[FF] Move On (After Story : I Never Know)

Title               : move on (after story : i never know)

Rate               : pg +13

Genre             : ROMANCE with a little bit taste of HORROR

main Cast     : eunji a pink, gongchan b1a4, baro b1a4, woohyun infinite,  dan satu cast kejutan

length           : One shot

Author          : sebut saja HANAN HANIFAH

Disclaimer   : Aku pernah ngomong kan kalo mau bikin after storynya I never Know, nah FF ini adalah after storynya. Gimana ya nasib Gongchan setelah ditinggal Minah yang berpindah alam? Mangga dibaca kalo mau tau. SUKA NGGAK SUKA sih itu selera kalian, tapi mohon dengan sangat NO BASHING.GOMAWAEYO udah mau baca. MIANHAEYO kalo jelek. Please ENJOY =D.

 

“Gongchan!” sapa Eunji

Gongchan yang sedang makan hanya menjawab saapn Eunji dengan lirikan sesaat. Setelah itu Ia melanjutkan kembali makannya.

“nanti latian tatib kan?” tanya Eunji. Gongchan menjawab dengan anggukan.

“aku ga ditanya? Aku juga kan tatib, udah mah yang disapa Gongchan doang” sirik Baro

“eh ya, hai Baro! Nanti latian kan?”

“iya Eunji, nanti aku latian kok” jawab Baro sambil menyeruput cola

“oh ya Gongchan, tadi aku bikin kue. Coba ya” Eunji mengeluarkan kotak makan. Didalamnya ada kastengles dan cookies chococip.

Gongchan tidak menjawab. Dia terus melanjutkan makan.

“Gongchan aja nih yang disuruh nyoba?” goda Baro

“kamu juga dong. Nanti komen ya enak apa enggaknya. Udah ya aku duluan. Masih ada kelas lagi nih. Bye Gongchan” pamit Eunji

Gongchan membalas dengan anggukan kecil

“oh ya Bye juga Baro!”

“Bye Eunji. Thanks ya kuenya!” seru Baro senang.

Setelah Eunji menghilang dari pandangan mereka berdua. Baro langsung menjitak kepala Gongchan.

“aigo” keluh Gongchan “heh! Ujug-ujug ngajitak. Kunaon?”

“maneh tuh nu kunaon? Parah banget maneh. Ada cewek cantik kayak Eunji di cuekkin. Udah mah cantik, baik lagi ngasih kue. Jangankan bilang makasi, ngerespon sapaannya aja engga. Parah banget!” ujar Baro

“kan aing udah pernah bilang, kalo aing belum mau buka hati buat siapapun. Minah still the one” jawab Gongchan

“ampe kapan? It was 2 years ago. Udah seharusnya maneh move on. Okelah waktu setahun lalu maneh masih belum mau move on, tapi sekarang? Udah 2 taun bro! cobalah buka hati. Emang apa salahnya ama Eunji? Cantik, baik, dan I think she looks like Minah”

“justru karena Dia mirip Minah itu. Urang tau Eunji anaknya baik, dan menarik, dan sejujurnya urang pertama kali liat dia pas kumpul panitia ospek urang tertarik ama dia, karena Dia mirip Minah. Tapi kalo sekarang urang nyoba ama Eunji, urang takut kalo urang ga bener-bener tertarik. Urang takut urang mau nyoba ama dia cuman gara-gara dia mirip Minah. Lagian urang udah janji di depan batu nisan ama buku diarynya Minah, kalo urang gakan ngelupain Dia” jelas Gongchan

“tapi gakan ngelupain bukan berarti gakan move on kan? Minah akan selalu ada di hati maneh, walaupun maneh uda move on dari Dia. Life must go on!” ceramah Baro sambil memakan kue dari Eunji.

“heh itu kue buat urang!” Gongchan memukul tangan Baro yang sedang mencomot kue

“eh kampret! kata Eunji juga urang boleh nyoba!” Baro membalas memmukul tangan Gongchan

Semenjak Minah meninggal 2 tahun lalu, Gongchan enggan membuka hati untuk siapapun. Ia sudah berjanji tidak akan melupakan Minah. Namun tanpa Ia sadari pertahanannya mulai goyah saat sebulan yang lalu. Sebulan yang lalu Ia bersama Baro menjadi panitia ospek di divisi tatib. Disitulah perjumpaan awal dengan Eunji. Eunji seangkatan dengan Gongchan, tapi mereka baeru bertemu dikepanitian ospek karena mereka berbeda fakultas.

Pertama kali melihat Eunji, Gongchan langsung terpukau karena Eunji terlihat seperti Minah. Senyumnya, matanya, bahkan ada beberapa sifat yang sama seperti periang, ramah, dan satu kesamaan yang paling membuat Gongchan teringat pada Minah, yaitu cara memanggil namanya. Ini memang aneh, tapi Gongchan merasa Eunji dan Minah memiliki nada yang sama saat memanggil namanya. Namun tetap saja Eunji bukanlah Minah. Walau ada beberapa kesamaan, tapi banyak perbedaan seperti Eunji cenderung agresif dan ekspresif. Dia benar-benar menunjukkan rasa tertariknya pada Gongchan. Selain itu Eunji lebih jutek, dan tidak semanja Minah.

Divisi tatib sering mengadakan latihan sebelum hari H ospek. Disitulah interaksi antara mereka mulai terjalin. Gongchan sebenarnya ingin mendekati Eunji, tapi iya teringat akan janjinya sehingga Ia mengurungkan niatnya tersebut. Tanpa diduga Eunji ternyata tertarik pada Gongchan. Saat latihan Eunji sering berada di dekat Gongchan. Setiap bertemu Gongchan, Eunji yang selalu menyapa duluan. Jika Eunji membuat makanan, pasti Gongchan selalu diberi. Namun Gongchan selalu menanggapi semua perhatian Eunji dengan dingin, karena Ia tak mau benar-benar menyukai Eunji karena Ia belum mau melupakan Minah.

Semenjak bertemu Eunji, Gongchan makin sering memimpikan Minah. Memimpikan masa-masa saat Minah masih ada. Ia merasa Minah sering mengunjungi di mimpi untuk mengingatkan Gongchan agar tidak berpaling pada wanita lain. Ya tapi itu baru spekulasi Gongchan, karena mimpi hanyalah bunga tidur.

Terkadang semakin kita menolak perasaan itu, perasaan tersebut malah semakin kuat. Itulah yang kini Gongchan rasakan. Semakin ia menolak perasaan tertariknya pada Eunji, perasaan itu semakin kuat. Akan tetapi selain perasaan tertarik semakin kuat, perasaan bersalah pada Minah pun semakin kuat. Ia merasa bersalah karena mulai tertarik dengan orang lain, padahal Ia sudah berjanji takkan melupakan Minah. Oleh karena itu untuk menangkis perasaan tertariknya sekaligus menebus perasaan bersalahnya Gongchan selalu bersikap dingin pada Eunji

Latihan Divisi Tatib sudah berlangsung satu setengah bulan. Itu artinya tinggal sebulan lagi menuju hari H ospek. Setiap latihan biasanya Eunji selalu ada dan selalu berada di dekat Gongchan. Akan tetapi hari ini Eunji tak ada di dekat Gongchan. Gongchan yang sudah terbiasa akan kehadiran Eunji jadi merasa kehilangan. Akhirnya kepalanya menengok kesana kemari. Matanya menjelajahi setiap orang yang hadir, siapa tahu Eunji nyelip diantara orang-orang. Sayangnya, walau sudah Ia berusaha mencari tetap saja tidak ada. Eunji benar-benar tak latihan. Tumben sekali.

Melihat sahabatnya celingak-celinguk, Baro pun penasaran “bro, napa celingak-celinguk. Nyari siapa sih?”

“ah anio” jawab Gongchan singkat sambil masih mencari keberadaan Eunji

“ah urang tau, pasi nyari Eunji ya?” tebak Baro

“bukan!” bohong Gongchan

“ah maneh boong! Udah maneh jangan boong ama aing. Aing tau kalo maneh boong. Pasti maneh lagi nyariin Eunji. Moal salah deui!” bantah Baro

Baro dan Gongchan yang sudah bersahabat 6 tahun, jadi sudah barang tentu Baro tahu apakah Gongchan berbohong atau tidak. Alhasil karena ketahuan berbohong, akhirnya Gongchan mengangguk lemah.

“katanya gamau buka hati, katanya Minah still the one, tapi kok nyariin Eunji?” cibir Baro

“euh bukan gitu. Iya Minah still the one, tapi……” Gongchan tak melanjutkan kata-katanya

“tapi apa?”

“entah mengapa kok kayaknya urang ngerasa kehilangan ya?”

“itu karena maneh mulai suka ama dia. Kayaknya urang terlalu khawatir deh kalo maneh ga bisa mve on. Ternyata maneh bisa move on dengan sendirinya”

“engga! Urang belum move on!” Gongchan menyangkal dugaan Baro

“tanpa maneh sadari maneh udah move on. Sekarang tuh maneh cuman tinggal nerima kenyataan kalo maneh udah mulai move on, dan maneh ngebuka hati. Maneh ga terima kalo maneh udah move on gara-gara maneh belum ngebuka hati. Matakna ayo buka hati!” nasehat Baro

Gongchan pun mencerna kata-kata Baro. Gongchan merasa memang ada benarnya apa yang diucap Baro, tetapi tetap saja Ia merasa bersalah jika Ia membuka hati.

“Chan, sadar life must go on. maneh mau ampe kapan gini terus? ga ngebuka hati, bahkan ngebohongin diri sendiri. Sekarang maneh belajar buat ga ngebohongin dri sendiri. Caranya sekarang juga maneh sms Eunji, Tanya kenapa Dia ga masuk”

“tapi mungkin urang tertarik ama dia gara-gara dia mirip Minah. Ga lebih” Gongchan masih menyangkal

“mungkin awalnya iya, tapi sekarang kayaknya engga. Soalnya kalo maneh cuman tertarik karena Eunji mirip Minah, sekarang maneh gakan ngerasa kehilangan. Mungkin sekarang maneh udah terbiasa akan kehadirannya dan maneh mulai menyukai dia karena Dia Eunji, bukan karena Dia Minah KW. Sekarang maneh sms Eunji!”

Akhirnya tanpa perlawanan, Gongchan menuruti saran Baro. Ia pun mengirim sms pada Eunji

 

Eunji-ah, kenapa kamu ga latian? Sakit?
Sent message? No. message deleted
Tumben ga latian. Kamu sakit? Ato ada urusan?
Sent message? No. message deleted
Heh! Tumben ga latian!
Sent message? Yes. Message sent.

 

Gongchan pun kembali focus latihan sambil menunggu balasan dari Eunji. Tak lama kemudian hapenya bergetar. Ada sms masuk. Balasan dari Eunji.

 

Kakiku keseleo, tadi jatuh, ga bisa jalan L ih tumben kamu nanyain kabar aku. Kangen ya? Ngerasa kehilangan ya? Ehehehe

 

Gongchan tersenyum sendiri membaca sms dari Eunji. Ia merasa geli ditodong pertanyaan tersebut. Namun memang benar adanya.

 

Makanya jangan hiperaktif, jadi aja jatuh. Gws ya Eunji-ah. Kangen? Ngarep :p
Sent message? No. message saved in drafts.

 

Saat akan mengirim balasan, Gongchan menjadi ragu. Apa iya Dia harus mulai membuka hati pada Eunji, tapi bagaimana dengan janjinya pada Minah? Gongchan benar-benar dilemma. Akhirnya pesan itu hanya Ia simpan di drafts, tak Ia kirim.

Setelah selesai latihan, Gongchan langsung mengunjungi makam Minah. Gara-gara tadi Ia bersikap peduli pada Eunji, Ia merasa bersalah dan dilemma, sehingga Gongchan merasa Ia harus mengunjungi Minah. Sebelum ke makam, Gongchan menyempatkan diri membeli sebuket bunga untuk diletakkan di makam. Saat dimakam Ia bertemu dengan Woohyun. Mereka pun saling bertegur sapa.

“oy Gongchan!” sapa Woohyun

“eh Hyung. halo” sapa balik Gongchan sambil meletakkan sebuket bunga yang telah Ia beli tadi

Mereka pun sama-sama memanjatkan doa untuk Minah dihadapan batu nisan Minah. Selesai berdoa, mereka pun berbincang.

“ada apa hyung ke makamnya Minah?” Tanya gongchan memulai percakapan

“ya gapapa. Urang kangen aja ama dia. Dia kan sobat urang dari kecil, jadi wajar kan kalo urang kangen terus dateng ke makamnya dia?” jawab Woohyun sambil menaburi bunga pada makam

“oh ya, urang denger katanya Hyung bulan depan wisuda ya? Congrats hyung!”

“iya akhirnya urang wisuda juga. Baru kemaren sidang, dan lulus. Oh ya maneh sendiri kenapa ke sini?”

Gongchan tidak langsung menjawab. Dia menatap batu nisan Minah terlebih dahulu, kemudian Dia baru menjawab “ya kan hyung tau sendiri perasaan urang ke Minah. Selain kangen urang……..”

“urang kenapa?”

Sebenarnya otak Gongchan enggan bercerita pada Woohyun, namun mulutnya bertindak lain. Mulutnya begitu lancar mengutarakan isi hati Gongchan. “eu…. Urang… urang ngerasa bersalah dan bingung. Urang janji gakan ngelupain Minah, tapi kayaknya urang mulai tertarik ama cewek lain. Nah disitu urang ngerasa bersalah ama Minah. Akhirnya karena urang ngerasa bersalah urang bersikap dingin ama cewek itu”

“nuguya?”

“she looks like Minah. Her smile, her eyes so looks like Minah”

“hm… I think I know who is she. She is Eunji. Right?” tebak Woohyu

“kok tau?”

“Eunji kan sejurusan ama urang, dia adik tingkat. Pertama kali Dia masuk, urang juga shock. Jir mirip banget ama Minah”

“nah awalnya urang kira urnag tertarik karena Dia mirip Minah, tapi pas Dia gak ada kok urang ngerasa ada yang ilang ya? Soalnya dia sering nempel-nempel urang kalo lagi latian tatib”

“hm…. Kayaknya iya maneh mulai suka bukan cuman sekedar tertarik”

“tapi kalo urang mulai suka, gimana janji urang ama minah?”

“maneh janji buat ga ngelupain dia doang kan? Maneh ga janji buat ga suka ama cewek lain kan?”

“iya sih hyung, tapi……”

“suka ama cewek lain, bukan berarti maneh ngelupain Minah gitu aja kan? Minah juga pasti ngerti kok. udah coba aja. Coba buka hati, buka lembaran baru bersama Eunji. Lagian Minah pasti sedih kalo tau kamu gamau buka hati gara-gara dia” nasehat Woohyun

Gongchan hanya diam mendengar nasehat Woohyun. Dia benar-benar dilemma. Dia ingin untuk membuka hati tetapi apakah Minah akan merasa terkhianati denga janji Gongchan yang takkan melupakannya? Gongchan sungguh bingung.

“pilihan ada di tangan maneh. Tapi coba lah. Think again. Life must go on. Udah ya urang duluan. Langit udah gelap, takut ujan. Annyeong chan!” pamit Woohyun sembari menepuk pundak Gongchan

“ya hyung. hati-hati!”

Sepeninggalan Woohyun, Gongchan pun mulai mencurahkan isi hatinya di depan nisan Minah. Ia ceritakan semuanya. Pertemuannya dengan Eunji, betapa miripnya Eunji dengan Minah, Eunji yang selalu ada di dekatnya, hingga perasaannya terhadap Eunji dan perasaan bersalahnya pada Minah.

“eotteokhaeyo, Minah-ah? Apa bisa aku memulai lembaran baru tanpa melupakanmu? Aku gamau ngingkari janji aku padamu”

Setelah menceritakan semuanya Gongchan merasa cukup lega. Akhirnya Ia pun pulang. Setibanya di rumah, Gongchan langsung merebahkan diri di kasur. Latihan tatib tadi cukup menguras fisik ditambah lagi tadi Ia mampir dulu ke makam Minah yang jaraknya cukup jauh dari kampus, sehingga tubuh Gongchan merasa lelah. Tanpa disadari Ia pun terlelap.

Saat baru saja ada Ia terlelap, Gongchan merasa tiba-tiba tangan kanannya terasa dingin. Ia merasa ada sesuatu yang dingin mengelus-elus tangan kanannya. Gongchan pun melihat tangan kanannya untuk memastikan benda apakah yang mengelus-elus tangannya.

Hah? Tangan? Tangan siapa ini? Tanya Gongchan dalam hati. Gongchan pun melihat ke arah kanan untuk melihat tangan siapakah itu. Pemilik tangan tersebut duduk disebelah Gongchan. Saat melihat sosok pemilik tangan tersebut, Gongchan benar-benar terkejut.

“BANG MINAH!” Gongchan terperanjat dari kasur

Meliaht reaksi Gongchan, Minah hanya tersenyum. Gongchan benar-benar terkejut. Bagaimana bisa ada Minah? Gongchan pun mengucek-ngucek matanya, siapa tau Dia salah liat. Siapa tau itu sebenarnya Eunji. Tetapi berulang kali Ia kucekkan matanya, hasilnya sama. Itu Minah!

Rasa kaget, senang, haru, rindu dan sedikit rasa horror bercampur jadi satu. Gongchan benar-benar rindu Minah. Rasa rindunya itu mengalahkan semua rasa. Akhirnya Ia menyampingkan rasa horornya, dan langsung memeluk Minah.

“Minah-ah jeongmal bogosipo. I really really miss you” ucap Gongchan sembari memeluk Minah. Minah pun membalas pelukan Gongchan

“miss you too” balas Minah

“badanmu benar-benar dingin. Wajahmu pun pucat” ujar Gongchan sambil memegangi wajah Minah. Minah pun hanya tersenyum

“Gongchan, waktuku tak banyak. Aku ingin menyampaikan sesuatu” ucap Minah sambil memegang tangan Gongchan

Sementara itu Gongchan membelai rambut Minah dan mengelus-elus wajahnya “sudah lama aku ingin melakukan ini. Apa yang ingin kau bicarakan?”

“masalah Eunji”

Jantung Gongchan serasa ditusuk saat mendengar Minah ingin membicarakan Eunji “ka…kau tau tentang Eunji? Mianhaeyo Minah. Aku ga bermaksud mengkhianati, aku ga bermaksud ingkar janji. Sungguh. Tapi aku ga bisa ngontrol perasaan aku sendiri”

Minah tertawa mendengar pengakuan Gongchan “hahaha gwaenchana, aku ga marah kok.  kamu ga ingkar janji kok. jujur aku sedih tau kamu gamau dan gabisa move on gara-gara aku. Gongchan, buka lembaran baru lah. Terserah kamu, mau dengan Eunji atau wanita lain. Aku ikhlas kok. kan kita udah gabisa bersama lagi. Kita udah beda dimensi. Kamu bisa kok move on, suka ama cewek lain tanpa mengingkari janjimu untuk ga lupain aku. Aku cuman minta kalo kamu udah move on, kamu jangan lupa kalo aku pernah jadi bagian hidup kamu dan aku pernah di hati kamu. itu saja cukup. Ga usah kamu dateng ke makam aku tiap bulan, ga usah kamu ngeliatin diary aku tiap malam. Cukup dengan kamu mengingat kalo aku pernah jadi bagian hidup kamu dan aku pernah di hati kamu”

Mendengar permintaan Minah Gongchan hanya menatap Minah dengan dalam.

“kasih ini ke cewek yang udah sukses ngegantiin posisi aku di hati kamu” Minah melepas ikat rambut berhiaskan bintang dari rambutnya, lalu meletakkan ikat rambut tersebut di tangan kanan Gongchan “oh ya Gongchan, jangan pendem perasaanmu lagi ya. Show it. Jangan ampe kayak kita. Saling suka tapi gatau karena kamu ga memperlihatkannya”

“ne arasseo Minah” angguk Gongchan

“Gongchan, aku harus pergi. Annyeong” pamit Minah

“jamkammanyo!” cegah Gongchan

“annyeong Gongchan” Minah melambaikan tangannya. Minah pun menghilang seiring dengan cahaya putih yang muncul.

“MINAH!!!”

DUG, Gongchan terjatuh dari tempat tidurnya. Ia sadar.

“aigo” Gongchan mengelus-elus kepalanya yang terbentur “haish…. Jadi itu semua cuman mimpi? Haish…..”

Gongchan kecewa ternyata itu hanya mimpi. Gongchan melirik tangan kanannya yang dalam mimpi dielus Minah. Ternyata tangan Gongchan sedang menggenggam sesuatu. Gongchan pun membuka genggamannya tersebut. Ternyata Ia sedang menggenggam ikat rambut berhiaskan bintang. Yap, ikat rambut milik Minah. Gongchan hanya menatap ikat rambut tersebut dengan bingung.

*****

 

Gongchan berjalan sendiri menuju kantin. Dari jauh tampak Eunji yang sedang makan di kantin sendirian.

Hm.. ini saatnya urang mulai lembaran baru piker Gongchan

Gongchan pun menghampiri Eunji dan duduk tepat dihadapan Eunji. Sadar akan kehadiran Gongchan yang menghampirinya, Eunji girang.

“Gongchan” girang Eunji

“hai Eunji, gimana kakinya udah sembuh?” senyum Gongchan

“sudah dong! Oh ya sebagai ucapan terima kasihku padamu karena kau telah mengkhawatirkanku lewat sms, aku bikin muffin coklat” ucap Eunji. Ya, setelah mendapat ikat rambut dari Minah, Gongchan akhirnya membalas sms Eunji. Sms yang asalnya Ia simpan di drafts, akhirnya Ia kirim.

Eunj mengeluarkan muffinya. Gongchan langsung mencomot muffin buatan Eunji tersebut dan memujinya.

“ah jeongmal mashipda”

“gomawo” muka Eunji memerah

“oh ya entar pas latian tatib, kita binjas ya?”

Eunji mengangguk

“nih pake ini, biar rambutnya ga kemana-mana pas lari keliling gor” Gongchan mengeluarkan ikat rambut berhiaskan bintang. Gongchan sudah memutuskan untuk member iakt rambut tersebut pada Eunji

Eunji benar-benar terpana. Ia sungguh terkejut akan sikap Gongchan yang awalnya dingin sekarang menjadi begitu baik. Bahkan member Ia barang “ini beneran buat aku?”

“iya. Udah ya aku duluan. Ampe ketemu pas latian nanti!” Gongchan pun pamit meninggalkan Eunji yang senyam-senyum sendiri.

“iya. Gomawo Gongchan!”

Gongchan pun berjalan keluar menuju taman. Di taman Ia duduk sambil menatap langit sambil tersenyum.

“Minah, aku telah membuka hati dan membuka lembaran baru. Makasi atas pengertianmu. Sungguh, aku gakan lupain kamu. aku selalu ingat kau pernah ada dalam hidupku”

—The End—

Tuesday, 23 July 2013

5:38 PM

FF ini beres dalam hitungan jam saja. Alhamdulillah. Mengisi waktu ngabuburit sambil ngetik ini. Berakhir sudahlah kisah Gongchan. Nanti deh lain kali aku bikin kisah Gongchan yang lainnya, tapi ga ada hubungannya ama yang ini maupun yang I never Know. MIANHAEYO klo jelek, klo banyak typo. GOMAWO udah baca. don’t forget untuk meninggalkan jejak yaaa ;;). sampai bertemu di FF selanjutnya. Annyeong~

 

Iklan

2 thoughts on “[FF] Move On (After Story : I Never Know)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s