Triple Balad : GR

“hoaam….kita mau kemana nih?” Tanya Saras sambil menguap

“harus ke tempat yang seru ya! Awas aja ga seru. Aku udah bela-belain titip absen demi nemenin kamu maen keluar!” seru Pay

“iya maksa banget minta ditemenin maen. Emang mau maen kemana sih? Tiba-tiba nelepon maksa-maksa buat minta ditemenin sekarang juga. Untung aku udah ga ada kelas lagi” gerutu Saras

Orang yang daritadi dicecar pertanyaan oleh Pay dan Saras tak menjawab. Ia terus konsentrasi menyetir mobil VW golf birunya.

“mau kemana sih? Gausah sok-sok misterius gitu deh!” kesal Pay

Rasha, orang yang daritadi dicecar pertanyaan oleh Pay dan Saras, tetap tak menjawab. Dia hanya tersenyum. Kesal karena Saras pun berteriak tepat ditelinga Kiri Rasha.

“RASHA!!!!”

Rasha benar-benar terkejut. Hampir saja Dia kehilangan konsentrasi untuk menyetir.

“Saras, kampret!!!!” maki Rasha “woy! Urang teh lagi nyetir di jalan tol! Butuh konsen tinggi! Ada gangguan dikit aja, bahaya coy! Untung urang sigap!”

“ehehe ya maap, abisnya maneh ditanya daritadi ga jawab” Saras meminta maaf dengan cengiran

“kalian bakalan suka kok ama tempat yang akan kita kunjungi ini” akhirnya Rasha menjawab pertanyaan mereka.

“emang kemana sih?” Pay sungguh penasaran

“toko buku”

“HAH?!” Pay dan Saras benar-benar terkejut. Bagaimana tidak? Selama ini mereka mengenal Rasha, mereka baru denger untuk pertama kalinya jika Rasha mau ke toko buku.

“biasa aja kali. Gausah histeris gitu? Napa sih? Ga seneng? Bukannya toko buku itu tempat favorit kalian?”

“KSD. Kiamat sudah dekat. Seorang Rashadan Ghazali mau ke toko buku?!” seru Saras kaget

“dari orok ampe sekarang udah kuliah semester 4 urang bareng-bareng ama maneh. Urang tau maneh! Manehkan alergi buku. Jangankan baca, ngeliat buku banyak aja maneh ogah.” Ujar Pay yang memang sudah mengenal Rasha dari bayi karena mereka sepupuan. Ibu Rasha merupakan adik dari Ayah Pay

“ada apa gerangan? Ini harus di daftarin ke UNESCO sebagai keajaiban dunia!” heran Saras

“lebay!” seru Rasha

“ah aku tau! Pasti kamu lagi ngeceng cewek yang suka baca ya, makanya mau ke toko buku” tebak Pay

“ga juga sih… jadi gini urang ama temen-temen kampus urang taruhan kalau hari ini kita bisa dapetin ya kalau ga nomer hp nya, ya pin BB lah dari seorang cewek yang baru kita kenal” jawab Rasha

“jadi intinya, kamu taruhan kalo hari ini bisa kenalan ama cewek?” Tanya Pay

“yap! Syukur-syukur kalo lanjut! Mayan kan”

“terus kenapa harus nyari di toko buku?” Tanya Saras

“cewek yang di toko buku itu pastinya suka baca kan? Kalo uka baca tu biasanya cewek smart kan? Nah urang pengen punya cewek yang smart!”

“ngapain susah-susah nyari cewek jomblo yang suka baca dan smart di toko buku? Ga usah jauh-jauh kali. Tuh dibelakang kamu juga ada!” Pay menunjuk Saras yang duduk di bangku belakang

“what? Aku maksud kamu?” Saras menunjuk dirinya sendiri. Pay pun mengangguk

“idih ogah! Males banget punya cowok yang bisa double switch! Diajak jadi cowok bisa, diajak jadi cewek juga mau. Bencos cyin” tolak Saras

“urang bukan double switch, tapi fleksible. Eh urang juga bukan bencong,gila! Urang jadi cewek kan kalo cover dance doang” bantah Rasha dengan tegas

“cie berantem. Mesra nih yeee” goda Pay

“berisik!” tangan kiri Rasha mengacak-ngacak rambut Pay yang terikat panjang. “lagian kan taruhannya kenalan ama cewek. Temen-temen kampus aku kan udah tau kalian berdua”

“ya di kampus siapa sih yang ga kenal cewek cantik macam kita? Ehehe” pede Pay

“mau ke toko buku mana nih? Di Bandung kan ada banyak toko buku. Mending ke palasari, aku mau beli novel. Biar murah” ujar Saras

“eh aku mau ke toko buku mau ngeceng, bukan mau belanja. Kalo di palasari kan susah ngecengnya saingan ama mamang yang jual bukunya” tolak Rasha sambil membayar karcis tol.

“so, where we to go?” Tanya Pay

“yang deket aja dari rumah kalian, biar nanti aku nganterin pulangnya ga muter. Kita ke toko buku yang ada di TSM”

Begitu keluar dari gerbang pintu tol Buah batu, VW golf biru itu melesat menuju TSM. Walaupun merreka sempat terjebak macet di beberapa titik, namun dalan waktu 20 menit mereka telah sampai di TSM. Setelah memarkirkan mobilnya, Rasha tak langsung menuju toko buku, melainkan ke WC karena daritadi sepanjang perjalanan Ia ingin melakukan panggilan alam. Saras dan Pay pun pergi duluan menuju Toko buku.

Setelah selesai menunaikan panggilan alamnya, Rasha langsung menyusul Pay dan Saras. Pay dan Saras menunggu Rasha sambil menumpang baca majalah di toko buku tersebut.

“nah tugas kalian sekarang adalah bantuin urang milih cewek mana yang harus urang ajakin kenalan. Inget kudu cantik dan smart! Bukan yang cuman sekedar pura-pura smart biar dikeceng” pinta Rasha

“loh itu kan maneh!” celetuk Pay jahil

“noh noh yang itu! Cantik, dan I think she smart. Dia membaca dengan sungguh-sungguh” Saras menunjuk seorang cewek yang tampak sedang membaca sebuah novel.

“boleh juga” angguk Rasha. Akan tetapi ternyata saat cewek itu sedang membaca tiba-tiba ada seorang cowok yang menghampirinya dan mereka mengobrol dengan akrab dan akhirnya saling merangkul

“ah geblek. Udah punya cowok yang lain ah!” gerutu Rasha

“ah yang itu aja!” seru Pay sambil menunjuk seorang cewek yang sedang melihat-lihat novel bersama kedua temannya.

“ah dia nya ga lagi bareng temen-temennya, ga enak ngedeketinnya” Rasha menolak tawaran Pay “cari yang cantik, smart, dan dia lagi sendirian disini”

“ah maneh, banyak maunya!” kesal Pay walau begitu Pay tetap membantu Rasha mencari ‘mangsa’.

“asa mirip krystal f(x)” bisik Saras

“mana?” Tanya Rasha semangat. Mendengar nama biasnya disebut, Krystal f(x), Rasha tertarik.

“noh!” Saras menunjuk seorang cewek yang baru saja masuk toko buku tersebut.

“nunjuknya biasa aja jangan frontal teuing! Tapi iya sih mirip” Pay mengingatkan Saras. Saras pun menurunkan tangannya. Mereka bertiga adalah seorang k-popers. Jadi Pay dan Saras tau siapa itu Krystal. Kalau kalian gatau silahkan googling sendiri.

Rasha pun segera mengarahkan matanya kea rah cewek yang dimaksud. Deg! Benar, ternyata wanita itu mirip Krystal f(x), hanya saja cewek ini lebih mancung dan badannya lebh pendek, serta Dia memakai kacamata, dan lebih menguntungkannya lagi, Dia datang sendirian.

“nah! Cocok! Cantik mirip Krystal, smart liat aja tuh pake kacamata, sendirian pula. Fix!” seru Rasha girang

“berarti aku smart dong? Aku juga kan pake kacamata” cengir Pay

“ah iya aja deh Pay. yaudah kalian sana jauh-jauh dari aku. Kalo Dia liat aku bareng cewek lain, Dia gamau dideketin” usir Rasha sambil mengambil majalah untuk pura-pura dibaca

“alah, kayak yang dia liat kamu aja” cibir Pay

“ya liat lah. Kan aing ganteng” pede Rasha. Ya Rasha memang ganteng. Setidaknya menurut Dirinya dan Ibunya.

“mbok ya, benerin dulu tuh posisi majalah. Ketauan banget pura-pura bacanya hahaha” Saras mentertawakan posisi majalah Rasha yang terbalik

Rasha pun langsung membalikkan majalah tersebut ke posisi yang benar “euh.. udah sana. Hus..hus…”

“marukana urang the ucing. Iye-iye” sebal Saras sambil melengos pergi dengan Pay

Pucuk di cinta ulam pun tiba. Cewek itu ternyata mendatangi bagian majalah, bagian dimana Rasha berada. Cewek tersebut berjarak hanya sekitar 1 meter dari Rasha, dan tak ada orang yang menghalangi mereka. Cewek itu pun mengambil majalah dan mulai membacanya. Rasha pun langsung beraksi. Rasha mulai tebar pesona dengan sok-sok bersikap cool. Rasha ‘membaca’ majalahnya sambil sesekali melirik cewek tersebut. Saat melirik tak lupa Rasha member senyuman tipis namun maut serta tatapan lembut. Ia yakin jika cewek-cewek melihat tatapan lembut dan senyum mautnya, pasti akan langsung klepek-klepek.

Saras dan Pay pun sebenernya tak benar-benar meninggalkan Rasha. Mereka dari jauh-jauh diam-diam memperhatikan gerak-gerik Rasha. Mereka sesekali cekikikan melihat tingkah tebar pesona Rasha.

Ternyata jurus senyum maut dan tatapan lembutnya itu berhasil. Cewek itu mulai merespon Rasha. Cewek itu pun sesekali melirik Rasha. Terkadang tersenyum tipis bahkan terkadang tertawa kecil. melihat cewek tersebut sudah memberikan respon yang cukup bagus, Rasha memberanikan diri untuk mendekati cewek tersebut.

Kini mereka telah bersebelahan. Sadar telah bersebelahan dengan Rasha, cewek itu pun melempar senyum manis dan tertawa kecil. Rasha pun langsung memulai percakapan.

“kenapa ketawa-ketawa gitu? Oh ya kenalin saya Rasha” sapa Rasha sambil mengulurkan tangannya

“Marsha” jawab Krystal KW tersebut

“hmm… Marsha ya? Marsha, Rasha. Nama kita berdua akhirannya sama-sama Sha. Cocok nih kayaknya kita” canda Rasha garing. Marsha pun hanya tertawa kecil mendengar itu

Melihat Rasha dan cewek yang mirip Krystal itu mulai mengobrol, Pay dan Saras mulai heboh.  Karena ingin mendengarkan obrolan mereka, Pay dan Saras mendekat. Mereka pura-pura mengambil majalah. Mereka sama sekali tak membacanya. Telinga mereka dipasang baik-baik untuk mendengar percakapan Rasha

“eh ya btw kamu itu mirip Krystal f(x), tau Krystal ga?” sahut Rasha

“ya saya tau. Dia maknae f(x), saya fans f(x), dan saya k-popers” jawab Marsha

“wah k-popers juga. Saya juga. Wah pasti kita bakalan nyambung nih kalo ngobrol. Oh ya kuliah ato masih sekolah?”

“kuliah” jawab Marsha singkat

“kuliah dimana?”

“Ekbang Unpad, semester 4”

“wah kita satu almamater, seangkatan pula. Saya HI Unpad semester 4. Oh ya daritadi saya perhatiin kamu senyam-senyum terus ketawa-ketawa sendiri. Emang napa sih? Saya ganteng ya?”

“hahaha apa sih? Bukannya kamu duluan yang lirik-lirik saya?”

“kok tau? Wah kamu perhatiin saya ya?” goda Rasha

“sebenernya saya gamau merhatiin kamu, tapi celana kamu itu menarik perhatian. Sebenernya dari tadi saya pengen ngomong, cuman ga enak karena belum kenal. Berhubung kita udah kenal, jadi saya bilang deh. Daripada nanti kamu tambah malu. Banyak orang loh yang udah merhatiin” ujar Marsha sambil menunjuk pada resleting celana jeans Rasha yang terbuka. Rasha pun langsung menutup resletingnya dengan cepat. Namun karena panik dan resletingnya sudah lama, alhasil resleting itu macet ditengah jalan. Dalam hati Rasha memaki dirinya sendiri, betapa tololnya Dia bisa sampai lupa menutup resleting setelah tadi melakukan panggilan alam.

“Rasha, saya duluan ya. Mau bayar majalahnya. Bye!” pamit Marsha pergi meninggalkan Rasha yang masih sibuk dengan resletingnya. Setelah Marsha meninggalkannya, resleting Rasha pun akhirnya tertutup sempurna.

Pay dan Saras yang mendengar itu awalnya berusaha menahan tawa, namun mereka tak kuat. Mereka pun akhirnya ngakak dengan keras, sehingga mengalihkan perhatian pengunjung toko buku tersebut.

“HAAHAHAHAHAHA”

“rasain!” ejek Pay

“makanya sebelum ngedeketin cewek, pastiin dulu resleting aman!” timpal Saras

“aing udah GR. aing kira, dia senyam-senyum ngerespon aing, taunya ngetewain resleting aing yang kebuka. Kampret! Lagian kenapa kalian ga ngasih tau?! Dodol!!!” maki Rasha

“kita ga ngasih tau da kia juga ga liat. Ya ga? Hahaha” Saras membela diri

“yoyoy!” sahut Pay masih dengan tawa

“kampret!!!” kesal Rasha

Melihat Rasha yang begitu kesal, tawa Pay dan Saras makin kencang. Mereka tak peduli dengan pengunjung yang merasa terganggu. Melihat kedua sahabatnya yang mentertawakan Rasha, hati Rasha pun akin dongkol.

—The End—

Monday, July 22, 2013

10:37 PM

Insya Allah, selain menulis Fanfiction dengan castnya k-idol, saya juga akan menulis serial Triple Balad. Maaf ya kalo ceritanya jelek dan ga menarik. Kalo ad aide lagi Insya allah akan saya tulis untuk serial ini. Tunggu serial Tripe Balad selanjutnya yaa~ ^^. Wassalamualaikum

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s