffany dengan nafas yang tersengal

“kau bilang aku ini Krystal? Haish…. Kau buta? Aku ini tidak mirip dengannya! Oh iyaya kau kan mabuk!” Jawab wanita itu sambil mendelek.

Tiffany menyingkirkan ujung mata pisau dari dagunya. Wanita itu hanya tersenyum sinis. Dia melangkah mendekatkan dirinya kepada Tiffany. Tiffany terus melangkah mundur. Lama-lama semakin mundur. Tanpa sadar Tiffany telah melangkah mundur terlalu jauh. Kini ia berada dipinggir atap gedung. Ia sudah tidak bisa kabur lagi. Jika ia mengambil langkah mundur, ia akan jatuh dari ketinggian lantai 16, dan sudah dapat dipastikan ia takkan selamat. Tiffany merengek kepada wanita tersebut.

“Jebal… jangan terus mendekat…. Aku akan jatuh… please….. apakah gue punya salah?”

“Salahmu? Ciiiih… ga usah MUNAFIK!” jawab wanita tersebut sambil menampar keras pipi Tiffany

“Aw…. Ampuni gue… gue masih pengen hidup!” Tiffany memohon sambil memengangi pipinya yang sakit. kini nyawanya sudah diujung tanduk. Dibelakangnya, sudah menanti kota seoul, sedangkan dihadapannya ada seorang pembunuh yang ingin membunuhnya tanpa alas an jelas.

“ampun?” Tanya wanita itu sambil membalikkan badannya dari Tiffany dan berjalan menjauh. Tiffany merasa sedikit terselamatkan karena wanita itu berjalan menjauhi dirinya. Tiffany mengira wanita itu mengampuni dirinya.

Namun baru saja melangkah maju 2 langkah, wanita itu tiba-tiba berlari kea rah Tiffany dan menendang perut Tiffany, sehingga Tiffany terjungkal dan terlempar ke belakang.

Tiba-tiba Tiffany merasa angin kencang menerpa dia. Tubuhnya terasa sangat ringan. Dia sadar, dirinya telah terjatuh dari ketinggian lantai 16, setelah itu Ia tak ingat apa-apa lagi.

 

 

—–TBC—–

 



Iklan

2 thoughts on “TERROR OF REVENGE [PART1]

  1. waaaa…tega dech buat karakter Yonghwa jadi seoarang preman,dy kan cowk yg lembut n tampan,kyk na gk cocok dech jdi preman……pa lg Seohyun,gk kebayang dech klo dy bneran kyk gtu hahaha….
    part II ditunggu ya hehe…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s