[FF] I Never Know

Title               : i never know

Rate               : pg +13

Genre             : ROMANCE

main Cast     : minah girls day, gongchan b1a4, baro b1a4, woohyun infinite

length           : One shot

Author          : ciptaan HANAN HANIFAH

Disclaimer   : entah ada angin apa pengen ngepairing Minah ama gongchan. Lagi pengen aja bikin FF dengan tokoh Gongchan, tapi binung okoh cweknya. Terlintas aja Minah. Jadi maaf aja kalo ga suka ama pairing ini. Kan suka-suka author ya tokoh ceritanya mau gimana ehehe. Eh hampura kalo ada yg pake basa sunda, maklum author bandung asli ehe. SUKA NGGAK SUKA sih itu selera kalian, tapi mohon dengan sangat NO BASHING.GOMAWAEYO udah mau baca. MIANHAEYO kalo jelek. Please ENJOY =D.

 

“Nih, aku udh ngerjain tinjauan pustakanya am sebagian pembahasan. Nanti kamu tambahin lagi ya pembahasannya ama jangan lupa kesimpulannya” kata Minah sambil menyerahkan flashdisknya

Gongchan pun hanya mengangguk begitu diserahkan tugas lapak (laporan akhir) praktikum dari Minah.

“abis ini mau kemana lagi?” Tanya Gongchan

“Balik kayaknya sih, emang kenapa?” jawab Minah ragu

“oh mau balik? Bareng Gongchan aja atuh. Dia juga mau balik kok” tawar Baro tiba-tiba

“hahaha gapapa kok gausah. Lagian kalo aku pulang ama Gongchan, kamu naik apa?” tolak Minah

“gampang. Bisa nebeng ama yang lain” jawab Baaro dengan cengengesan

“hahaha, lagian aku ga langsung ke rumah, mau ke gramed dulu”

“nyari buku apa?” Tanya Gongchan

“gatau, aku cuman nemenin woohyun buat nyari buku aja” jawab Minah

“oh Woohyun hyung ya? Hm.. oke. Hati-hati ya” ucap Gongchan dengan nada terdengar pasrah

“ih kesananya ngangkot? Daripada ngangkot mending Gongchan yang anterin. Nya teu?” pinta Baro

Gongchan langsung mendelik pada Baro “naon sih maneh?”

“udah ga usah. Serius. Udah ya aku duluan, dia udah nungguin disana soalnya. Annyeong Gongchan!” pamit Minah

“annyeong~” jawab Gongchan dengan lemas

Setelah Minah menghilang dari pandangan mereka, tiba-tiba Baro mendorong Gongchan samba berkata “payah maneh!”

“payah naon?” Tanya Gongchan sebal

“gancang atuh. Aksi bro, aksi!!” seru Baro

“iya urang tau. Ngalem weh atuh”

“Ngalem,ngalem keburu diambil ama yang lain, ya woohyun hyung mungkin. Woohyun hyung kan mempesona, dari jaman SMP cewek-cewek udah banyak yang ngejar-ngejar. Komo deui ayeuna. Geus gede, makin keren. Urang nu lalaki oge ngakuin eta. Bisa jadi Woohyun hyung memanfaatkan kekerenannya dia buat menarik minat Minah” pancing Baro dengan mengungkit Woohyun yang merupakan kakak kelasnya saat SMP dan kakak tingkat kampus, walau beda fakultas.

“kan mereka udah sobatan dari kecil. Wong mereka tetanggaan” Gongchan mencoba berpikir postif walau pikiran negatifnya lebih menguasainya

“ah maneh jiga lain lalaki wae! Siapa tau woohyun hyung bermaksud lebih. Sok?”

“iya sih….” Angguk gongchan “tapi gimana kalo Minahnya juga ada rasa lain ama Woohyun hyung? Kan sia-sia urang beraksi”

“ih angger maneh mah, pertanyaan itu mulu yag selalu muncul. Maneh teralu pengecut! Heh maneh teh lalaki tong sieun! Masalah ditolak atau diterima masalah gampang, nu penting mah ngomong dulu, daripada terlambat. Ntar maneh nyesel”

“urang bingung ama dia. Dia ngerespon, tapi gitu. Perasaan perlakuan dia ama semua cowok sama, asa gada bedanya ama urang” curhat Gongchan

“bener, Minah ga gampang dibaca, tapi mun ceuk urang mah, Minah ada rasa ama maneh”

“spekulasi ti mana?” Tanya Gongchan bingung

“walau sulit dibaca, tapi agak keliatan kok. Tadi aja dia dadahnya ama maneh doing, ga ke urang. Tapi coba dulu lah kau beraksi. Ayo secepatnya”

“iya urang nunggu waktu yang tepat” jawab Gongchan sambil mengambil snack yang dipegang Baro

“euh… maneh mah” kesal Baro karena makanannya diambil dan jawaban Gongchan “kapan waktu yang tepat teh? Geus secepatnya! Sebelum semuanya terlambat!”

“euh… oke… oke…. Minggu depan urang ama dia mau survey tempat ke bumi perkemahan buat acara makrab sebulan lagi. Pas disana urang bakal beraksi. Puas maneh?” delik Gongchan

“nah gitu dong! Tong omdo nya? Buktikan itu bung! Buktikan bahwa kau pria sejati! Hahahaha”

“sialan maneh!”

Hampir 3 tahun sudah Gongchan memendam rasa pada Minah. Pertama kali bertemu saat sekelas kelas 10 saat SMA. Kelas 11 dan kelas 12 mereka kembali sekelas. Kini, saat kuliah mereka berada di fakultas yang sama. Entah mengapa itu bisa terjadi, itu artinya  4tahun sudah mereka berada dilingkungan yang sama.

Walau dari sma Gongchan sudah menyukai Minah, namun dia baru mendekati Minah saat kuliah. Waktu awal-awal dia memendam rasa, kelas 11, Minah mempunyai kekasih. Pada pertengahan kelas 12 Minah putus dengan pacarnya tersebut. Saat itu Baro sudah mendorongnya untuk mendekati Minah, tapi Gongchan enggan mendekati Minah terlebih dahulu dengan dalih ingin focus ujian masuk PTN.

1 minggu berlalu. Tibalah hari yang dijanjikan Gongchan pada Baro. Hari ini dia dan Minah akan survey tempat untuk acara makrab angkatan mereka. Mereka berdua ditugaskan oleh ketuplak karena posisi mereka sebagai coordinator lapangan dan coordinator humas. Jadi selain survey tempat sekalian mengurus perizinan.

Sesampai di bumi perkemahan, mereka langsung takjub dengan pemandangan alam yang indah. Melihat pemandangan yang indah itu membuat Gongchan membulatkan tekadnya untuk beraksi. Dia ingin momen terindahnya (siapa tau) tercipta di tempat seindah ini.

“Gongchan….” Panggil Minah sambil tersenyum.

Deg.. jantung Gongchan makin berdegup dan aliran darahnya terasa cepat melihat Minah tersenyum kepadanya “kenapa?” Minah hanya tersenyum saat Gongchan melontarkan pertanyaan

“pemandangannya keren ya?” lanjut Gongchan yang berusaha menutupi kegrogiannya

“iya bagus banget! Aku setuju makrab kita disini!” jawab Minah dengan riang

Bumi perkemahan yang terletak di gunung membuat suhu disana cukup dingin sehingga Minah mendekatkan tubuhnya pada Gongchan. Jantung Gongchan pun berdetak lebih kencang.

“aigo, aku saltum nih” ujar Minah sambil mengelus lengannya sendiri

“saltum gimana?” Tanya Gongchan heran

“ke tempat dingin gini malah pake cardigan tipis ehehe”

Gongchan pun sadar kalau Minah kedinginan, kemudian melepaskan jaketnya dan memakaikannya pada Minah.

“gomawo” senyum Minah

Melihat Minah tersenyum, Gongchan sudah menyusun kata-kata diotaknya, namun anehnya kata-kata yang telah ia susun tak bisa keluar. Rasanya seluruh kata-kata itu tertahan di tenggorokan sehingga cukup lama mereka berdua terdiam tenggelam dalam pikirannya masing-masing.

“eu… Minah…” panggil Gongchan

“ya?”

“eu….” Gongchan ragu untuk mengatakannya tapi Ia bertekad akan mengatakannya “gimana kalo kita…..”

“kalo kita apa?” Minah menunggu terusannya

“eu… kalo kita… ke sana liat-liat, terus abis itu kamu urus perizinannya, soalnya takut keburu ujan”

“hm… bener juga. Hayu” Minah mengiyakan ajakan Gongchan

Dalam hati gongchan merutuki dirinya sendiri, sudah susah payah Ia menyusun kata-kata, tap secara tiba-tiba hanya berlangsung beberapa detik mulutnya merubah total kata-kata itu semua. Ia kesal pada mulutnya, tepatnya dirinya sendiri. Betapa pengecutnya dirinya. Dia pun bertekad saat dia mengantarkan Minah pulang Ia akan mengatakannya.

Setelah selesai berkeliling dan mengurus perizinan, mereka buru-buru pulang karena awan kelabu semakin banyak dan mereka menggunakan motor dan Gongchan tak membawa jas hujan sehingga jika hujan turun mereka akan basah kuyup.

Gongchan memacu motornya dengan cepat. Dia berlomba dengan gerakan awan kelabu. Namun, mereka kurang beruntung ditengah jalan tiba-tiba saja turun hujan cukup deras.

“ujan nih, gimana mau neduh?” Tanya Gongchan sambil terus menjalankan motornya

“terserah kamu sih…..” jawab Minah

“loh kok terserah aku? Kamu ga kedinginan apa?”

“dingin sih… tapi kan pasti lebih dinginan kamu, kamu kan gapake jaket sedangkan aku pake jaket kamu”

“jadi gimana?” Tanya Gongchan memastikan

“kan aku udah bilang, terserah kamu. Kalo kamu kedinginan hayu kita neduh dulu”

“eu… ga usah deh. Nanggung udah basah” tolak Gonghan “lagian aku sih ngalem aja. Aku tahan udara dingin kok, lagian daya tahan tubuh aku bagus kok”

“seriusan? Gapapa nih?” Tanya Minah khawatir

“yap. Yaudah biar ga makin lama kebasahannya, siap-siap ya aku mau nambah kecepatan”

“oke, tapi ati-ati. Ujan. Licin loh” Minah mengingatkan

“siap tuan putri~”

Gongchan menggas lebih kencang untuk menambah kecepatannya. Untungnya Gongchan termasuk ‘rider’ sering touring bersama teman-temannya sehingga dia sudah terlatih memacu motor dengan kecepatan tinggi disegala cuaca dan kondisi.

Setibanya di depan rumah Minah, hujan tidak sederas saat di jalan hanya gerimis. Minah menawari Gongchan untuk mampir terlebih dahulu.

“mampir dulu yuk, sekalian nungguin ujan. Nanti aku pinjemin baju kakak aku” tawar Minah sambil melepaskan helm

Wah kesempatan bagus, aku bisa beraksi di rumahnya. Pikir Gongchan “hm…. Bo….” Belum beres Gongchan menjawab, tiba-tiba ada yang memanggil Minah

“Minah!” panggil Woohyun

“Woohyun!!!” seru Minah menghampiri Woohyun

“darimana? Kok basah banget? Keujanan?” Tanya Woohyun

“iya, abis survey tempat. Di jalan keujanan. Dingin nih” jawab Minah sambil memeluk Woohyun karena kedinginan. Melihat Minah memeluk Woohyun, Gongchan merasa jantungnya tiba-tiba tertinju keras. Dia pun mengurungkan niatnya.

“cup cup cup, iya badan kamu dingin” Woohyun membalas pelukan Minah

“tuhkan badan kamu enak…. Anget….”

“woy, Gongchan! Baju kamu basah gitu. Urang pinjemin baju nya?” tawar Woohyun

“eh ya masih ada Gongchan!” Minah menepok jidatnya sambil melepas pelukannya pada Woohyun “ayo mampir dulu ih”

Gongchan pun tersenyum. Senyum getir. “gausah, lagian gerimis ini. Nanggung. Yaudah aku duluan ya. Annyeong” pamit Gongchan

Sesampai di rumahnya. Gongchan mandi sekaligus mengganti bajunya yang basah. Seberesnya mandi Gongchan menyeduh coklat hangat untuk mengembalikan moodnya yang hancur. Melihat kejadian tadi Gongchan merasa bahwa dia seharusnya sadar diri untuk tidak mengharapkan lebih. Perlakuan Minah pada dia, sama saja seperti dengan pria lain. Dia merasa Minah memberi perlakuan yang berbeda hanya pada satu pria, dan pria itu adalah Woohyun.

Tiba-tiba Baro muncul masuk kedalam kamarnya.

“ketok dulu napa kalo mau masuk” protes Gongchan

“yaelah, biasaya juga uang langsung masuk tanpa ngetok. Lagian kata pembantu maneh suruh langsung ke kamar maneh” jawab Baro santai “gimana bro tadi? Sukses kan?”

Gongchan menghiraukan Baro yang penasaran. Gongchan kembali menyeruput coklat hangatnya sambil memakan pisang goreng yang disajikan pembantunya. Melihat Gongchan mengunyah pisang goreng, tangannya secara otomatis mencomot pisang goreng yang tinggal tersisa 1, namun sayang tangannya kalah cepat dengan tangan Gongchan. Baro pun hanya memanyunkan bibirnya.

Setelah selesai mengunyah pisang goreng, Gongchan pun tetap tak menjawab pertanyaan Baro. Ia malah mengambil beberapa lembar HVS, pulpen, penggaris, dan kalkulator untuk mengerjakan laporan praktikumnya. Baro merasa dikacangi.

“heh! Jawab pertanyaan urang. Sugan urang teh tadi maneh teu ngajawab gara-gara keur dahar. Ayeuna geus beres kalakah ngerjakeun lapak. Gimana tadi?” kesal Baro

“gimana apanya?” akhirnya Gongchan menjawab pertanyaan Baro sambil terus menulis dan menghitung.

“euh…. Sukses ga?”

Gongchan kembali diam membisu tidak menjawab. Baro pun mulai sadar, kalau ada yang tidak beres dari sahabatnya ini.

“napa diem? Gagal?” tebak Baro

Gongchan pun menghentikan sesaat kegiatan menulisnya, kemudian Ia menghela nafas “well, at the moment I think she feel the same too, but i think it never be happen. I think impossible she will be mine. I think in her mind there only one man, and that man isn’t me”

“hah? Maksud maneh? Kok maneh jadi pesimis lagi? Ada apa sih tadi? Tell me”

Gongchan pun menceritakan kejadian siang tadi. Baro pun hanya mengangguk-angguk endengar cerita Gongchan.

“allright, allright. She really hard to read, tapi bisa jadi itu refleknya Minah buat meluk Woohyun, secara woohyun itu sobatnya. Lagian berdasarkan cerita maneh Minah ada rasa kok ama maneh”

“tau dari mana?” Gongchan meragukan pendapat Baro

“dia pengen dapet perhatian dari kamu, buktinya dia ngasih kode buat minjem jaket. Untung maneh nyadar. Coba kalo maneh ga ngeh ama kodenya, udah tamat maneh! Terus pas keujanan dia care ama maneh” pendapat Baro

“tapi pas begitu ketemu Woohyun dia lupa ada aing”

“hm… teuing ah! Lieur! Eta mah urusan maneh. Udahlah bro positive thinking dong. Coba dulu. Kalo belu mencoba kita gakan pernah tau. Ntar nyesel loh!”

Gongchan pun mengangkat bahunya yang menandakan bahwa dirinya masih bingung dan ragu. Gongchan pun kembali melanjutkan mengerjakan lapaknya. Baro pun melirik pada pekerjaan Gongchan.

“jir, maneh pengolahan data udah setengahnya lah. Aing aja baru ampe teori dasar. Ntar liat ya broooo” celetuk Baro

*****

Gongchan mengetuk-ngetuk meja. Dia melakukan itu berarti itu menandakan kalau Ia sedang bosan. Ia menyeruput orange juicenya. Ini merupakan gelas ke 4 yang sudah Ia pesan. Hampir 2 jam berlalu Ia menunggu di kafe. Menanti kehadiran pujaan hatinya, Minah.

Hari ini Gongchan benar-benar sudah membulatkan tekad untuk beraksi. Lewat sudah seminggu sejak kejadian Minah memeluk Woohyun di depan Gongchan. Kata-kata Baro agar Ia menoba terus terngiang-ngiang. Akhirnya Gongchan memberanikan dan menyiapkan diri, dan Ia merasa hari ini adalah hari yang tepat. Entah mengapa Gongchan memilih hari ini, Ia merasa harus hari ini Ia ungkapkan, apapun yang terjadi. Now or never.

Gongchan sudah janjian dengan Minah dari 2 hari sebelumnya. Tadi pagi pun Gongchan sudah memastikan kembali bahwa Minah bisa pada hari ini. Rencana awalnya Gongchan akan menjemput Minah di rumahnya, namun Minh menolaknya karena katanya dia ada urusan terlebih dahulu, sehingga mereka berjanji untuk bertemu di kafe. Akan tetapi 2 jam sudah Gongchan menanti, Minah tak kunjung datang. Gongchan merasa sudah bulukan. Ditelepon daritadi tak diangkat. Gongchan pun mulai merasa cemas. Takut akan terjadi sesuatu.

Gongchan pun sudah mulai merasa putus asa, namun Ia tak boleh patah semangat. Kalau Minah tak datang hari ini, Gongchan akan menghampiri rumahnya. Harus hari ini ga mau tau, itulah yang dipikiran Gongchan.

Tiba-tiba hapenya yang terletak di meja bergetar. Gongchan merasa melihat secercah harapan. Tanpa melihat layar, Gongchan langsung mengangkatnya.

“yeobeoseyo. Minah!”

“Chan…. Minah…….” Terdengar suara di sebrang telepon panic

“Baro? Wae?” heran Gongchan

“kamu harus ke sini. Woohyun hyung tadi nelepon orang, dia bilang kalo Minah…..”

“MWORAGO?!” Gongchan sangat terkejut. Gongchan pun langsung meninggalkan meja tersebut dan membayar minuman yang telah Ia pesan, dan bergegas meninggalkan kafe tersebut.

Sesampai di tempat yang diminta Baro dan memarkir motornya. Gongchan langsung berlari menuju tempat tujuan dan langsung menghampir Baro.

“Baro! Woohyun hyung!” seru Gongchan panic

Baro hanya menepuk bahu sahabatnya itu. Woohyun hanya menatap Gongchan dengan rasa sedih.

“sekarang dimana dia?” panic Gongchan

Woohyun menjawab dengan telunjuknya yang mengarah pada tempat yang dimaksud. Gongchan pun terpaku. Dipandanginya dengan tatapan kosong ruangan tersebut. Ruang ICU.

“kok…. kok…. bi…bi…bisa?” Gongchan benar-benar shock

“tadi kan sebelum mau ketemu kamu, dia mau ke rumah temennya ngebalikin buku. Sebenernya tadi tuh diaa udah ngerasa ga enak badan, cuman dia maksain keluar karena udah janji ama kamu. Ibunya tadi udah ngelarang dia ngendarain motor sendiri, tapi dianya maksa. Sepulang dari rumah temennya, entah gimana, mungkin karena pusing, jadi kayaknya dia ga konsen, dan ga sadar kalo ada perbaikan jalan. Dia baru sadar pas udah deket, dia langsung banting stir dan jatuh, karena jalanan ramai, dan gobloknya ada truk kenceng banget ga liat Minah jatuh dan ngelindes Minah” jelas Woohyun dengan mata berkaca-kaca.

Gongchan mendengarkan itu langsung merasa lemas dan bersalah. Seharusnya Ia memaksa Minah untuk mau dijemput olehnya. Kalau Minah dijemput dirinya, mungkin tidak akan ada kejadian ini. Gongchan pun memasuki ruang ICU untuk melihat kondsi Minah. Betapa terkejutnya Gongchan melihat kondisi Minah. Mata Minah terpejam. Berbagai peralatan medis ditempel di tubuh Minah. Kepalanya dililiti perban. Mukanya penuh luka lebam. Gongchan pun tak kuasa untuk menahan air matanya. Dia benar-benar merasa sedih melihat orang yang Ia sayangi dala keadaan seperti itu. Seandainya bisa bertukar posisi, Gongchan rela berada dalam posisi Minah.

Gongchan pun menggenggam tangan Minah. Ditatapnya Minah dengan rasa sayang dan sedih. “Minah, kenapa sih kamu maksain? Kalo kamu ga enak badan bilang aja ama aku, jadinya kan dibatalin. Mendingan kamu istirahat. Kalo kamu di rumah aja, gakan ada kejadian ini”

Gongchan mengatur nafasnya. Dadanya benar-benar sesak. Air mata pun mengalir dengan sendirinya. Kini dirinya dilputi rasa ketakutan. Rasa ketakutan ini mengalahkan rasa penasaran dan rasa takut ditolak. Rasa ketakutan kehilangan Minah secara nyata, itulah yang menghantui pikirannya kini.

“Minah kamu harus cepet sembuh. Biar aku bisa ngomong sayang ke kamu secara langsung. Biar kamu bisa mendengar permintaan aku buat kamu jadi cewek yang selalu hadir disisiku. Minah, asal kamu tau aku udah suka dan sayang ama kamu dari dulu. Dari jaman SMA. Kau itu cewek cantik yang berbeda pada umumnya. Anaknya gokil, ga jaim, pinter, dan sumpah kamu itu baik dan ramah banget. Itu yang buat kamu menarik. Aku…. harusnya ngomong hal ini dari dulu, tapi aku ga punya keberanian. Pengecut ya aku?” Gongchan mengutarakan isi hatinya pada Minah. Seharusnya Ia mengucapkan hal itu saat Minah sadar, namun Ia bertekad untuk tetap mengutarakannya hari ini, apapun yang terjadi. Jikalau Minah sembuh, Gongchan akan langsung meminta Minah untuk menjadi kekasihnya.

Dielusnya kepala Minah dengan hati-hati, kemudian ia mencium keningnya dengan lembut. Dielusnya tangan Minah sambil berkata “jeongmal Saranghaeyo Bang Minah”

Gongchan pun keluar dari ruang ICU. Terlihat kakak Minah baru tiba, dan langsung memasuki ruang ICU untuk melihat adiknya. Waktu sudah menunjukkan pukul 9 malam. Baro pun pamit. Melihat Baro pammit Orang tua Minah menyuruh Gongchan agar tidak menunggui Minah, lebih baik pulang bersama Baro. Namun, Gongchan enggan menuruti permintaan ‘Calon mertua’nya. Ia merasa khawatir jika terjadi sesuatu. Dilanda rasa lelah dan cemas, Gongchan pun tertidur. Disebelahnya Woohyun daritadi sudah tertidur.

Dalam mimpinya Gongchan berada didalam sebuah ruangan. Ia berdiri di depan kaca. Ia memakai jas putih. Betapa gagahnya dirinya. Tiba-tiba dibalik pintu muncul Minah yang memakai gaun pengantin berwarna putih. Betapa cantiknya Minah. Melihat Minah muncul Gongchan tersenyum pada Minah dan Minah membalas senyumannya. Mereka saling berpandangan dalam waktu lama. Kemudian Gongchan melangkah untuk mendekati Minah. Begitupun sebaliknya. Saat berada dalam jarak yang dekat, Minah merangkul pundak Gongchan, dan Gongchan memegangi pinggang Minah. Dan mencium kening Minah. Minah pun langsung memeluk Gongchan dengan erat. Namun tiba-tiba Minah melepaskan pelukannya dan melambaikan tangannya sambil tersenyum pada Gongchan, setelah itu Minah langsung berbalik dan berlari menjauhi Gongchan. Gongchan pun terkejut dan langsung mengejar Minah. Akan tetapi Minah menghilang begitu saja.

“Minah..!!!” teriak Gongchan.

“Gongchan!” Woohyun membangunkan Gongchan. Gongchan pun terbangun.

“fiuh… untung cuman mimpi” syukur Gongchan

“Chan… Minah…. Kritis” ujar Woohyun sedih

“Hah?!” kaget Gongchan

“tadi dai tiba-tiba drop, dan sekarang Jantungnya lagi dipacu”

“gongchan benar bener kaget. Ia jadi teringat mimpi yang baru saja Ia alami. Apakah itu pertanda? Tidak! Gongchan langsung menepis pikiran buruknya. Gongchan pun langsung berdoa. Begitupula dengan Woohyun, orang tua  Minah, dan kakaknya. Mereka semua memanjatkan doa, semoga ada keajaiban.

Tak lama kemudian Dokter pun keluar dari ruang ICU.

“Dok bagaimana?” Tanya ibu Minah dengan cemas

Dokter pun menghela nafas “Bu………..”

*****

Awan begitu kelabu. Rintik hujan membasahi tanah. Seolah cuaca mengerti perasaan semua yang mengenal Minah. Manusia berencana, namun Tuhan yang menentukan. Gongchan tak bisa mengutarakan lag perasaannya secara langsung. Minah takkan pernah mendengar langsung pengakuan dari Gongchan. Minah sudah tenang di alam sana.

Pemakaman berlangsung haru. Keluarga, teman semua menitikkan air mata. Mereka tak rela, mengapa harus secepat ini Minah meninggalkan mereka semua. Seberes upacara pemakaman, satu per satu mulai pulang yang tersisa hanya Woohyun, Baro, dan tentu saja Gongchan.

“let me alone, please. I want take a little conversation with her” pinta Gongchan

“oke. I’ll waiting you at motorcycle” ucap Baro mengerti

“ah, Gongchan. I’ve something for you. So, I’ll waiting you too” ujar Woohyun

Baro dan woohyun meninggalakan Gongchan ‘berdua’ dengan Minah.

“Minah…. Kenapa secept ini? Padahal aku belum ngomong secara langsung ama kamu. Sebelum kamu pergi aku mimpiin kamu. Kita pake baju pengantin, aku nyium kening kamu, dan kamu meluk aku, tapi anehnya abis itu kamu malah ngelambaiin tangan. Apa maksud kamu? Kamu mau ngasih tau aku? Kenapa kamu ngasih tau aku? Apa artinya aku buat kamu? Aku ingin tau. But, I never know it. I can’t know it. I can’t  hear about it from you. Minah…. Maafin aku. Harusnya dari dulu. Bang Minah I love you” Gongchan mengutarakan isi hatinya untuk terakhir kalinya dengan berurai air mata. Sebelum pergi Gongchan menaburi Bunga dan memeluk nisan Minah.

Gongchan pun menemui Baro dan Woohyun yang menunggui mereka.

“Gongchan. This is for you” Woohyun memberikan sebuah buku yang cukup tebal

“what is it?” Tanya Gongchan bingung

“itu buku Diary Minah selama kurang lebih setahun ini. Selain suka cerita ke aku,Minah pun suka mencurahkan isi hati Dia disini”

“terus maksud hyung ngasih ini?”

“maneh harus tau yang sebenernya. Urang tau selama ini maneh bertanya-tanya kan apa isi hati Minah? Apa Minah suka ama urang atau maneh, atau cowok lain malah. Disini ada jawabannya”

“terus kenapa ini bisa ada di hyung?” heran Gongchan

“Minah punya kebiasaan, setiap seminggu sekali Dia ngasih izin urang buat baca diary dia. Urang ga pernah minta, tapi Ia rajin banget ngasih tu diary buat urang baca. Yaudah urang baca. 2 hari yang lalu Ia ngasih diary ini ke urang. Pas urang mau balikin keburu……”

“oke, Nuhun Woohyun Hyung”

Setiba di rumah Gongchan langsung masuk kamar dan merebahkan tubuhnya di atas kasur. Dia pun mulai membuka diary Minah, dan membacanya, satu persatu. Pada awal-awal halaman, menurutnya tak menarik, karena tak ada satu halaman pun tercantum nama dia. Yang ada hanya nama Woohyun dan Jinyoung, mantan Minah. Namun, mulai pertengahan nama Gongchan mulai tercantum.

15 februari

tadi abis konsul ama guru BK masalah jurusan. Konsulnya ga sendiri barengan Gongchan karena kita berminat pada satu fakultas yang sama walau beda jurusan… tapi kan serumpun ilmu. Disitu Gongchan cerita banyak mengenai pemikiran dia. Ternyata dia menarik, smart boy. Hm….. boljug ehehe apa sih……

20 maret

Damn…… kok sosok Gongchan makin menarik. Dia beda dari cowok di kelas. Pendiem tapi smart. Dia satu-satunya cowok di kelas yang ga heureuy buat godain aku.

14 april

Kok aku baru sadar kalo dia baik banget? Padahal kan dari dulu dia emang baik. Kok aku ngerasa kalo dia lucu? Oh my! Jangan jangan…! No no no, Minah focus ujian! Jangan mikirin mulu gongchan #eh

23 Juni

Hari terakhir ujian masuk PTN, dan syukurlah aku bisa melalu dengan lancer. Oh ya tadi setempat ujian ama gongchan, dan kita pulangnya makan. Aku seneng banget dia yang ngajakin duluan ><

19 Juli

Thanks god! Keterima di FTSL!!!! TL wait for me next year! Dan tau ga? Gongchan juga keterima di FTSL!!! Yes, sekampus~ sefakultas~

03 september

Ospek. So tired! Sekelompok ama Gongchan. Lucu banget dia jadi ketua. Dengn gayanya yang malu-malu tapi bikin senior terkesan pas ngelawan satgas yang galaknya amit-amit. Eh ya Ada apa ini? Sma sekelas 3 taun, sefakultas, sekelompok ospek. Apakah jodoh? Idih ngarep lu, Minah hehehe

17 september

Semenjak kuliah aku ama gongchan makin intens. Kita sering WA, line, kadang mentionan, sms an. Kayaknya dia ngerasain hal yang sama deh! Hihii geer banget ya aku? :”

Gongchan benar-benar terkejut membaca itu semua. Dia benar-benar tak menyangka kalo Minah pun merasakan hal yang sama. Dia pun meneruskan ke halaman selanjutnya.

12 januari

Udah sering WA, kadang pulang bareng, itupun gara-gara Baro yang maksa gongchan buat nganterin -_- tapi kok dia ga nembak-nembak ya? Jangan-jangan dia ga suka ama aku lagi. Jangan-jangan dia nganggep aku cuman temen ga lebih?

14 februari

Happy valentine! Berharap dapat sesuatu dari dia, tapi malah dapet coklat dri Woohyun. Kalo dari woohyun sih apa spesialnya? Tiap taun juga kita tukeran coklat -_- harusnya aku ga berharap tralu jauh. Aah gongchan!!! Sialan kau. Berani-beraninnya bikin aku gundah L

Ada dua catatan terakhir yang paling membuat Gongchan merasa sesak. Dia merasa menyesal atas kepengecutannya dirinya.

10 maret

Tadi pergi survey tempat bareng dia, asik berduaan hihihi. Tempatnya indaaaaaah banget dan suasana agak romantic gitu. Menurut Woohyun aku harus pancing dia, yaudah aku pancing dia, tapi gagal. Hiks L. Masa aku ga bawa jaket aku yg minta minjem ke dia, bukannya dia inisiatif L. Pulangnya keujanan, kasian dia ga pake jaket gara-gra aku. Pas nyampe rumah ada Woohyun. Entah ada setan apa, tiba-tiba terlintas buat manasin dia buat liat reaksi dia. Aku meluk Woohyun, dan abis itu dia gajadi mampir dan langsung pulang. Menurut Woohyun dia cemburu, tapi kalo cemburu kenapa dia ga jujur kalo dia sayang juga ama aku???? Kau benar-benar bikin aku bingung!

24 april

Rasa ini terlalu sesak. Ingin kuluapkan, tapi aku tralu malu. Woohyun bilang kalo aku terlalu tarik ulur ama gongchan, jadi gongchan ragu. Cowok tipe gongchan itu harusnya jangan terlalu ditarik ulur, soalnya dia jadi bingung dn ga yakin. Bener ga yang dibilang woohyun? Apa selama ini dia gatau kalo aku sayang ama dia? Sumpah ini anak tuh menarik, pemalunya dia jad aku ga bisa baca dia! Oh my!!! Gongchan you driving me crazy. Gongchan…. Aku pengen kamu tau, kalo aku…… sayang kamu. I LOVE YOU :**** {()}

Tanggal 24 merupakan catatan diary Minah terakhir karena 2 hari kemudian Minah sudah berpindah dimensi. Membaca isi diary Minah benar-benar membuat Gongchan menitikkan air mata. Dia benar-benar menyesal kenapa ga dari dulu? Walau mereka akan berpisah karena kehendak Tuhan tapi paling tidak mereka sempat saling memiliki, sempat sling mengetahui perasaan masing-masing, tidak merasa bertepuk sebelah tangan.

“Minah jeongmal mianhae…. Jeongmal mianhae…. Seharusnya aku lebih berani dan ga ragu but ngomong. Seharusnya aku ga tralu mikirin kamu ke aku gimana, yang penting kamu tau perasaan aku. Jeongmal mianhae…. Aku bener-bener nyesel. Betapa bodohnya aku, pengecut aku ini!” gongchan memeluk diary Minah.

“I never know about it Minah. I’ll never forget you. U always in my heart I love you”

—The End—

Friday, June 28, 2013 12:40 am

Finally beres juga. Fiuh…. Ini idenya udah lama, tapi baru keeksekusi sekarang dan butuh berminggu-minggu buat beres. Kepotong uaslah, tugas, rapat, gada ide,dll. Maaf ya kalo endingnya sad ending aku pengen aja sesekali bikin sad ending, tapi tenang aja karena menurutku the real ending is happy ending, so, wait for after story “I never know” ini yaaa ;). MIANHAEYO klo jelek, klo banyak typo. GOMAWO udah baca. don’t forget untuk meninggalkan jejak yaaa ;;). sampai bertemu di FF selanjutnya. Annyeong~

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s