[FF] Chemistry

Title               : chemistry

Rate               : pg +13

Genre             : ROMANCE

cast               : main cast are  kim jongdae (chen exo), yoon haera *klo ente bias chen,anggep aja itu kamu*yang numpang lewat baekhyun exo, chanyeol exo, soyu sistar, hyuna 4minute, amber f(x), preman-preman kacangan

length           : One shot

Author          : ide ngaconya HANAN HANIFAH

Disclaimer   : this FF I present for one of my lovely Bias, Chen. mendadak kepikiran, jadi kayaknya sih belum mateng nih story, nanggung. So, klo Geje, hampura yaa. SUKA NGGAK SUKA sih itu selera kalian, tapi mohon dengan sangat NO BASHING.GOMAWAEYO udah mau baca. MIANHAEYO kalo jelek. Please ENJOY =D.

“Ra mana titipan aku?” Tanya Chen

“Nih. Mana duitnya?” Haera menyerahkan kentang goreng titipan Chen. Chen langsung menyambar kentang gorengnya dan memakannya. Namun baru saja memakannya Chen langsung terbatuk-batuk.

“uhuk..uhuk… aigo! Ini pake pedes ya? Aku kan udah bilang jangan pake pedes!” omel Chen

“eomona! Mian, aku lupa. Soalnya tadi yang nitip kentang ke aku kan banyak, jadi ya maaf kalo aku ga inget semua pesenan” jawab Haera

“harusnya kamu catet. Udah tau banyak yg nitip. Kalo mau aku ganti, tuker nih. Beli yg baru tanpa pedes” suruh Chen

“haish… aigo!” Haera mendelik pada Chen dengan tatapan tajam “emangnya aku babu kamu apa yang bisa disuruh semaumu! Ndasmu!! Tukerin aja sendiri!”

“Berantem.. berantem!” anak-anak kelas mengompori mereka berdua

“kamu tanggung jawab dong. Aku udah ngepercayain kamu buat beliin barang yg menyangkut hajat hidupku, dan kamu salah beli! Kamu harus tanggung jawab”

“apa sih? Lebay banget! Heh! Kalo yang nitp ke aku cuman kamu, atau cuman 2 orang, oke lah aku tuker! Tapi ini kan lebih dari 10 orang. Udah syukur, aku masih mau nerima titipan kamu” Haera mulai mencak-mencak

“yaudah terserah kamu. kalo Gamau diganti uangnya ya gapapa” goda Chen

“gausah!! Cuman 5000 ini!” kesal Haera sambil meninggalkan Chen

“udahan ini teh berantemnya? Yaaah padahal Baru dateng nih!” celetuk Soyu

“kok udahan lagi sih? Padahal lagi rame-ramenya tuh!” Chanyeol ikut berkomentar

Pemandangan Chen dan Haera berantem merupakan pemandangan sehari-hari bagi teman-teman kelasnya, tapi itu merupakan hiburan tersendri bagi anak-anak kelas. Anak-anak pun seringkali mengompori mereka untuk ribut. Mereka sering kali berantem karena hal sepele namun menjadi rumit karena mereka berdua sama-sama senang berargumen. Betapa berisiknya mereka berdua jika sudah perang mulut, entah karena beradu argument, atau karena kekesalan satu pihak.. Anehnya walau mereka sering berantem, tapi mereka mudah untuk akur kembali. Apalagi kalau sudah ngomongin music. Mereka berdua merupakan pecinta music dan sama-sama tergabung dalam PSM (paduan suara mahasiswa) sehingga jika sudah membicarakan hal itu mereka tampak asyik berdua.

Melihat mereka yang sering berantem namun cepat akur lagi, anak-anak kelas sering menyebut mereka sebagai Suami-istri, karena biasanya suami istri itu walau sering berantem tapi mereka akan berbaikkan kembali dalam waktu cepat. Begitupun dengan Chen dan Haera. Mereka setelah berantem tak lama kemudian akan berbaikkan kembali.

Kebetulan mereka berdua tergabung dalam kepanitaan yang sama, yaitu panitia Seminar nasional mengenai tata ruang kota. Esok hari adalah waktu pelaksanaan seminar tersebut. Semua panitia sibuk mempersiapkan acara besar tersebut. Dari siang hari mereka sudah membereskan ruangan untuk seminar, baru selesai saat petang. Panitia yang cowok memutuskan untuk menginap di kampus untuk mengecek semua kesiapan, dan semua panitia cewek pulang. Berhubung Haera coordinator acara, Dia telat pulang Karena harus rapat dulu dengan dosen, itupun Dia tidak mengikuti rapat hingga beres karena hari sudah cukup larut, jadi Ia pamit untuk izin pulang duluan.

Di depan lobby kampus, terlihat Chen, Chanyeol, dan satpam sedang asyik menonton pertandingan bola. Melihat ada 2 cowok nganggur, Haera bermaksud untuk meminta salah satu dari mereka untuk mengantarkannya Dia pulang.

“woy, nganggur kan. Anterin pulang dong cuy!” pinta Haera, namun permintaan Haera tak ditanggapi. Haera pun mencoba kembali dengan sura yang lebih keras “ih meni teu diwaro! WOOOY!!! Pada ngangur kan??? Anterin dooong!”

Akhirnya Chen pun membuka suara menjawab permintaan Haera “kata siapa kita nganggur? Ga liat nih kita lagi nonton bola”

“cik atuh euy, piraku! Nonton bola mah bisa ditinggalin dulu bentar. Da rumah aku mah deket, bisalah ditinggalin bentar” Haea memohon

“kalo tau rumah kamu deket, kenapa ga pulang sendiri aja?” Tanya Chen

“deket sih deket, tapi jam segini tuh udah mulai susah kendaraan. Kalo aku jalan kaki kan mayan. Lagian di depan komplek jam segini tuh serem tau. Banyak preman yang lagi mabuk-mabuk”

“terus???”

“terus…… ya anterin aku!”

“nanggung ah lagi seru-serunya. Kalo mau kamu nunggu ampe ini beres, ya tunggu aja paling cuman setengah jam an lah” tolak Chen

“atuh ih! Kelamaan. Aku pengen cepet pulang, biar bisa istirahat buat besok. Yaudah kalo kamu gamau. Chanyeol, anterin aku pulang yuk!”

“hayu aja, tapi aku lagi ga bawa motor” jawab Chanyeol ragu

“Chen, yaudah kalo kamu gamau anterin aku, motor kamu aja sini. Biar chanyeol yang nganterin aku” pinta Haera

“gada bensin. pinjem aja ke Sandeul, Baekhyun, atau Baro aja” jawab Chen singkat

Haera mulai kesal. Ia mulai mengerti apa maunya Chen. Chen ingin membuatnya kesal, tapi bukan di waktu yang tepat. “mereka kan lagi rapat ama pak Youngjin ama bu Misun. Nggak enaklah, ganggu! Yaudah kalo kamu gamau minjemin. Aku bisa pulang sendiri!!!”

Haera pun meninggalkan kampus dengan perasaan kesal. Sepanjang jalan Dia mengomel-ngomel sendiri. Ia benar-benar kesal dengan sikap Chen.

“ergg!!! Dasar Chen kampreeet!!!! Ngeselin banget sih! Dimintai tolong dikit aja gamau! Cowok macam apa dia?! Aigo mana nih angkot, ga dateng-dateng! Ah udah lah aku jalan aja pulang ke rumah! Gempor-gempor dah! Kalo aku besok tepar, tinggal salahin aja si Chen! Bodo amet!” omel Haera sambil meluapkan kekesalannya dengan menendang batu di jalanan.

Hatinya yang sedang diliputi rasa kesal membuat Dia berjalan cepat dan tak mempedulikan sekitarnya sampai-sampai Ia tak sadar ada yang mengklaksoni dirinya berkali-kali. Ia baru sadar sampai ada yang berteriak.

“teeet….teeet…..teeeeettt…..” klakson berbunyi berulang kali “Woy! Ngelamun mulu!”

Haera menoleh pada sumber suara. Ternyata suara klakson itu berasal dari Chen.

“ngapain maneh?” Tanya Haera jutek

“ayo naik!” seru Chen

Haera tak bergeming. Ia hanya menatap Chen dengan heran namun masih dengan tatapan jutek.

“ayo naik!”

“gausah!” tolak Haera sambil berjalan

“yakin nih ga mau naik?” Chen menatap Haera yang dibalas Haera dengan tatapan dingin

“yaudah” sahut chen sambil menggas motornya

“eh… iya-iya… tunggu!” cegah Haera. Akhirnya Haera luluh juga. Ia pun menerima tawaran Chen. Haera pun naik ke motor yang dikendarai Chen.

“kamu nyusulin aku?” Tanya Haera heran

“jangan geer dulu!” bantah Chen “Youngjin saeng tadi nyuruh aku buat beli kwetiauw di deket komplek kau. Yaudah pas aku jalan ada kamu. Sekalian aja”

“err… aku kira kamu nyesel, makanya nyusul. Taunya….”

“ngarep!” Chen memeletkan lidahnya. Entah mengapa saat Chen memeletkan lidahnya Haera merasa jantungnya mendadak berdegup keras.

Haish… apaan sih ra? Jangan mikir aneh-aneh deh! Haera menepis pikirannya yang mulai liar.

“kenapa sih kamu tadi gamau nolongin aku? Sumpah asli da kamu tega banget tadi. ngebiarin cewek secantik aku pulang sendirian, nanti kalo digoda gimana coba?” ujar Haera dengan pede

“kepedean banget sih! Males juga kali premannya ngegoda cewek bawel dan pundungan kayak kamu hehehe” balas Chen

“tuh ngeselin kan!” seru Haera sambil memegang telinga Chen

“don’t touch my ear!! I don’t like it!” gerutu Chen “tadi aku sih niatnya cuman mau sedikit bales dendam aja, gara-gara tadi pagi aku nitip kentang goreng ama kamu salah. Cabe bubuk bikin batuk. Kalo suara urang rusak sok gimana? Mau tanggung jawab?”

“lebay!!!” teriak Haera

“ih cicing! Tong gogorowokan! Nyeri ceuli yeuh!” protes Chen karena Haera teriak

“biarin bodo! Eh gajadi beli kwetiauw? Udah kelewat tuh mamangnya”

“ntar aja abis nganterin kamu. Kalo beli sekarang keburu dingin” jawab Chen

“oh oke. Thank you ya chen” ucap Haera dengan sedikit genit

Chen tidak menjawab.

“ih parah banget sih, aku ngucapin makasih ga kamu bales. Gatau sopan santun!” protes Haera. Walau sudah mendapat protes dari Haera, Chen tetap tak bersuara. Ia terus memacu gas.  Namun Haera tak mengetahui jika Chen sebenarnya membalas ucapan terima kasih Haera. Dibalik helm full facenya bibir Chen melengkungkan sebuah senyuman.

*****

Langit sudah gelap. Udara dingin mulai menusuki kulit Haera. Padahal Haera sudah memakai jaket tebal, tapi tetap saja tubuhnya terasa dingin. Memang sedari tadi siang badannya sudah tak enak. Akhir-akhir ini Dia kurang beristirahat karena sedang mempersiapkan proyek untuk pameran desain tata kota. Dia bersama tim nya berhari-hari membuat desain dan maket untuk di pamerkan nanti. Selain untuk memenuhi tugas kuliah, pameran ini pun merupakan debutnya sebagai calon ahli planologi. Jika banyak yang tertarik dengan desain timnya, maka Ia bisa mendapat banyak kenalan sehingga mempermudahnya saat nanti Ia mencari kerja. Karena terlalu focus pada proyek ini, Haera kurang makan dan istirahat. Alhasil tubuh Haera pun tumbang.

Sebenarnya Haera ingin izin untuk tidak ikut mengerjakan maket, namun Ia merasa tak enak dengan anak-anak timnya. Apalagi Ia sebagai ketua tim, sehingga Ia merasa bertanggung jawab pada proyek ini. Haera pun memaksakan diri untuk ikut mengerjakan maket. Selama mengerjakan Haera tidak berkonsentrasi. Dia terus-menerus bersin dan batuk .

“hatchiiii”

“udah tau bersin mulu! Pake masker kek! Ntar virusnya nular ke yang lain!” celetuk Chen dengan nada sinis

“aku ga bawa masker. Uhuk-uhuk” jawab Haera

“udah tau sakit. Bukannya bawa masker. Sengaja mau nularin virus?” sindir Chen sambil mengorek-ngorek tas

Haera membalas ocehan Chen dengan tatapan tajamnya. Tiba-tiba Chen mengeluarkan masker dari tas nya dan melemparkannya pada Haera

“use it!”

“gomawo” Haera pun menggunakan masker pemberian Chen

Dari tadi siang hingga sekarang pukul 18:20 mereka belum beristirahat. Wajar saja jika Haera sudah merasa tidak sanggup lagi. Haera merasa Ia sudah berada di puncak kelelahannya. Haera pun izin pamit kepada anggota tim nya.

“guys, kayaknya tubuh aku udah ga kuat deh. I’ve take a rest. Mianhaeyo ya aku bisa banyak bantu hari ini. Aku pulang duluan ya. Uhuk… ehem….” Haera meminta izin dengan suara serak

“sendiri?” Tanya Amber

“iya mber. uhuk” angguk Haera

“eh jangan, kan kamu lagi sakit. Kalo kamu pingsan gimana? Kalo ada preman yang malak kamu gimana? Aku anterin yuk pake motor” tawar Hyuna

“gausah. Kalian kan masih ngerjain maket. Ga enaklah. Lagian aku masih kuat kok buat pulang sendiri”

“iya, lagian cewek preman kayak Haera sih preman juga takut buat malak dia hahaha” oceh Chen. Jika Haera sehat, Chen sudah pasti akan dibabat habis oleh Haera, namun Karena Haera sedang lemas Haera hanya membalasnya dengan toyoran ringan di kepala Chen

“wah maneh parah!” seru Chanyeol “istri sendiri digituin wkwkwk”

“naon sih?!” Chen salah tingkah

“uhuk. yaudah aku duluan ya! Annyeong!” pamit Haera

“yo! Ati-ati!” balas Baekhyun

“cepet mati ya!” seru Chen. semua terrkejut mendengr ucapan Chen. Haera langsung melirik tajam Chen

“cepet mati virusnya, jadi cepet sembuh deh, itu maksud aku. Kalian mah negatif thinking mulu” ngeles Chen sambil cengengesan

Haera pun langsung melengos pergi tanpa mempedulikan Chen. selama perjalanan Ia sering melirik ke belakang. Berharap salah satu temannya akan menyusul dirinya. Namun sudah setengah perjalanan tak ada sedikitpun tanda-tanda ada yang menyusulnya.

“hatchiii… aigo… ih pada ga care ya ama aku? Tega banget sih mereka ngebiarin temennya lagi sakit pulang sendiri. Aku nolak, eh gada yang maksa. Dasar pada ga peka” omel Haera “ya well, aku yang harusnya ngerti mereka kan lagi ngerjain maket, tapi masa ga bisa nyisihin waktunya 10menit buat nganterin aku pulang? Payah!”

“chen kok ga nyusulin ya? Loh kok ngapain juga aku ngarepin dia nyusulin. Aigoooo” Haera heran sendiri. Memang ahir-akhir ini Chen beberapa kali mengantarkan Haera pulang karena semua kegiatan tambahannya pasti ada Haera, dan Haera sering meminta Chen untuk mengantarnya pulang. Seringkali mereka tak langsung pulang, tapi nyimpang dulu ke tempat makan untuk sekedar minum dan ngobrol, walau diobrolan tersebut diselingi keributan kecil.

Sebenarnya kedekatan tidak terjalin baru-baru ini, tetapi sudah terjadi sejak 2 tahun lalu. Saat pertama kali masuk kampus, saat ospek. Mereka terpilih sebagai pa presiden dan bu presiden dimana mereka harus memimpin teman-teman angkatannya selama ospek. Saat menjadi sepasang pemimpin sering terjadi debat karena perbedaan pendapat mereka. Walau begitu, anehnya mereka dapat membuat angkatan merek kompak, dan menjadi sepasang presiden pling klop dibanding angkatan sebelumnya.

Sesama anak PSM, mereka terkadang membuat video cover lagu. Tampak saat mereka berduet, semua orang setuju kalau chemistry mereka kuat. Omong-omong soal chemistry Haera jadi teringat akan kejadian beberapa hari lalu.

Saat itu Dia sedang asyik mojok bersama laptopnya sambil menggerakkan tubuhnya seperti mengikuti sesuatu sementara teman-teman kelasnya sedang mengerjakan tugas. Chen yang baru beres mengerjakan tugas menghampiri Haera.

“ngapain mojok? Di depan laptop pula. Aah… pasti kamu nonton yang aneh-aneh kan? Emang tugas dah beres” tuduh Chen

“ngawur!” sahut Haera sebel “lagi merhatiin dancenya BoA yang only one. Hohoho sorry yaa aku mah ngerjain sendiri tadi malam”

“dewa maneh! Bisa ngerjain sendiri. Merhatiin dance? Kamu mau cover dance? Emang bisa nari? Bukannya kamu cuman bisa dance cacing kepanasan? hahaha” tawa Chen

“enak aja! Dance aku ga kalah jago ama Hyuna tau! Iya aku mau ikutan cover dance BoA, hadiahnya coy 5 juta! Terus ada hadiah hiburan i-pad, kamera Canon, laptop, tipi, i-phone. Kan maya kalo aku dapet salah satu hadiahnya”

“di only one ada dance ama cowok. Kamu ama siapa cowoknya?” Tanya Chen penasaran

“nah itu dia. Belum nemu. Aku nyari yang ada chemistry ama aku, jadi kan enak diliat” jawab Haera

“ama aku yuk!” celetuk Chen tiba-tiba

“hah?!”

“kan nyari yang ada chemistry ama kamu? ya aku orangnya! Kan anak-anak banyak yang bilang kalo kita duet chemistrynya dapet banget.” Jawab Chen sambil mendekatkan wajahnya. Haera menjadi kikuk sendiri dan menjauhkan mukanya perlahan-lahan. Ia pun berusaha mencairkan suasana.

“kamu? Emang bisa nari? Bukannya kamu cuman bisa dance cacing kepanasan? hahaha” ragu Haera dengan meniru kata-kata Chen yang tadi dilontarkan kepadanya

“bales dendam nih….”

Haera terseyum-senyum sendiri mengingat kejadian tersebut. Otaknya yang sudah sumpek kini makin sumpek karena pikiran mengenai Chen. terkadang Ia merasa ada perasaan aneh pada Chen. bukan sekedar perasaan pada seorang teman, tapi lebih. Namun terkadang juga Ia merasa biasa aja. Ia merasa chemistry antara Chen dan Ia begitu kuat, tapi Ia sendiri masih bingung chemistry itu mengarah kemana. Ia bingung karena sikap Chen yang tak tertebak.

Haera terus berjalan dengan diiringi bersin dan batuk. Disebabkan badannya yang tak sehat dn otaknya terlalu mumet, Ia tak mau memkirkan hal yang tak begitu penting itu. Ia ingin mengistirahatkan badan dan pikirannya. Ia tak mau pusing-pusing memikrkan Chen,lelaki bunglon ga jelas itu.

Haera mulai memasuki komplek perumahannya. Kompleknya tampak sepi. Untuk mengusir rasa sepi, Haera bersenandung walau dengan suara serak. Saat sedang asyik bersenandung, tiba-tiba muncul gangguan. Ada segerombolan anak muda, tampaknya itu preman yang sedang mabuk. Preman-preman itu menghampirinya.

“cantik, ikut oppa yuk!” goda salah satu preman. Preman lain pun mulai mengerubungi Haera. Haera pun ketakutan. Ia pun berusaha melarikan diri, namun karena badannya lemas, Ia tak berhasil menembus preman-preman itu. Haera pun menggertak.

“uhuk-uhuk. mau ngapain kalian? Awas!!! Uhuk-uhuk” gertak Haera dengan suara serak, karena suaranya serak preman-preman yang mabuk itu tidak mendengar, malah mentertawakannya.

“hah? Kamu tadi ngomong atau kumur-kumur? Hahahaha” sahut preman berbadan ceking. Preman-preman itu makin mendekati Haera. Satu-dua preman mulai mencoleki tubuh Haera. Bahkan ada yang bertindak nekat, memeluk Haera. Haera berusaha melepaskan pelukan tersebut, namun badannya terlalu lemas untuk berontak. Haera makin ketakutan karena gertakannya tak berhasil. Haera pun memutuskan untuk mengeluarkan jurus terakhirnya. Berteriak meminta tolong.

“tolong!!!” teriak Haera, namun sayang teriakannya hanya dapat didengar oleh benaknya. Suara Dia mendadak menghilang. Haera panik luar biasa. Raut mukanya benar-benar melukiskan ketakutannya. Matanya mulai berkaca-kaca.

Ditengah kepanikan dan ketakutan. Pertolongan Tuhan datang disaat yang tepat. Mendadak terdengar suara cowok teriak-teriak dengan high note. Ia sangat hapal suara itu. Kim Jongdae! A.k.a Chen.

“WOOY!!! AWAS LU SEMUA!!! JANGAN GANGGUIN CEWEK ITU!!” teriak Chen sambil memukulkan pentungan kayu pada jalan untuk menunjukkan kalau Chen siap bertarung.

Melihat Chen membawa pentungan kayu dan pada dasarnya mereka semua preman kacangan yang bernyali ciut hanya berani dengan wanita. Mereka semua langsung bubar jalan. Setelah preman-preman itu pergi, Haera langsung terjatuh lemas.

“Yoon Haera!” seru Chen panik dan secara reflek Chen langsung memeluk Haera “Gwaenchana?”

Haera menjawab dengan anggukan lemas. Saat Chen memeluknya, air mata Haera langsung tumpah. Dia tampak sesenggukan.

“bener kamu baik-baik aja? Kok nangis? Udah jangan nangis lagi. Sekarang kamu aman. Ada aku” Chen menenangkan Haera dalam pelukannya sambil membelai rambut Haera

Haera terus menangis dalam pelukan Chen. Ia menangis karena lega bahwa dirinya aman dan yang menyelamatkannya. Pada saat memeluk Haera , Chen merasa tubuh Haera cukup panas untuk ukuran manusia sehat. Chen melepaskan pelukannya dan memegang kening Haera untuk memastikan panas tubuhnya Haera.

“kamu udah minum obat belum dari tadi siang?” tanya Chen. Haera menjawab dengan gelengan

“ayo kita ke minimarket depan. Beli obat dulu”

Haera mencegah Chen untuk membeli obat dengan menarik tangan Chen. ia menolak karena Ia ingin pulang dan beristirahat.

“ehem……..” ternyata suara Haera masih hilang.

“suara kamu ilang?” Tanya Chen

Haera pun menggerakkan bibirnya. Chen pun membaca gerakkan bibir Haera.

“aku mau pulang aja, pengen istirahat. Gitu kan maksudmu?” Chen memastikan bahwa tafsiran gerakkan bibir Haera benar. Haera menjawab dengan anggukan.

“aku tau, kamu pasti pengen pulang, pengen istirahat. Tapi aku gabisa ngebiarin kamu pulang dalam keadaan mata sembap. Nanti ibu kamu nyangka aku abis ngapa-ngapain kamu. jadi mending tunggu ampe mata kamu ga begitu sembap di minimarket. Kan ada tempat duduk tuh. Sekalian beli obat, biar cepet sembuh” ujar Chen. Mendengar ucapan Chen, Haera merasa ada benarnya. Ia tak mungkin pulang dalam keadaan sembap. Ibunya tipikal orang yang sering berprasangka. Bisa-bisa Chen disangka yang jelek-jelek dan nantinya Chen bisa-bisa dilarang muncul dihadapan Ibunya. Haera pun menyetujui.

Haera hanya duduk di depan minimarket, sementara Chen asuk kedalam untuk beli obat dan minum.

“nih. Minum air putih yang banyak biar suara kamu ga ilang. Abis minum obat, minum ini coklat hangat. Biar mood kamu bagus lagi” Chen menyerahkan satu strip obat flu, sebotol air mineral, dan segelas coklat hangat pada Haera.

Haera langsung menegak obat dan air mineral yang telah dibelikan Chen. “ehem… cek.. cek.. ah suara aku ada lagi. Jeongmal gomawo, Kim Jonngdae” suara Haera telah kembali walau masih serak.

Chen menjawab dengan anggukan, karena Ia sedang menyeruput segelas cappuccino. “kena tadi kamu ga gertak mereka? Kamu kan galak. Preman kacangan kayak mereka pasti takut ama kamu”

“tadi aku udah gertak, tapi karena suara aku serak. Mereka jadi ga takut”

“kamu bisa taekwondo kan? Sabuk item kan? Kenapa ga berontak?” Chen terus mencecar Haera dengan pertanyaan.

“kabar burung darimana tuh? Ga nyampe sabuk item kok, cuman ampe sabuk biru. tadi aku udah coba ngelawan, tapi karena terlalu lemes, aku gabisa menghalau mereka”

“Ra… harusnya daritadi siang kamu ga usah ikut kita bikin maket. Istirahat aja”

“aku ga enak ama kalian. Aku ini kan ketua tim, masa ga terjun, dalam keadaan apapun” timpal Haera

“walau ada tsunami, walau fisik kamu ga sehat?” sindir Chen

Haera hanya menggigit bibir mendengar itu. Haera pun menyeruput coklat hangat pemberian. Chen pun ikut menyeruput capucinnonya. Mereka berdua terlarut dalam hening masing-masing. Tenggelam dalam benaknya masing-masing.

Haera heran, kenapa bisa Chen datang pada saat yang tepat. Apakah Chen menyusulnya, atau tidak sengaja lewat. Ia sungguh penasaran. Rasanya ingin menanyakan hal itu, tapi mulutnya enggan bersuara. Hatinya ketar-ketir akan jawaban yang akan dilontarkan Chen. akan tetapi rasa penasarannya lebih kuat dibanding rasa ketar-ketirnya. Mulutnya tiba-tiba bersuara.

“kenapa tadi kamu bisa ada di TKP?” Tanya Haera

Chen tidak langsung menjawab. Ia terus meminum capuccinonya yang mulai dingin. Chen diam membisu. Haera yang penasaran mendesak Chen untuk menjawab pertanyaannya.

“heh jawab! Kenapa? Kok bisa?” desak Haera

“aku nyusulin kamu” jawab Chen santai

Mendengar jawaban itu jantung Haera mendadak berdegup kencang, tapi Ia berusaha tenang dan melanjutkan pertanyaannya “kenapa?”

“kata anak-anak kan kamu istri aku”

Mendengar jawaban itu, Haera mendadak kecewa “oh disuruh anak-anak. Lagian sejak kapan kita nikah? Ehehe” Haera berusaha bercanda untuk menutupi rasa kecewanya

“sejak anak-anak bilang kita suami istri ehehe. Inisiatif aku kok. bukan karena mereka. Itu tadi cuman alibi aku aja”

“Hah? Alibi? Maksudnya?” bingung Haera

Chen menyunggingkan sedikit bibirnya “pengen tau?” Haera menjawab dengan anggukan

“mau tau aja? Ato mau tau banget?” canda Chen.

“ga mau tau” jawab Haera ketus karena kesal Chen malah bercanda.

Melihat reaksi Haera seperti itu Chen pun tertawa kecil. Mendadak Chen mengarahkan mukanya kepada Haera. Menatap Haera cukup dalam. Kejadian beberapa hari lalu terulang kembali. Chen mendekatkan wajahnya pada wajah Haera, namun kini Haera tak menghindar. Ia tetap dia di tempat.

“aku nyusulin kamu. aku khawatir” jawab Chen dengan wajahnya dan wajah Haera yang berjarak sejengkal.

Detak jantung Haera makin tak karuan. Jika jantung memiliki speedometer, kini jantung Haera sudah melebihi batas speedometer tersebut. Akan tetapi Haera tetap berusaha tenang. Menutupi kegugupannya. “kenapa kamu khawatir?”

Chen pun melengkungkan bibirnya kebawah “pertanyaan bodoh. Ya karena aku peduli”

“kenapa kamu peduli?”

Chen pun tertawa kecil sambil menjauhkan wajahnya. Kini jarak wajah mereka berada dalam jarak umum orang mengobrol. Chen pun menjawab “Yoon Haera IPK aja 3,47 tapi bloon gini. Pertanyaan bodoh lagi. Haha. Harus aku jawab?”

“loh kok malah balik nanya? Iyalah”

“harusnya tanpa kamu Tanya kamu tau jawabannya apa, tapi berhubung kamu lemot, mungkin ini saatnya semua terungkap”

“cielaah terungkap. Bahasamu berat bung!” ejek Haera

“malah motong omongan aku. Lagi serius nih. Kalo gamau tau, yaudah gapapa, aku anterin kamu pulang” sebal Chen

“eh… iya-iya.. maaf. Lanjut”

“sebenernya aku gamau ngomong ini dulu, tapi yaudah lah. Nanggung. Kenapa aku peduli? Sadar ga sih? Anak-anak sering bilang kita ini punya chemistry yang kuat, entah saat berantem ataupun saat ngobrol, duet. Sebenernya aku bukan tipe orang yang memikirkan hal kayak gitu. Masa bodo amet lah. Tapi lama-lama aku ngerasa ada benernya juga chemistry itu. Sok gimana ga? Tiap hari kita berantem, tapi bisa akur lagi dalam beberapa menit kemudian. Kenapa aku sering ngajakin kamu rebut? Setiap rebut ama kamu aku ngerasa ada chemistry yang terus terbangun, dan aku nagih akan itu, dan aku gamau chemistry yang udah terbangun itu rubuh seketika. Jadi aku pengen kita banging chemistry yang sesungguhnya”

“Chen… boleh jujur ga?” Tanya Haera

“yap. Apa?” Tanya Chen lembut

“eu.. jangan marah ya. Sejujurnya aku ga ngerti apa maksud kamu” ucap Haera dengan polos

Chen menepok jidatnya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya “aigo… ckckck lemotnya ga tepat waktu banget sih. Jangan sekarang dong lemotnya. Oke sederhananya gini. Kamu itu orang yang asik, dan aku ngerasa chemistry kita emang beneran ada dan kuat”

Haera terkejut mendengar kejujuran Chen. Dia pun menanggapi kejujuran Chen “walau kamu sering nyebelin, tapi entah mengapa aku suka berantem ama kamu. it so fun, I think. Dan kamu itu orang yang paling nyambung ama kamu entah di kelas maupun di HIMA. Makanya habis kita berantem, pasti aku baik lagi ke kamu. makanya kita cepet akur lagi. Sebenernya aku juga ngerasa gitu. Chemistry kita tuh tralu kuat”

“saking kuatnya chemistry kita, ampe ngerasain hal yang sama” ujar Chen sambil menyeruput setetes terakhir capucinnonya. Kemudian Chen mengenggam tangan Haera dan menatap mata Haera sambil berkata “Yoon Haera. Kita mulai dari awal yuk?”

“maksud kamu?” Haera tak bisa menutupi kegugupannya. Mukanya memerah. Secara tak sadar Ia menggigit bibirnya, dan menggerak-gerakkan kakinya

“ya mulai dari awal. Dari nol”

“jadi. Kamu dan aku……” Haera tampak ragu-ragu mengatakannya “eu….. you and I be a…. couple?”

Chen pun tertawa. Haera malu dan menyesal telah mengatakan itu. Dia sudah kegeeran. Kenapa Chen tertawa, pasti bukan itu maksudnya. Piker Haera

“kok ketawa sih? Salah ya?” Tanya Haera dengan cemas

“hahaha. Gapapa. Lucu aja. Ternyata kamu mikir sejauh itu. Yaa… tapi kalo kamu mau, aku sih ayo. Hahaha” jawab Chen dengan santai

“so?”

“so, maksud aku mulai dari nol itu, kit mulai dari awal. Kayak yang baru kenal gitu. Saling bertukar pesan. Sharing pemikiran. Menjajaki kepribadian masing-masing. Tanpa ada keributan. Jadi kita bisa berpikir jenih. Sebenernya chemistry yang kuat diantara kita tuh mengarah kesana atau ga? Aku yakin kamu pasti ngerasa kayak gitu juga” jelas Chen

“ya sih. Aku setuju. Ini nih yang bikin sumpek otak aku. Aku bingung sebenernya chemistry kita cuman sekedar teman sharing atau lebih.”

“makanya aku ga ngajak pacaran langsung, soalnya kamu pasti butuh waktu berpikir. Aku juga gitu. Aku masih perlu mikir. Sebenernya obrolan ini terlalu mentah, tapi apa daya. Udah nanggung”

“Chen, jammkamanyo. Daitadi kta ngomongin chemistry mulu dan mau mulai dari nol. Sebelum mulai dari awal ada yang pengen aku tanyain. Sebenernya kamu…. eu….. sayang ga ama aku? Haera bertanya penuh harap.

“hm… ya makanya aku mau mulai dari awal karena aku sayang”

“kalo sayang kenapa ga langsung. Kenapa harus mulai dari awal lagi?”

“Haera.. Haera.  Lemot amet!” Chen merangkul kepala Haera sambil menjitak halus Haera “kan tadi aku udah bilang, dan kamu setuju. Kita mulai dari awal untuk penjajakan dan pemikiran kembali. Aku gamau berhubungan akan asas karena chemistry kita kuat, karena anak-anak udah ngegosipin. Aku gamau. Aku mau kamu dan aku yakin untuk memulai karena rasa sayang, bukan karena chemistry. Aku emang sayang ama kamu, tapi aku mau ngepastiin kalo aku sayang ama kamu karena kamu bukan karena chemistry. Arasseo?”

“ne” angguk Haera “aku akui, aku sering mikirin kamu, tapi aku gatau ini karena rasa sayang atau chemistry itu.”

“so, let’s begin it from the start” Chen memberikan jari kelingkingnya. Haera pun menyambutnya. Jari kelingking mereka kini bertaut.

“udah yuk. Udah malam. Kamu harus istirahat” Chen mengajak Haera pulang

Chen mengantar hingga pagar rumah. Mereka mengucap salam perpisahan.

“begin from the start oke?” seru Chen

“yap. And no more debate and fight. Promise me?”

“I promise”

—The End—

Thursday, 4 July 2013 11:22 PM

Aaah maaf kalo geje. Sejujurnya cerita ini ga mateng, tapi aku pengen banget nulis certa ini, jadi aja jelek kayak gini L. Jelek ya? Aneh ya? Geje ya? Aah MIANHAEYO Kim Jongdae, aku bikin cerita yang gajelas buatmu. Hiks. MIANHAEYO klo jelek, klo banyak typo. GOMAWO udah baca. don’t forget untuk meninggalkan jejak yaaa ;;). sampai bertemu di FF selanjutnya. Annyeong~

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s