[FF] Romantis

Title               : Romantis

Rate               : pg 13+

Genre             : dari judulnya juga udah ketauan kali kalo genrenya ROMANCE

Cast               : karena aku lagi suka B1A4, makanya castnya dari B1A4 à

                          SANDEUL B1A4

                          JINYOUNG B1A4

                          HAELIN *bayangkan kalo itu anda*

                          SOHEE WONDER GILRS

length           : One shot

Author          : ori from  HANAN HANIFAH

Disclaimer   : sejujurnya aku ga inget loh kapan aku bikin cerita ini. Jadi aku lagi buka file-file lama aku, dan aku nemu karyaku ini. Yang jelas aku bikin cerita ini sebelum aku suka korea,karena nama tokohnya nama Indonesia. Ya sekitar pas aku kelas 3smp atau 1sma. SUKA NGGAK SUKA sih itu selera kalian, tapi mohon dengan sangat NO BASHING.GOMAWAEYO udah mau baca. MIANHAEYO kalo jelek. Please ENJOY =D.

 

Mungkin menurut sebagian besar cewek ingin jika mempunyai pacar yang romantis. Selalu memberikan kejutan, memberikan puisi yang indah,atau hanya sekedar memberi bunga. Kalian akan sangat senang jika pacar kalian bertingkah laku seperti itu, tetapi aku tidak!

Aku mempunyai pacar. Dia termasuk tipe romantis. Tapi menurutku dia bukan lagi sangat romantis, tetapi sangat terlalu romantis. Dia sering memberikan kejutan kepadaku, membuatkan pusi yang indah untukku. selama 3 bulan jadian kami sudah sering candle light dineer. Kalian pasti senang mendapatkan pacar yang seperti itu, tetapi aku tidak. Alasanku tidak senang adalah yang pertama,aku ini cepat bosan, sehingga kalo terlalu sering melakukan hal yang sama aku akan bosan. Kedua, memang dasarnya aku tak suka sesuatu yang romantis-romantis. Kalian boleh saja menyebutkan aku ini cewek aneh, tapi itula adanya diriku. Aku tak suka sesuatu yang romantis, karena hal itu membuatku canggung, tetapi aku malah mendapatkan pacar yang sangat terlalu romantis.

Aku pun akhirnya memutuskan untuk berkonsultasi kepada sahabatku,Sohee.

“Sohee…!!!” keluhku

“Hm.. napa lagi? Ada masalah ama si Sandeul?” Tanya Sohee

“Huh… sebernernya yang lebih tepat aku yang bermasalah ama dia..”

“kenapa lagi sih, Haelin? Sikapnya kenapa? Orang dia tuh baik banget, romantis lagi! Sumpah kamu beruntung banget dapat pacar kayak dia!”

“beruntung menurut loe! Sebenernya sih cukup beruntung juga sih.. so far sih dia baik,asik, tetapi aku ngerasa bermasalah aja dengan keromantisannya”

“bermasalah gimana?” Heran Sohee

“Dia itu terlalu overdosis romantisnya. Kamu tau kan aku gak suka yang romantis-romantis. Aku harus kayak gimana?”

“kenapa pas pdkt ga kamu gunain buat mengenal sifat dia? Kan pasti ketauan pas pdkt kalo dia itu romantis”

“iya, tapi aku pikir karena masih pdkt, ya wajar aja klo dia bersikap romantis, jadi aku harus gimana?” Curhatku

“jah… kamu kan tau dia romantis, kenapa waktu itu kamu Haelinma dia?”

“ih udah aku bilang tadi! Aku pikir itu cuman pas pdkt doang dia romantisnya, jadi aku biarkan, walau sebenernya ga terlalu suka juga. Ya setidaknya aku ngehargain usaha dia buat deketin aku dong!,”

“ya udah putusin aja!” Sohee langsung memberi saran tanpa pikir panjang

“putusin?! Seenak itu! Enggak bisa! walau dia itu romantisnya bener-bener, tapi aku gak bisa mutusin dia! Aku sayang ma dia, makanya waktu itu aku Haelinma.” Aku menolak saran Sohee dengan tegas

“kamu sayang kan ma dia? Harusnya kamu bisa Haelinma apa adanya, termasuk keromantisannya!”

“ya tapi aku udah gak tahan ma sikapnya dia! Bayangin apa ga eneg gitu candle light dinner terus. Aku mah sekali juga udah eneg, apalagi ini berkali-kali!”

“ih asik kali! Kenapa ga kamu tolak aja ajakannya dia!”

“kalo mau nolak kan ga enak! Aku kan pengen ngehargain usaha dia!”

“omongin aja atuh ma dia! Bilang aja kalo kamu ga suka diperlakukan romantic oleh dia. kalo dia sayang ama kamu pasti dia ngerti kok!”

“Tapi aku ga enak juga ngomong gitu ama dia. terus kalo dia gak bisa nerima gimana? Takutnya dia malah kesinggung lagi kalo aku omongin kayak gitu!”

“tuh kan kamu tuh ya! Dikasih saran malah kayak gini! Ya udahlah terserah kamu aja deh!” Gerutu Sohee kesal

Melihat Sohee mulai kesal karena sikapku aku pun meminta maaf “ah oya iya maafin aku! Ada cara lain ga?”

“hm…” Sohee pun berpikir sejenak “Aha! Gimana kalo kamu ngeiyain pas diajak candle light dinner, terus tiba-tiba pas hari H nya kamu batalin. Alesannya kamu sakit kek, harus anHaelinn mama ke, atau apa lah terserah!”

“Wah! Ide kamu bagus juga! Oke deh! Hatur nuhun ya!”

“sip sama-sama!”

*****

            “Lin, jadi kan besok malam?” Tanya Sandeul di kantin

“Ah.. euh… iya dong, pasti jadi!” jawabku ragu

“ya udah besok malem aku jemput kamu ya! Dah sayang!”

“Euh… eee… i..iii…ya! da…dah juga sayang!”

*****

            E… lakuin jangan ya? Aduh sungguh aku bingung banget! Ah udah lakuin aja deh, daripada kesiksa!

Ku ambil hapeku untuk menelpon Sandeul. Semoga aja gak ketahuan kalo Aku bohong, soalnya jika Aku berbohong selalu ketahuan.

“Halo” jawab Sandeul

Aduh… diangkat! Tenang,Haelin! Tarik napas dan acting dimulai “uhuk..uhuk halo Dit! Aduh… maaf banget ya malem ini Aku ga bisa! Uhuk…uhuk… aku ga enak badan, harus istirahat. Maaf ya! Uhuk…uhuk…”

“Kamu sakit? Tapi kamu gak apa-apa kan? Perlu Aku kesana ?”

“Iya aku gak apa-apa kok, cuman ga enak badan aja. Kamu ga usah kesini! Aku pengen istirahat dan aku gak mau diganggu. Lagian aku takut ngerepotin kamu!” Aku mengutarakan alibiku agar dia tak ke rumah

“bener? Ya udah aku ga bakalan ganggu kamu! Istirahat ya sayang! Cepet sembuh! Dah sayang!”

“Iya dadah!” tutupku. Fiuh… berhasil juga membohongi dia. Aku melakukan seperti apa yang disarankan Sohee. Aku udah muak candle light dinner. Mendengarnya saja sudah eneg,apalagi melakukannya. Jadi terpaksa kulakukan ini. Maafkan Aku ya Sandeul.

“Ting… Tong!” tiba-tiba bel rumahku berbunyi

“Bi sooman! Bukain pintu ada tamu!” Haelinakku kepada pembantu kesayanganku.

Tiba-tiba ada suara cowok. Deg…. Semoga bukan Sandeul!

“Bi,ada siapa?” tanyaku

“Jinyoung,Neng!” jawab Bi Endah

“Jinyoung?!” Haelinakku sambl berlari ke pintu. Jinyoung adalah sepupuku. Dia diatasku satu tahun. Kami satu sekolah. Dia adalah sepupu sekaligus sahabat terbaikku. Aku selalu cerita semua masalahku kepadanya.

“Haelin, udah lama juga ya kita ga ngobrol!” seru Jinyoung

“Iya! Bukan udah lama ga ngobrol lagi, malah udah seminggu kita ga ketemu, padahal kita satu sekolah! Rese! Padahal aku mau cerita ke kamu!” seruku senang dan manja

“hehehe… maklum udah kelas 3 mau siap-siap ujian, biar bisa masuk kedokteran! Jadi aku lebih banyak di kelas atau perpus!”

“Huh… sok rajin! Jin, pengen cerita!”

“Cerita apa? Pasti soal Sandeul! Tenang,Sandeul itu cowok baik-baik. Dikelas dia gak pernah macem-macem, apalagi Tebar pesona ma cewek!” ucap Jinyoung

“emangnya kamu! Suka Tebar pesona ke cewek!” ejekku

“Eh malah ngejek. Kalo ngejek aku pergi nih!”

“Ah jangan… aku mau cerita!” cegahku

“ya udah sok!” Jinyoung mempersilahkan

Aku pun menceritakan keresahanku mengenai keromantisan Sandeul. Kuceritakan hingga detail-detailnya.

“Aku harus kayak gimana?” tanyaku

“mendingan kamu omongin aja deh! jangan bohong kayak gini. Pura-pura sakit biar ga candle light dinner. Ntar kalo dia datang kesini buat ngecek keadaan kamu gimana? Kan dia tipe cowok yang romantis, pastinya dia perhatian, jadi menurutku dia bakalan kesini buat ngecek keadaan kamu!” jawab Jinyoung

“kok rata-rata nyaraninnya buat diomongin baik-baik sih! Aku ga enak mau omonginnya! Takutnya dia marah.”

“Kalo dia sayang ama kamu, pasti dia ngerti dan ga bakalan marah. Aku jamin itu!”

“Ting.. Tong…” Tiba-tiba Bel berbunyi. DEG… jantungku berdegup kencang. Aku takut apa yang diucapkan Jinyoung benar, Kalo Sandeul datang untuk mengecek keadaanku.

“tuh pasti Sandeul! Bukain sana!” tebak Jinyoung

“Ga mungkin! Dia bilang gak akan datang. Dia bilang nggak akan ganggu istirahatku!” Kelakku

“Ga itu pasti dia. Walau aku ga deket ama dia, tapi aku tau dia. Dia itu tipe cowok romantis, so walau ceweknya ngelarang jenguk, pasti dia jenguk kamu!” Jinyoung menyanggah omonganku

“Taruhan yuk, itu yang datang Sandeul atau bukan?! Kalo iya, aku traktir kamu makan, kalo bukan, kamu harus beliin aku 2 novel! Gimana?” tantangku

“heh dosa tau taruhan! Tapi boleh juga!” sambut Jinyoung sambil membelai kepalaku

Tiba-tiba dikejutkan oleh sebuah suara yang sangat aku kenal. “ouh jadi ini alesannya kamu ga bisa! Aku kira kamu beneran sakit, aku tuh khawatir tau gak! Ya udah maaf kalo ganggu. PERMISI!” pamit Sandeul sambil melempar bunga yang Ia bawa.

“Sandeul tunggu! Ini salah paham!” Haelinakku

“Salah paham gimana? Jelas-jelas aku liat kamu lagi berduaan ama Jinyoung!” seru Sandeul “terus loe juga lagi,Jinyounh! Tega banget, aku ini temen sekelas kamu! Nggak nyangka ya!!!”

“Sandeul! Dengerin dulu penjelasan aku!”

“PENJELASAN APA LAGI!” Haelinak Sandeul emosi dan berlalu pergi

“JINYOUNG  ITU SEPUPU AKU! KALO KAMU GAK PERCAYA TANYA AJA BI SOOMAN!” Haelinakku

Kemudian Sandeul pun berbalik. Ia mengernyitkan keningnya, sebagai tanda bingung dan tak percaya.

“San, aku ama Haelin itu sepupu. Ibunya Haelin adiknya Bapak aku. Ini tuh bener, ga bohong!” tambah Jinyoung

“Terus kenapa kamu bohong kalo kamu sakit?” Tanya Sandeul

“Karena…. Eu karena……” aku masih belum sanggup jujur pada Sandeul

“Udah kasih tau aja alasan yang sebenarnya biar clear!” Dorong Sandeul

“Eu… Karena aku ga mau Candle light dinner!” jawabku pelan

“kenapa kamu ga mau candle light dinner?” Tanya Sandeul heran

“Ternyata emang bener harus diomongin. San, aku sayang ama kamu, tapi jujur aja aku ga suka hal yang romantis, tapi kamu malah memberi keromantisan setiap hari selama 3 bulan. Jujur aja aku eneg, bahkan muak. Sekali aja aku udah eneg, karena emang dasarnya aku ga suka hal yang romantis. Aku juga cewek, pasti terkadang ingin keromantisan, tetapi disaat yang benar-benar tepat, bukannya tiap hari. Jadi please ngertiin ya? Dan aku mau minta maaf karena tadi udah bohong. Dan aku juga mau minta maaf atas kemuakkan aku akan keromantissanmu” jelasku

“Ga,Haelin! Harusnya aku yang minta maaf!” pinta Sandeul “Lin, harusnya kamu ngomong dari awal kalo kamu ga suka hal kayak gitu. Kalo kamu ga suka,Aku ga bakal lakuin keromantisan. Aku lakuin hal itu, karena aku kira itu bikin kamu bahagia, ternyata gak itu malah bikin kamu tersiksa. Mulai sekarang aku ga bakal lakuin itu.”

“Makasih banget ya atas pengertiannya!”

“Anything for you, yang” senyum Sandeul

“Nah gitu dong! Speak up! Masalahnya jadi selesaikan!” seru Jinyoung “oh ya.. btw tebakan aku bener, jadi aku yang menang ya! Besok kamu traktir aku makan ya!”

“Lin, kamu jadiin bahan taruhan?” seru Sandeul tak percaya dan kaget

“Ah nggak kok Sandeul! Jinyoung, udah dong! Tadi aku cuman bercanda, jangan anggap serius!” sangkalku

“bercanda apanya? Orang kamu serius?” goda Jinyoung

“JINYOUNG UDAH!” teriakku “jangan bikin masalah lagi deh! baru aja selesai masalahnya! Jangan bikin masalah baru dong!” Tegurku pada Jinyoung

“Hahahahahahahahaha” Jinyoung tertawa setan

—THE END—

 

 

Aaah maaf ya kalo bad typo atau jelek atau lebay ><. MIANHAEYO kalo jelek. GOMAWO udah baca. Sampai ketemu di ff selanjutnya. Annyeong~ ^^

 

Iklan

2 thoughts on “[FF] Romantis

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s