what the best for us [ff]

Title : what the best for us ?

Rate : PG 14+

Genre : sudah pasti romance

Cast : lee sungmin super junior, Jo KYUHYUN SUPER JUNIOR, lee sunkyu (sunny snsd), kim soeun (gaeul bbf), choi sooyoung snsd, lee jinki (onew shinee)

Author : miss HANAN HANIFAH

Disclaimer : ya MAAF aje ye kalo misalnya ff nya geje, ketebak jalan ceritanya gimana, maklum masih PEMULA. MIANHAE kalo garing. Disini aku pengen ngangkat cerita tentang king and queen of AEGYO Sungmin dan Sunny, tapi disini aku hilangkan ke aegyo an mereka. Tapi kan kalo jatuh cinta udah bosen, jadi bikin ceritanya patah hati. KAMSAHAEYO udah mau baca. Suka ga suka ma ni ff itu sih selera kalian, tapi kalo ga suka tolong jangan BASHING. MIANHAE, KAMSAHAEYO. Please ENJOY

 

Sunny kesal dengan kekasihnya, Sungmin. Gara-gara Sungmin telat menjemputnya, Ia tak bisa masuk praktikum, padahal sedang ujian. Otomatis Ia harus mengulangi mata kuliah itu tahun depan.

Maka saat dalam perjalanan pulang Sunny menumpahkan rasa kekesalannya kepada Seunggi.

“Ini semua salah kamu!” seru Sunny

“Salahku? Maksudmu?” Tanya Sungmin heran

“aku harus mengikuti ujian praktikum tahun depan, itu gara-gara kau!”

“kenapa gara-gara aku?” Sungmin tak terima dirinya disalahkan

“kau telat menjemputku, dan itu semua karena kau terlalu asik main game dengan Kyuhyun!”

“mana aku tau kau ada praktikum! Biasanya juga kau selalu santai, jadi aku pun santai menjemputmu!”



“kan semalam aku udah ingetin lewat sms, jangan telat ya…. Aku ada praktikum. Kau tak membaca sms ku apa?! Ah… arraseo.. kau tak membaca smsku karena terlalu asik bermain game! YA!! Aku pun sama tukang game, tapi aku selalu memperhatikan setiap sms darimu!”

“kata siapa aku bermain game hingga tak membaca sms mu? Aku lagi sibuk ngerjain tugas!” kilah Sungmin

“alasan!” Sunny menolak alasan Sungmin

“Ya kamu telat sih itu salah kamu sendiri!”

“kenapa jadi salah aku!”

“karena kamu terlalu manja. Kamu selalu ingin dijemput. Seharusnya 30 menit sebelum praktikum, aku belum ngejemput, kamu bisa berangkat sendiri!”

“manja? Heh aku bukannya manja! Tapi kan kalo kamu jemput aku 15 menit sebelum masih keburu, jadi aku pikir masih keburu, sehingga aku nggak berangkat sendiri. Tapi kenyataannya kau malah menjemputku tepat 5 menit sebelum masuk. Mana keburu???”

“ya itu tuh berartinya kamu manja! Tergantung ama aku!”

“manja? Heh seenaknya aja. Aku bukannya tergantung! Kau kan biasanya menjemputku, wajar dong aku tunggu!”

“ya tapi tetep aja kamu manja. Kalau aku jadi kamu sih, kalo belum dijemput setengah jam sebelum praktikum, aku mending pergi sendiri”

“kalo aku ntar pergi sendiri, terus kamu ngejemput aku, kamu pasti marah ama aku. Kamu bakal bilang kalo aku nggak ngerhargai kamu”

“kan kamu bisa sms, maaf aku pergi duluan ada praktikum. Kalo kamu ngomong gitu, aku kan bisa ngerti”

“ngerti? Kamu ngertiin aku? nggak bakalan pernah! Emang selama ini kamu ngertiin aku? Haish… turunkan aku disini juga!”

“mworago?! Sireo. Aku akan antarkan kau sampai rumah” tolak Sungmin

“Sireo!” Sunny langsung bertindak. Dia langsung menarik rem tangan mobil Sungmin, sehingga mobil Sungmin berhenti mendadak. Sungmin terkejut dan hampir kehilangan kemudinya.

“YA,MICHYEOSSEO?!” seru Sungmin kesal sambil memukul setirnya “kalo kecelakaan gimana?!”

“Bodo! “ balas Sunny sambil turun dari mobil dan berjalan menjauhi Sungmin. Sungmin pun mengejar Sunny. Dia membujuk Sunny untuk masuk kembali ke dalam mobil.

“YA!! Masa kayak gitu aja harus ngambek dan turun dari mobilku? Naik!” bujuk Sungmin

“Sireo” jawab Sunny sambil terus berjalan

“YA!! Naiklah!”

“Sireo, pinky boy!”

“mwo pinky boy?”

“memang benar kan kau seorang pinky boy? Barang-barangmu kebanyakan PINK!!”

“ YA!! Sok imut!! Dasar queen of aegyo!”

“ya!! Kau juga sama sok imut! Kau pun king of aegyo!!”

“haish…. Naiklah!”

“aku baru mau naik, kalo kau mengakui itu salahmu!”

“mworago?! Seenaknya saja, memang aku andil dalam kesalahan itu, tapi kau juga salah! Harusnya kau berangkat sendiri! Ya sudah terserah kau jika kau tak mau naik” Sungmin pun langsung tancap gas pergi meninggalkan Sunny.

“haish… YA!! LEE SUNGMIN!!!” seru Sunny kesal. Ketika ada taksi yang lewat dia pun menyetop taksi tersebut dan pulang ke rumah menggunakan taksi tersebut.

 

 

%%%%%

 

“Annyeong” salam Sungmin asal begitu masuk ke apartemennya. Kyuhyun tampak asik dengan dunia autismenya, bermain game. Ya, Sungmin tinggal berdua bersama sahabatnya Kyuhyun. Mereka memilih tinggal berdua agar harga sewa lebih murah.

“kau bawa makanan tidak?” Tanya Kyuhyun sambil bermain game.

Sungmin tak menjawab. Dia malah mengambil wine koleksinya dan meminumnya.

“YA!! Bawa makanan tidak? Aku lapar” Kyuhyun memelas

“Anio” jawab Sungmin malas. Tampak raut muka Kyuhyun cemberut, kembalilah Kyuhyun kedalam dunia autismenya .

Sungmin meminum wine nya sekaligus. Ia kesal, kenapa jadi dirinya disalahkan?. Sungmin pun mencurahkan isi hatinya kepada Kyuhyun.

“haish… tak habis pikir aku dengannya? Kenapa aku bisa dapat pacar egois dan manja?” curhat Sungmin

“ya kenapa kau mau pacaran dengan Sunny? Kalau kau tak pacaran dengan dia kau takkan mendapatkan pacar yang egois.” Tanya balik Kyuhyun

Sungmin pun tersenyum kecut. Keki. Dia pun melanjutkan curhatnya “aku tau aku salah, tapi bukan salah aku sepenuhnya kali! Kenapa dia nggak berangkat sendiri? Jangan menyalahkan sepenuhnya kepadaku dong!”

“hm…” tanggap Kyuhyun sambil terus bermain game.

Sungmin terus menumpahkan rasa kekesalannya hingga tetes terakhir wine pada gelas pertama nya. Kyuhyun pun hanya menanggapi curahan Sungmin dengan gumaman saja. Sungmin yang merasa curhatnya tidak didengar merasa kesal.

“YA!! Kau mendengarkan aku tidak?” Tanya Sungmin kesal

“Hm.. denger” jawab Kyuhyun singkat sambil matanya terus terpaku dengan layar pspnya.

“jadi bener kan aku nggak salah sepenuhnya?”

“Hm..”

“Hm… apanya Kyuhyun?”

“hm.. iya”

“haish…. Sudahlah sia-sia aku cerita padamu jika kau sedang bermain game.” Sungmin pun melengos pergi ke kamarnya meninggalkan Kyuhyun di ruang tengah. “Ya tuhan… kenapa aku punya teman yang autis sendiri? Gila ama game. Ckckckckck”

 

 

 

 

%%%%%

 

 

“ini salah dia semua kan???” Tanya Sunny kepada sahabatnya Soeun. Sunny telah menceritakan kejadian kemaren sore pada Soeun. Ia ingin tahu pendapat sahabatnya itu.

“nggak juga sih” Soeun mulai membuka suara “ini sih salah kalian berdua. Ya, dia salah karena dia menjemput kamu telat, tapi kamu juga nggak harusnya menyalahkan dia seutuhnya. Kamu juga salah, bener kata dia, harusnya kamu begitu dia telat ngejemput harusnya kamu pergi sendiri”

“ya tapi tetep aja berarti dia salah kan? Aku sebel dia nggak merhatiin sms aku. Dia nggak baca sms aku yang suruh datang pagi. Dia ngelesnya sih sibuk ngerjain tugas, padahal aku tau dia itu sibuk main game ama Kyuhyun. Aku pun sama, suka main game, tapi tak pernah tuh kuabaikan sms dari dia”

Soeun hanya menggeleng-gelengkan kepala saja mendengar cerita sahabatnya itu. Sudah bosan ia memberi tanggapan untuk cerita Sunny, karena seringkali Sunny menceritakan kasus yang sama. Bertengkar dengan Sungmin hanya karena hal sepele.

“dan yang bikin aku sebelnya tuh ya, kan dia nyuruh aku berangkat sendiri ama aku dijawab ‘kalo aku berangkat sendiri, dan kamu ngejemput aku, kamu pasti marah, ngerasa nggak dihargain’ dan tau nggak dia jawab apa? Dia jawab ‘kan kamu bisa sms, maaf aku pergi duluan ada praktikum. Kalo kamu ngomong gitu, aku kan bisa ngerti’ . gila tu orang ngomong gitu? Please sejak kapan dia ngertiin aku? Aku yakin kalo aku ngelakuin hal itu, dia boro-boro ngerti yang ada pasti dia malah ngomong ‘kenapa kamu nggak sms aku semalam??’ haish…. Jinja…. Menyebalkan sekali dia!”

“ckckckckck” Soeun kembali menggeleng-geleng kan kepalanya. Tak tahu harus member tanggapan “kalian tuh ya, udah pacaran setahun, tapi sering banget berantem gara-gara hal kecil kayak gini”

“karena aku kesal, jadi tadi aku pergi ke kampus duluan. Biar tahu rasa dia, aku tinggal. Eh ternyata, dia nggak ngejemput aku dong!”

“tau darimana dia nggak ngejemput kamu? Bukannya kamu pergi duluan?”

“aku tadi nanya ke adikku,Taemin. Dan Taemin bilang, emang nggak ada yang ngejemput aku. Haish… keterlaluan dia. Kalau gitu, aku nggak bakalan ngehubungin dia duluan sampai dia minta maaf duluan kepadaku”

“kenapa kamu nggak minta maaf duluan? Kamu jga salah loh, menyalahkan dia sepenuhnya. Padahal itu bukan kesalahan dia sepenuhnya”

“minta maaf duluan? Sireo! Pokoknya harus dia yang minta maaf duluan” seru Sunny sambil memukul meja kantin

“ckckckck. Lee Sunkyu, listen to me. Jadi orang jangan terlalu keras kepala, dan kurangi egoismu itu. Arachi? Sudah aku duluan ya” pamit Soeun

“Ya! M au kemana? Meninggalkanku begitu saja” protes Sunny

“Aku udah janji mau nemenin Kimbum nyari buku. Dia udah jemput didepan. Duluan ya. Annyeong” soeun melambaikan tangan kepada Sunny

“Ne annyeong” balas Sunny lemas. Kini Ia sendirian di duduk di kantin. Sunny pun melanjutkan makannya. Melihat Sunny makan sendiri, Onew menghampiri Sunny.

“Sun, sendiri? Gue juga sendiri. Nggak ada temen. Bareng nyok!” Onew duduk dihadapan Sunny.

“ah untung ada kau, aku jadi nggak mati kutu. Tumben sendiri, mana kawanan kau? Jonghyun, Key, dan Wooyoung?”

“Jonghyun asik dengan Sekyung, gitu juga Wooyoung, lagi sibuk pdkt ama Taeyeon. Kalo si Key mah lagi rajin, dia lagi berkutat di perpus, dia nggak mau gagal lagi. Alhasil gue sendiri deh”

“kenapa nggak ikutan key belajar di perpus?”

“males banget.. gue udah pinter. Buktinya gue disuruh jadi asdos”

“hu… sombong!”

“loe juga tumben sendiri mana paketan loe, si Soeun?”

“paketan?”

“ya paketan. Abis kalian sering banget kemana-mana berdua”

“hahahahaha…. Bisa aja kau! Soeun lagi nemenin sang kekasih hati membeli buku”

“nah kalo belahan jiwa loe, si Sungmin?”

“tau ah!”

“oh… lagi marahan ya? Pantesan aja tadi loe jalan sendiri”

“Ya! Liat aku berangkat sendiri kenapa nggak nawarin tumpangan?”

“gimana mau nawarin tumpangan? Orang gue liat loe jalan sendiri pas digerbang kampus. Masa gue nawarin tumpangan?”

“hahahaha iya juga…”

“nah ya udah untuk mengobati rasa kekecewaan. Abis ada kuliah lagi nggak?”

“ada, Fluida resevoir. Abis itu udah nggak ada lagi. Napa?”

“ah kebetulan, abis ini juga gue ada kuliah Hidrologi. Nah abis itu gimana kalo loe balik numpang mobil gue?”

“jinja? Oke!”

Onew menganggukkan kepalanya sambil menyeruput kuah mie baso. Sunny loncat kegirangan, karena dia nggak usah ngeluarin ongkos buat pulang. Dari kejauhan Sungmin melihat Sunny bersama Onew. Awalnya Sungmin membiarkannya, namun saat mereka berdua pulang bersama, hati Sungmin menjadi panas

 

 

 

 

%%%%%

 

 

Sungmin memetik gitarnya. Dia bersenandung lagu ga jelas. Segala lagu ia remix, mulai dar lagu Miracle,sorry-sorry, no other, sampai tokek belang ia nyanyikan dengan iringan gitarnya. Kyuhyun yang sedang mengerjakan tugas kalkulusnya merasa terganggu.

“cik atuh… mun reuk ngagitar teh nu puguh laguna. Tong diremix asal. Urang keur ngerjakeun tugas yeuh. Teu konsen. Dasar jalma galau!” protes Kyuhyun

“nya maneh ngerjakeun tugas di kantin. Ngerjakeun tugas mah di perpus atuh!” balas Sungmin

“da urang hayang sambil dahar. Mun di perpus urang teu bisa dahar. Lapar yeuh!”

 

 

READERS : STOP bahasa sunda, kami tidak mengerti

AUTHOR : MIANHAE.. author orang sunda jadi, ya campur sunda, oke nggak sunda lagi deh, kita lanjut yuk….

READERS : ya tapi sebelumnya, translate dulu dong yang pake bahasa sunda

AUTHOR : Beuh… iya deh, karena authornya baik,cantik,imut,soleha, dan rajin menabung *cu-ih fitnah* . Author translate in

 

 

“hei, kalo mau main gitar yang bener lagunya, jangan ngasal remix. Aku lagi ngerjain tugas, nggak konsen. Dasar manusia galau!” protes Kyuhyun

“ya kamu, ngerjain tugas di kantin. Ngerjain tugas tuh di perpus” balas Sungmin

“aku pengen sambil makan, kalo diperpus nggak bisa sambil makan. Lapar nih. Udah lah diam manusia galau” jawab Kyuhyun sambil menulis dan makan.

“manusia galau? Ya! Aku bukan manusia galau!”

“ah ngaku aja kalau dikau galau karena cintamu itu kemaren pulang ama si siluman ayam ,Onew” *MVP mianhae… jangan gorok author. Author juga seorang MVP kok*

Sungmin pun tersenyum kecut. Sungmin berpikir, jika Sunny bisa mudah mencampakkannya, dai juga dapat mudah mencampakkan kembali Sunny

“oke.. kalo dia maunyakayak gitu. Aku juga bisa. Aku nggak bakal berhenti ampe dia minta maaf” janji Sungmin pada dirinya sendiri.

“hati-hati kalo ketauan Sunny, bisa abis kau diamuknya” Kyuhyun memperingatkan.

“tenang aja, nggak bakalan ketauan. Cuman pengen bersenang-senang aja bentar kok” Alhasil Sungmin pun mendekati Sooyoung, dengan motif. Mengajarkan gitar kepada Sooyoung.

Sungmin asik mengajarkan gitar kepada Sooyoung di taman kampus. Sungmin mendekap Sooyoung dari belakang. Dipegang tangan Sooyoung dengan dalih, MENGAJARKAN GRIP GITAR yang benar. ternyata Sunny melihat itu. Sunny terbakar cemburu. Dia pun langsung menghampiri keduanya.

“Lee sungmin!” Seru Sunny.

Sungmin pura-pura cuek, walau dalam hatinya ketar-ketir, karena pasti dia bakalan diamuk Sunny. Tapi dia berusaha tak peduli. Sooyoung terkejut dan merasa tidak enak.

“mianhae… aku nggak bermaksud nikung kok, Sunn. Sumpah! Aku cuman ditawarin diajarin gitar ama Sungmin, ada guru gratisan, toh kenapa nggak digunain.” Sooyoung merasa bersalah

“Sungmin nawarin ngajarin?”

“Iya Sun, dia yang nawarin. Aslinya Sun, nggak niat nikung. Aku mah ngeceng Siwon. Semenjak siwon ngajain drum ke aku tah aku ngecengnya, cuman belum jadi wae aku ama siwon”

“ya udah nggak usah curcol juga kau! Sungmin, sini!”

Sunny dan Sungmin pergi ke tempat sepi. Dan disitulah terjadi perang dunia ke 10 *kalo perang dunia ketiga mah banyak yang udah bilang*.

“YA!! Apa yang tadi kau lakukan!!!” Sunny langsung meledak

“mengajarkan gitar kepada Sooyoung” jawab Sungmin santai

“YA!! Ngapain kamu nawarin ngajarin ke dia? Mau cari perhatian? Ciih… baru saja kita tak saling komunikasi, udah mau main tikung aja! Dasar tukang tikung”

“aku denger kan dia mau belajar gitar. Ya udah aku tawarin aja”

“tapi bisa dong belajar gitarnya nggak usah pegang-pegang, meluk dari belakang???”

“YA!! Sadar tak sih kau? Aku berbuat gini jaga gara-gara kau!”

“hah? Kenapa gara-gara aku?”

“ya tukang tikung itu kau, bukan aku! Kau yang baru saja sehari udah main nikung. Langsung bareng Onew seharian”

“YA!! Aku nggak nikung. Kemaren dia nawarin aku pulang bareng, ada yang gratisan, kenapa nggak digunain?” *dari tadi gratisan mulu. Ketahuan author doyan yang gratisan*

“tapi nggak langsung pulang kan? Dasar itu siluman ayam, gunain kesempatan dalam kesempitan!”

“emang nggak! Aku nemenin dia nyari baju. Kan enggak enak kalo udah nebeng, nggak nemenin dia?! Kesempatan dalam kesempitan? Maksudmu?”

“babo! Dia itu ngejar kamu dari dulu dodol!” seru Sungmin kesal

“YA!! Aku tidak babo! Kau yang babo! Lagian kemaren aku ama Onew nggak ngapa-ngapain”

“begitu juga aku! Aku ama Sooyoung nggak ngapa-ngapain!”

“yang kayak gitu nggak ngapa-ngapain? Neo michyeosseo! Megang tangan , meluk dari belakang itu disebut nggak ngapa-ngapain?”

“wajar dong kayak gitu, orang ngajarin main gitar”

“tapi bisa dong nggak harus kayak gitu?! Aku ama Onew memang bener nggak ngapa-ngapain. Kita cuman makan, jalan bareng itu pun cuman bentar. Tak ada kontak fisik sedikitpun, hanya ada kontak mata dan itu pun hanya kontak mata BIASA LAYAKNYA SEORANG TEMAN!!!”

“haish…. Ya kamunya biasa, tapi dianya?”

“Onewnya juga biasa!!! Kamu apa? Kontak fisik!”

“haish… dasar posesif kau!!”

“YA!! LEE SUNGMIN!! SADAR WOY!!! kau juga POSESIF!! Bahkan kau lebih posesif dariku!”

“lebih posesif darimu?yang benar saja,LEE SUNKYU!”

“jelas sekali kau lebih posesif dariku. Melihat ku kemaren bersama Onew, langsung balas dendam. Langsung ‘main-main’ ama Sooyoung!”

“heh, jelaslah kau lebih posesif! Begitu melihat aku berduaan ama Sooyoung kau langsung menghampiri. Aku tidak sepertimu, aku membiarkanmu dulu! Tak langsung mendatangi!”

“ya, nggak langsung mendatangi, tapi langsung main nikung juga! Harusnya kamu nanya dulu, jangan langsung ngambil keputusan sendiri!”

“gimana mau nanya ke kamu? Kamunya jutek!”

“gimana aku nggak jutek, kamu nggak mau minta maaf”

“minta maaf? Harusnya kau duluan yang minta maaf! Aku tak salah sepenuhnya!”

“ya tapi kan kamu tetap dipihak yang paling banyak bersalah. Otomatis kamu yang harus minta maaf duluan. bahkan kau tak menjemputku!”

“tuhkan… kamu manja! Tergantung ama aku!”

“Ah udahlah capek aku berantem ama kamu terus! Kalo gini mending kita PUTUS aja!”

“HAH PUTUS?!” seperti mendengar petir di siang bolong. Sungmin sangat terkejut, memang mereka sering bertengkar, dan kini sedang terlibat pertengkaran sengit, tapi tak menyangka jika sampai Sunny minta putus.

“Ya,betul putus!”

Semarah-marahnya dan sekesal-kesalnya Sungmin dengan Sunny, dia tak mau putus. Sungguh Ia tak mau, ia masih sayang dengan Sunny. “kenapa harus putus?”

Sunny baru menyadari apa yang telah dikatakan. Haish.. apa yang telah kukatakan tadi?! Sunny babo! pikir Sunny. Sunny menyesali apa yang telah ia katakan. Apakah ia harus menarik kembali kata-katanya? Tidak.. tak mungkin jika ia menarik kata-katanya tadi. Bisa-bisa ia dibilang wanita tidak teguh pendirian. Ia harus teguh ama keputusan pertama dia.

“Aku capek, berantem terus ama kamu! Selama kita pacaran, kita tuh lebih banyak berantemnya daripada mesranya! Aku capek!!” jawab Sunny dengan emosi.

Sungmin speechless. Memang benar yang dikatakan Sunny. Mereka lebih banyak berantemnya, tapi sungguh dari berantem itu dia makin sayang dengan Sunny. Ia tak mau putus, tak siap.

“eu… jangan putus dulu” usul Sungmin

“wae? Kau tak bisa hidup tanpaku?”

“bukan begitu!” sanggah Sungmin cepat-cepat padahal sih memang benar, cuman ya biasa, GENGSI “kita memang banyak berantemnya, tapi apa kamu nggak sayang gitu kita putus begitu saja. Kita udah satu tahun.”

“So?”

“oke, gimana kalo kita break dulu. Kita pikirin dulu baik-baik, sebenernya yang terbaik itu putus atau lanjut. Memang kita banyak berantemnya, tapi justru karena itu…..”

“Karena itu apa?” Tanya Sunny penasaran

“karena itu aku makin sayang ama kamu.”

Sunny sebenernya melting mendengar pengakuan Sungmin, namun karena gengsi dia bersikap stay cool.

“emang bener capek berantem terus. Tapi bukan berarti harus putus kan? Makanya pikirin dulu baik-baik. Tadi kan kau bilang gitu emang emosi sesaat, jadi kumohon pikirkan baik-baik. Kau yakin mau putus denganku? Begitu juga aku, aku akan memikirkan baik-baik. Apakah aku masih sanggup , masih mau lanjut atau tidak. Oleh karena itu kita break dulu untuk memikirkan hal itu”

Sunny bersyukur bahwa dia tak langsung putus, dia dapat memperbaiki keputusannya. Untung Sungmin tidak mau langsung diajak putus, untung Sungmin mengajukan break terlebih dahulu. Maka dari itu Sunny menyetujui itu “oke. Kita break sebulan gimana?”

“kelamaan, 1 minggu aja deh”

“kebentaran 3 minggu!”

“lama…. 10 hari….”

“terlalu cepet ih!”

“mau nggak 10 hari nih?!”

“bentar ih itu mah. Ya udah 2 minggu? Deal? Penawaran terakhir nih”

“2 minggu? Terl,,,,” belum juga selesai ngomong udah dipotong ama Sunny

“ini penawaran terakhir, kalo nggak mau, udah putus aja langsung!”

“haish…. Geurom. 2 minggu!”

“tuhkan… buat nentuin break berapa lama aja kita harus berantem dulu” ujar Sunny

“you’re right. Kalo gitu mari kita pikirkan. Peraturan selama break, nggak boleh menghubungi satu sama lain. Nggak ada acara ketemu. Dan kita bebas buat deket ama orang lain. Setuju?”

“I’m agree. Sampai berjumpa 2 minggu lagi. Ditempat ini di jam yang sama”

Sunny dan Sungmin berjabatan tangan menandakan mereka setuju.

 

 

%%%%%

 

 

Sungmin meneguk gelas wine ke 4 nya. Sudah hampir seminggu dia meneguk wine terus. Melihat sahabatnya hamper tiap hari meneguk wine, Kyuhyun pun merasa bersalah. Karena jika Sungmin rajin meminum wine, pasti sedang ada yang dipikirkannya, dan sudah dapat dipastikan Sungmin butuh teman bercerita. Dan selama ini Kyuhyun hanya asik dengan dunia autismenya saja.

“Mianhae” sesal Kyuhyun

“mianhae?” Sungmin heran

“kau pasti sedang butuh teman berbagi cerita, tapi yang kulakukan hanyalah berkutat di depan psp atau computer. Malhaebwa. Tell me!”

Sungmin pun menceritakan semuanya. Dimana saat mereka bertengkar dan Sunny memutuskan untuk mengakhiri hubungan mereka, namun karena Sungmin tak menerimanya mereka pun break.

“memang benar yang dikatakan Sunny, capek berantem terus. Tapi justru karena berantem terus aku makin sayang. Aku bingung. Apakah aku sanggup buat lanjut?”

“gini aja sekarang. Kalo kau mau lanjut, kau harus siap untuk capek hati, karena berantem terus menerus. Jujur kalau buat aku sendiri, sesayang-sayangnya ama orang, tapi kalo kita emang kerjaannya berantem mulu, jadi males ngelanjutinnya. Kalo berantem mulu, berarti ada yang salah dalam diri kalian.”

“ada yang salah?”

“ya. Ada yang salah. Sayang nggak selalu berarti kalian cocok. Karena nggak kecocokan itu kalian berantem terus. Aku aja yang denger cerita kau yang selalu saja berantem dengannya karena masalah kecil, capek dengernya, apalagi ngejalaninnya. Kalo kalian terus ngelanjutin hubungan ini, aku khawatirnya bakal lebih kacau. Nggak bakalan bener. Yang ada kalian malah saling nyakitin.”

“hm… benar juga kata kau. Kukira otakmu hanya game, matematika, dan nyanyi saja. Ternyata kau bisa dewasa!”

“tentu saja”

“tapi… kalo untuk putus, entah mengapa masih berat rasanya. Aku masih nggak mau lepas darinya”

“hm.. semua keputusan ada ditanganmu. Kalo kau memang mau yang terbaik untuk kalian berdua, nggak saling nyakitin, nggak mau capek hati ya mending putus. Tapi kalo kau memang mau yang terbaik hanya dari sisimu, kau memang tak bisa lepas dari dia mending lanjut. Pilihan ada di tanganmu. Aku hanya memberi saran”

“ara..” sungmin menganggukkan kepalanya. Sungmin mengambil jaketnya dan kunci mobilnya.

“mau kemana?” Tanya Kyuhyun

“mau menjernihkan kepala” sahut Sungmin sambil keluar.

“pulang bawa jajangmyun ya!!”

Sungmin menancap gas dengan cukup kencang. Dia memikirkan kata-kata kyuhyun. Mana yang lebih baik ia pilih. Mobilnya membawa dirinya ke pinggir sungai Han. Di pinggir sungai tersebut, Sungmin menerawang akan masa lalunya.

Ia menjadi teringat akan masa indahnya bersama Sunny di pinggir sungai Han. Disitulah tempat ia menyatakan cintanya. Saat Sungmin ulang tahun mereka merayakan disitu bersama jutaan orang lain di seluruh dunia, karena ulang tahun Sungmin bertepatan dengan tahun baru. Banyak kenangan indah yang tak bisa ia lupakan. Kenangan yang membuatnya tetap mencintai Sunny.

Namun terdapat juga kenangan buruk, sangat banyak. Mereka bisa saja berantem karena masalah menentukan mau makan dimana? Karena kesalah pahaman, dan hal-hal kecil lain. Selain hal kecil juga, mereka sering berantem karena masalah serius, seperti Sungmin tak menghubungi Sunny selama seminggu karena kesal pada Sunny, atau Sunny pernah tak sengaja berpelukan dengan Onew.

Setelah direka ulang, benar mereka lebih banyak berantemnya daripada mesra. Tapi menurut Sungmin dari berantemnya itu dia makin sayang dengan Sunny. Namun betul kata Kyuhyun, jika terus dilanjutkan hubungan ini takkan benar. yang ada mereka saling menyakiti. Namun dia belum sanggup lepas dari Sunny. Sungmin bingung dengan pilihannya

 

 

 

 

%%%%%

 

 

Soeun menghela napas. Soeun memperhatikan sahabatnya yang sedang galau. Sunny telah menceritakan semuanya kepada dirinya. Masalah kali ini cukup serius. Sehingga ia harus memberi tanggapan.

“tuhkan.. kata aku juga kamu tuh harusnya kurangi sikap keras kepala dan egoismu itu” Soeun memulai nasehatnya “gini kan jadinya. Ya aku ngerti, kamu masih nggak mau putus dari dia, kamu masih sayang. Tapi,.. haish….. kalian ini tuh terlalu banyak persamaannya! Karena itu kalian banyak berantem”

“lah terus kalo terlalu banyak persamaan bagus kan?? Kenapa jadi berantem?” tanya Sunny balik

“mending kalo persamaannya bagus, lah ini? Kalian tuh terlalu banyak persamaan yang bersifat jelek. Kalian itu sama-sama keras kepala,egois, nggak mau kalah, nggak mau disalahin. Makanya karena itu kalian sering berantem. Kalau mau lanjut, kamu harus mau ngalah”

“kenapa harus aku? Kenapa nggak dia?”

“sekarang mulai dulu dari kamu, kalo kamu terus ngalah, nanti dia pasti ngerasa nggak enak, dan nanti juga dia pasti ngalah”

Sunny terdiam. Dia mencerna nasehat dari Soeun. Soeun pun kembali melanjutkan nasehatnya. “tapi seandaikan kamu bisa ngalah, kamu yakin sanggup untuk mengalah terus? Tipe orang macam kamu ini aku yakin, kamu cuman bisa ngalah sesaat saja, abis itu kamu pun pasti mau menang. Begitupula Sungmin. Seandaikan dia yang nanti selalu ngalah dari kau, pasti dia pun ngalahnya sesaat, abis itu ia ingin menang. Terlalu banyak persamaan nggak bagus juga. Nggak cocok.”

“jadi aku harus gimana?”

“kalau kamu mau lanjut, ya kamu harus mau,bisa,sanggup untuk mengalah, kurangi sikap egois dan keras kepalamu. Namun jika kamu nggak mau,nggak sanggup untuk mengalah, untuk mengurangi sikap egoismu. Lebih baik kalian akhiri”

Sunny meghela napas. Pilihan yang sulit. Sunny menatap gelapnya langit malam. Malam itu tampak indah. Langit terhiasi oleh taburan bintang luar angkasa. Sunny jadi teringat kenangannya bersama Sungmin. Pikiran Sunny flashback akan kejadian 6 bulan yang lalu.

Saat itu mereka sedang menikmati malam di pinggir Sungai Han. Malam itu memang tampak indah, langit bertaburan bintang.

“Sunny, look at!” ucap Sungmin sambil tersenyum. Sungmin menunjuk satu bintang. Lalu dia bersikap seolah mengambil bintang itu menggunakan ibu jari dan telunjuknya. Lalu diraihnya tangan Sunny. “Bintang” itu diletakkan digenggaman Sunny, lalu Sungmin menggenggam tangan Sunny dan “Bintang” itu pun disimpan didada Sunny.

“anggap saja tadi aku sudah mengambil sebuah bintang untukmu. Kini Bintang itu tersimpan di hatimu. Bintang itu berguna untuk menerangkan hatimu, membuatmu tenang. Dan tolonglah anggap bintang itu adalah aku” jelas Sungmin

Sunny terpukau akan hal yang dilakukan oleh Sungmin. Dia speechless, bingung mau berkata apa. Sunny tertegun. Lalu dia merasakan tubuhnya hangat serta bibirnya pun terasa hangat. Bibirnya kini menempel dengan bibir Sungmin.

 

 

%%%%%

 

 

 

Kini tiba saatnya penentuan. Sungmin sudah berdiam diri di tempat yang telah dijanjikan sejak 3 jam dari jam yang dijanjikan. Sungmin kembali menimbang-nimbang keputusan yang akan diambil. Apakah dia yakin dengan keputusannya? Sambil memetik gitarnya, Sungmin terus memikirkannya. Tanpa sadar ada seseorang yang bernyanyi mengikuti alunan gitarnya.

“Girl’s please don’t lie aein eobtneun geoda ara girl’s you can’t lie nal wonhan eungeol ara.”

Sungmin mengenal sekali suara itu. Dilirklah ke arah sumber suara. Benar dugaanya, ya itu suara Sunny.

“kenapa maininnya lagu itu? Nggak nyambung banget ama suasananya” tanya Sunny

“kau sudah datang rupanya. nggak apa-apa pengen aja.” Jawab Sungmin

“udah 2minggu nggak ketemu. Nampaknya kau merasa bebas ya?” basa-basi Sunny

“heh…. Begitulah. Aku nggak harus ngejemput kamu, aku bisa bebas mau main game. Hehehehehe. Kamu juga tuh, seperti bebas”

“hehehehehehe begitulah…. Mengistirahatkan hati. Biasanya dalm 2 minggu kita bisa bertengkar lebih dari 10 kali. Tapi kini nggak ada sama sekali”

“jadi hatimu lebih tenang?” tanya sungmin sedikit sinis

“iya sih….”

“berarti dari kamu ingin kita berakhir?”

“aku belum selesai ngomong,Sungmin. Iya sih hati lebih tenang, tapi tetep aja ada yang ilang. Kamu sendiri?”

“sama. Lebih tenang namun ada yang ilang”

“kuharap jawaban yang sudah aku buat sama hasilnya dengan kau, agar tidak berkepanjangan”

“me too. Jadi apa jawaban kau,Sunny?”

Sunny tiba-tiba memeluk Sungmin. Tangisan Sunny meledak dipelukan Sungmin. Sungmin heran, kenapa Sunny malah menangis.

“Ya… mengapa kau menangis?” tanya Sungmin sambil membelai rambut Sunny.

Sunny tak menjawab. Dia terus menangis. Setelah puas menumpahkan air matanya. Sunny melepaskan pelukannya dan membuka suaranya.

“mianhae… jeongmal mianhae. Aku ingin menangis dipelukanmu untuk terakhir kalinya.” Ujar Sunny. Sungmin tertegun dia mengerti arah pembicaraan Sunny. “aku menangis karena aku sedih, aku harus berpisah denganmu. Jujur aku memang masih sayang ama kamu, tapi aku nggak sanggup jika harus melanjutkan kembali. Kita terlalu banyak persamaan, namun karena persamaan itu lah kita menjadi nggak cocok. Jika aku ingin melanjutkan hubungan ini, jujur aku nggak sanggup untuk mengalah darimu. Ya aku memang terlalu keras. Jika kita tidak ada yang mengalah, pasti akan terulang lagi hal yang sama,yaitu hampir setiap hari kita pasti bertengkar. Dan aku udah capek untuk bertengkar denganmu. Jadi kuharap jawaban kau pun sama”

“tenang saja, aku pun memiliki pemikiran yang sama. Memang walau sulit melepasmu, tapi aku harus melepasmu. Kalo nggak yang ada kita saling menyakiti. Aku setuju denganmu, kita terlalu banyak persamaan. Dan itu memang membuat capek hati karena pertengkaran yang sering kita buat. Mianhae…”

“nado”

“huh… yeah it so hard, but maybe it’s the best for us. Perpisahan memang selalu menyedihkan, tapi pasti ada hikmahnya”

“I hope you can get someone who’s better than me.”

“I hope you too. Sunny, you are the best I ever have. Ya sudah kita sampai disini aja. Sampai jumpa, semoga kau selalu bahagia”

Sungmin membalikkan badannya dan mulai melangkahkan kakinya pergi menjauh dari Sunny. Sunny dengan mata berkaca-kaca menatap kepergian Sungmin. Tiba-tiba badannya bergerak sendiri. Sunny berlari ke arah Sungmin dan memeluknya dari belakang.

“sireo!!” seru Sunny dengan emosi. Sungmin menghentikan langkah kakinya. Sungmin tertegun. Air matanya pun ikut meleleh. Jika sedang sedih biasanya ia kuat, ia mampu tidak mengeluarkan air mata. Namun ini entah mengapa air matanya meleleh begitu saja. *backsound SHINee – Please Don’t go*

“Andwae… sireo! Aku… aku nggak mau lepas dari kamu! Ternyata aku nggak sanggup! Aku ingin menarik kembali kata-kataku. Nggak aku nggak mau ini berakhir. Aku nggak peduli jika kita akan bertengkar setiap hari, aku nggak peduli. Jeongmal saranghae”

Mendengar kata-kata Sunny, air mata Sungmin semakin tak terbendung. Ia langsung berbalik menghadap Sunny. Diraihnya kepala Sunny dan dicium lembutnya bibir Sunny. Sunny membalasnya dengan emosi. Ciuman yang haru,dipenuhi air mata *apa sih thor???*

Setelah 5 menit, Sungmin melepaskan Sunny. Ditatap dalam mata Sunny. Walau Sungmin sayang setengah mati, tapi dia harus tetap berpikir sehat.

“Jeongmal Mianhae… tapi tadi adalah persembahan terakhir dariku. Pikirkanlah baik-baik. Walau kau mencintaiku, kau jangan menarik lagi kata-katamu. Aku pun sama mencintaimu, tapi aku tak ingin kembali menarik perkataanku. Ayo, berpikir jernih lah! Jika kita terus, kita akan terus saja bertengkar, tak ada yang mau mengalah dan itu lama-lama kita akan saling menyakiti. Selama ini saja kita bertengkar, kita udah sering saling menyakiti, dan aku nggak mau menyakiti dan tersakiti oleh mu. Sayang belum berarti cocok. Cinta tak harus memiliki. Jadi kita memang harus mengakhiri hubungan ini”

“tapi…..” Sungmin memotong omongan Sunny. “jernihkan pikiranmu. Cerna kata-kataku baik-baik.”

Sunny tertegun. Dia memang sedang tidak jernih. Padahal tadi dia sudah memutuskan untuk berpisah, namun hatinya masih ingin bersama. Tapi benar dengan yang dikatakan Sungmin. Mereka akan saling menyakiti, dan itu nggak bagus. Sunny memejamkan matanya, tubuhnya difokuskan kealam. Tubuhnya merasakan angin semilir, telinganya mendengar desiran angin. Kini pikirannya telah jernih.

“Fiuh… oke. Maaf tadi aku emosi, sehingga menarik lagi kata-kataku. Benar katamu, sayang belum berarti cocok, dan cinta tak harus memiliki. Ya mari kita akhiri”

“izinkan aku menyentuh tubuhmu untuk terkahir kali” Sungmin meminta izin. Sunny menganggukkan kepalanya. Sungmin menatap lekat Sunny. Dielusnya rambut,muka Sunny. Dipeluknya tubuh Sunny dan dikecup kening Sunny. Sungmin melepaskan pelukannya, namun tangannya masih menggenggam tangan Sunny.

“you are the best” ujar Sungmin

“kau pun begitu, you are the best. semoga kau bahagia, dan menemukan yang lebih baik daripadaku”

“ya. Seandaikan kita berjodoh, pasti kita akan bersama” Sungmin tersenyum. Begitupula Sunny. Lama-lama genggaman mereka mengendur, kemudian terlepas. Kini mereka mengambil jalan mereka masing-masing.

Sungmin kembali ke kehidupannya. Ia tetap menjadi orang yang keras. Begitupula Sunny, Sunny pun tetap menjadi orang yang keras. Kini mereka mulai berusaha untuk saling melupakan. Sungmin asik mengajari para wanita bermain gitar. Berharap dari muridnya, ada yang kepincut dengan pesona dirinya *author selalu terpesona olehmu, Sungmin*, selain Sooyoung tentunya. Karena Sooyoung masih ngejar-ngejar Bang Siwon. Sunny membuka hati untuk lelaki lain, seperti Onew, karena Onew orangnya berkebalikan darinya. Onew begitu penyabar,lembut, dan tidak keras kepala. Ya bisa dibilang kini mereka tengah dekat, tapi belum jadi.

Ya perpisahan selalu menyedihkan, namun jika itu yang terbaik kenapa nggak diambil? Percayalah pasti akan ada hikmah yang dapat diambil. Dan percayalah pasti akan mendapat yang lebih baik. Dan jika berjodoh pun pasti akan kembali bersama.

 

 

—The End—

 

 

Friday, March 11, 2011. 4:16 PM WIB

 

 

KYAA~ senang!! Selesai juga dalam dua hari. Otak lagi lancar nih 😀 . untuk masalah Sungmin berjodoh apa nggak, itu sih terserah kalian aja. Kalo author sendiri ngarepnya Sungmin jodoh ama aku *PLAAK*. Nggak deng. Kalo Author sih berpikir, mereka tidak berjodoh, karena mereka terlalu banyak persamaan. Sedangkan orang berjodoh itu sifatnya bertolak belakang *katanya*. Hehehehe. Ya sudahlah sampai berjumpa di next ff ^^. Annyeong~

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s