Triple Balad : We So Sorry, Saras

Pay, Saras, dan Rasha sedang berada di gor kampus. Mereka sedang asyik menyaksikan pertandingan basket antar fakultas. Sebenarnya yang benar-benar fokus pada permainan hanyalah Rasha. Pay asyik cuci mata melihat para pemain, sedangkan Saras asyik berkutat dengan laptopnya Saras sedang memanfaatkan wifi kampus. Wifi di daerah gor lancar jaya. Alhasil itu Ia manfaatkan untuk mendownload video.

“ya ampun ganteng banget!” heboh Saras saat melihat video EXO

“iya ganteng banget, keren, tinggi” angguk Pay sambil matanya terfokus pada satu pemain

“itu banget. Udah keren, tinggi, cute, rapp nya juga keren lagi. Ah Chanyeol!!”

“Chanyeol?” bingung Pay “jadi yang kamu maksud itu Chanyeol, bukan cowok yang nomor punggung 11?”

“ya bukanlah. Lagian aku daritadi enggak merhatiin.”

“suuut…. Berisik!” lerai Rasha “kalian tuh ya kagak fokus ama permainan. Maneh lagi, Pay. Udah punya cowok, masih aja jelalatan”

“cuman cuci mata doang kok. hati mah tetep pada mas ku, Syailendra Dwi Brotokusomo” Pay membela diri

“cuih!” jijik Rasha mendengar ucapan Pay yang genit “abis ini ke mana? Makan yuk. Lapar nih”

“ayo, ayo. Mau makan dimana?” Tanya Saras sambil memegangi perutnya

“sekitaran kampus ajalah. Sejam lagi aku masih ada kelas” ujar Pay

“eh iya besok kan weekend. Ke punclut yuk, kita makan-makan.” Ajak Saras

“ah besok ya?” Pay dan Rasha saling melirik

“eu.. aduh sorry besok aku udah janji mau jalan ama Lendra. Dia udah ngambek, abis tiap weekend aku habiskan bersama kalian kalau ga dihabiskan demi himpunan ama tugas kuliah.” Sahut Pay dengan nada memelas

“aduh urang juga ga bisa. Besok mau ngerjain tugas kelompok”

“yaaaaah” Saras cemberut

“gausah cemberut kali…. Kan kita sering makan bareng jalan bareng” hibur Pay

“iya sih, tapi kan besok hari…..”

“hari sabtu kan? Iya terus kenapa?” potong Rasha

Saras menggeleng “gapapa”

“aaah pertandingannya udahan. Udah yuk capcus makan” ajak Rasha

“nyoook”

*****

Semenjak pagi hingga Siang ini Saras berdiam diri dalam kamar. Ia terus berkutat diri dengan handphone dan laptop. Daritadi Ia terus tersenyum bahagia sambil membalas pesan yang masuk baik melalui sms, mention, ataupun chat.

Tiba-tiba handphonenya berdering

“walaikumsalam. Hei, Bian! Long time no see and no talking. Ahahaha iya iya thank you Bi, aamin, Bi, aamiin. Hah? Iya deh iya deh ntar kalo ketemu, main, kita makan-makan………” Saras pun bercakap-cakap. Saling bertukar cerita.

“Oke sip Bi, sukses juga kuliahnya. Yo dadah annyeong. Wassalamualaikum”

Saras menutup telepon dengan rasa bahagia. Sahabat jaman SDnya meneleponnya. Hari ini benar-benar berkah buat Saras. Banyak teman lamanya yang menghubunginya. Saling bertukar cerita, bernostlagia. Berkah juga karena banyak yang mendoakannya, dan yang paling Ia syukuri adalah bahwa banyak orang yang peduli dengannya.

Namun, dibalik rasa bahagianya itu terselip rasa heran. Kedua sahabat kentalnya, Pay dan Rasha belum juga menghubunginya hari ini.

“mereka pada kemana sih? Kok pada gada kabar ya? hm… palingan juga ini trik mereka. Udah basi. Tunggu aja, Ras. Palingan juga mereka tiba-tiba nongol di depan pintu” Saras berbicara pada dirinya sendiri.

Kini waktu telah menunjukkan jam 7 malam. Saras mulai resah. Tak ada kabar juga dari Pay dan Rasha. Jangankan muncul, sms atau telepon pun tidak sama sekali. Ditengah keresahannya, handphonenya kembali berdering. Saras pun melihat layar handphonenya. ternyata itu telepon dari Pay.

“panjang umur nih anak” sahut Saras “ya halo, asslamualaikum. Apa Pay?”

“Ras, masih inget jalan ke tempat kita makan baso yang di dago?” Tanya Pay

“yang di dago? Yang mana? Da tukang baso d Dago teh loba” cibir Saras

“bukan yang mamang-mamang ai kamu. itu yang tempatnya bagus, tempat makan baso nya semacam baso akung itu looh”

“hooo Yang di dago pakar?”

“iya dago pakar inget ga belokannya gimana? Perasaan banyak belokan deh disitu”

“gampang da. Masuk ke perumahan dago pakar tea, terus nemu belokan pertama, belok ke kanan, terus ikutin jalan deh, ikutin jalan yang gede ya. nanti juga nemu kok”

“oh oke-oke. Aku ama Lendra mau makan disitu soalnya. Allright. Thank you ya Ras” Pay pun bersiap menutup telepon

“eh.. tunggu dulu!” cegah Saras “Pay, kamu nelepon aku cuman buat nanya itu aja?”

“iya. Emang kenapa?”

“aslina? Terus Rasha mana?”

“tau! Lagi asyik ama temen-temen kampusnya kali. Si eta mah wae ngerjain tugas. ngomong weh kerja kelompok , da pasti ujung-ujungna ulin”

“ho” jawab Saras pendek “seriusan kamu nelepon aku cuman buat gitu doang?”

“iya, Saras. Serius. Emang kenapa sih? Salah?”

“oh oke” karena kecewa Saras langsung memutus sambungan teleponnya. Pay pun kebingungan sendiri.

“loh kok ditutup? Ini anak kenapa sih?” bingung Pay

Setelah mengakhiri pembicaraannya, Saras langsung rebahan di kasur sambil memeluk boneka bugs bunnynya. Saras mendadak merasa sedih. Sahabat terdekatnya tak menyadari kalau hari ini hari special untuknya. Hari ini adalah hari ulang tahunnya.

“kayaknya mereka bukan pura-pura lupa deh, tapi beneran lupa. Atuh laaah” rengek Saras “ih asli da, mereka jahat banget kalau ampe beneran lupa. Kita kan udah sahabatan 5 tahun. Parah banget kalau mereka lupa. Aku aja ga pernah lupa ama ulang tahun mereka”

Mulanya Saras mencoba untuk positive thinking, tetapi ternyata pikiran negative thinkingnya lebih menguasai. Apalagi setelah kejadian telepon tadi. Saras pun menjadi badmood. Ia pun memutuskan untuk keluar mencari angin, untuk menenangkan pikirannya.

Saat akan memanaskan motornya, Ibunya mencegatnya.

“Ras, bade kamana?”

“duka” jawab Saras dingin

“naha make duka sagala? Bade kamana? Tos wengi ieu teh”

“bade ka the view”

“nu di dago pakar tea? Alah meni tebih. Emangna gaduh artos kitu kanggo jajan diditu?”

Teu mah, Aku ke sana cuman pengen liat viewnya aja, pengen nenangin diri weh daripada bete jawab Saras dalam hati

“ sareng saha? Sareng Pay, Rasha kan?”

Saras menjawab hanya dengan gumaman. Saras pun kemudian pamit pada ibunya dia pun langsung meluncur ke tempat tujuan.

Sementara itu dalam perjalanan menuju tempat makan yang dimaksud, Pay membuka twitternya. Rencananya Ia mau update kalau Ia sedang jalan dengan Lendra. Sebelum mentweet, Pay iseng membaca timeline hingga kebawah. Saat membaca timeline kisaran waktu sejam yang lalu Pay tak sengaja membaca mentionan Saras dengan beberapa orang. Saras sedang membalas ucapan selamat ulang tahun padanya. Disitu Pay baru sadar.

“Astagfirullah!” Pay menepok jidatnya

“kenapa?” Tanya Lendra

“sekarang tanggal 25?”

“iya emang kenapa?”

“Astagfirullah, Ya Allah. Pantesan aja tadi Dia jutek. Aaah Saras Mianhaeyo. Aigo, Rasha lagi enggak ngingetin, apa jangan-jangan Dia enggak inget juga?”

Lendra kebingungan melihat pacarnya panik sendiri. “ada apa sih? Heboh sendiri”

“Len, Sorry ya. kayaknya rencana makan malam kita gagal deh. Aku lupa hari ini Saras ulang tahun, dan aku belum ngucapin sama sekali. Maaf ya Len, jangan marah yaaa”

Lendra menunjukkan sedikit wajah masam. Itu membuat rasa bersalah Pay menjadi dua kali lipat. Namun tak lama kemudian Lendra menunjukkan wajah tenang.

“yowes, ndak apa-apa kok. aku ngerti kok. kamu parah banget sih, sahabat sendiri sampai lupa, ya wajarlah kalau Dia ngambek. Lagian kan daritadi siang kita udah main bareng. jadi, sekarang kita kemana?” maklum Lendra

“aaah kamu pengertian banget sih. Makin sayang deh. heheheh” cengenges Pay “kalem, aku telepon Rasha dulu”

Pay pun menghubungi Rasha. Cukup lama menanti Rasha mengangkat teleponnya. Karena terburu-buru Pay pun kesal sendiri. Begitu Rasha mengangkat teleponnya, Pay langsung menyemprotnya.

“ih maneh lama amet ngangkatnya! Genting tau!” omel Pay

Begitu mendengar omelan Pay , Rasha langsung menjauhkan handpohenya darri telinganya “aduh! Apaan sih? Marah-marah enggak jelas. Bikin budge kuping”

“ya abisnya maneh lama ngangkat teleponnya!”

“kunaon sih?” bingung Rasha

“maneh inget enggak sekarang hari apa?”

“sabtu. Terus?”

“dodol ih! Bukan itu maksudnya!” kesal Pay “sekarang tanggal berapa coba?”

“kalem” Rasha menanyakan pada teman yang ada disebelahnya “tanggal berapa sob?”

“25 coy” jawab temannya

“hooo 25” angguk-angguk Rasha, namun sedetik kemudian sadar “astagfirullah. Saras ulang tahun ya?”

“iya, Rasha! Maneh juga lupa ternyata? Aduh mampuslah kita. Pasti dia ngambek banget nih” panik Pay

“yaudah sekarang kita ke rumahnya deh. Kado yang waktu itu kita udah beli, ada di mobil aku kok” ajak Rasha

“oke, sekarang kita ke the harvest dulu beli kue” usul Pay

“the harvest? Mahal dooong. Kan rencananya kita cuman mau ngasih blackforest kecil, kan kita udah ngasih kado yang lumayan” tolak Rasha

“heh! Setelah kita lupa, masa kita cuman ngasih itu aja? Inget kan kalau Dia suka banget cake coklat di the harvest? Kita kasih kue ulang tahunnya itu. hitung-hitung sebagai permintaan maaf karena kita lupa dan telat ngucapinnya”

“oke oke” dengan sedikit terpaksa Rasha setuju “aku lagi di daerah Dago, jadi deket kesitunya. Kamu dimana?”

“aku di Riau, bentar lagi juga nyampe. Sampai ketemu disana ya”

“oke Pay!”

“ayo Len, pacu mobilmu dengan cepat” pinta Pay

“siap tuan putri”

Tak butuh waktu lama, Pay dan Rasha pun bertemu untuk membeli kue, sedangkan Lendra pulang ke kost annya di Jatinangor.  Setelah selesai membeli kue, mereka langsung menuju rumah Saras.

“tok-tok-tok”

“Assalamualaikum”

“walaikumsalam” jawab Ibunya Saras sambil membuka pintu “loh, Pay, Rasha? Kok ada disini?”

“Hah?” Pay dan Rasha ssaling menatap kebingungan mendengar pertanyaan Ibunya Rasha

“Ateu, Sarasnya ada?” Tanya Rasha

“loh bukannya Saras janjian ama kalian ke the view?” Ibu Saras bertanya balik

“the view?” cengo Pay

Dengan cepat Rasha menanggapi kebingungan Ibu Saras dengan beralibi “oh iya iya, kita emang tadi janjian ke the view, cuman Saras enggak bilang kalau Dia pergi duluan. Dikira Sarasnya masih di rumah, makanya kita jemput”

“itu anak enggak cuman nyusahin orang tuanya aja, temannya sendiri aja disusahin. Ckckckck. Maafin Saras ya. suka sok ide Dia” canda Ibunya

“hahahaha enggak apa-apa Ateu. Kalau gitu kita susul Saras dulu ya” pamit Pay sambil mencium tangan Ibu Saras

“makasih Ateu. Assalamualaikum” salam Rasha

“walaikumsalam”

Sudah sejam lebih Saras di the view. Sudah 2 gelas hot chocolate dan sepiring fish and chips. sebenarnya harga makanan disini cukup mahal. Jarang-jrang Saras menghabiskan uang seperti ini. uang yang sudah Ia kumpulkan hampir sebulan demi mentraktir kedua sahabatnya, kini Ia gunakan untuk menghibur diri.

“pemandangan Bandung yang bagus ini bisa jadi pelipur lara. Sayang nikmatin pemandangan ini sendirian. Pacar enggak punya, Punya sahabat, tapi gitu. Ulang tahun temennya aja enggak inget. Sedih banget sih hidup gue” keluh Saras sambil mengaduk-ngaduk minumannya.

Sembari mendengarkan lagu melalui headset, Saras kembali menyeruput minumannya. Ia begitu menikmati pemandangan Bandung di malam hari. Hot chocolate berpadu dengan pemandangan Bandung yang Indah membuat mood Saras membaik.

Tiba-tiba terdengar suara orang bernyanyi. Mulanya Saras mengacuhkannya, namun karena penasaran, Saras pun membuka headsetnya dan mencari sumber suara tersebut. saat Ia berbalik untuk melihat sumber suara, Saras terkejut dan mematung. Ternyata suara itu berasal dari Pay dan Rasha.

Pay dan Rasha bernyanyi lagu bertemakan ulang tahun secara medley dari beberapa penyanyi. Rasha bernyanyi sambil bermain gitar sementara Pay bernyanyi sambil membawa kue yang berhiaskan lilin angka 20 tahun

“Selamat ulang tahun, jangan jadi tua dan menyebalkan, selamat ulang tahun selamat ulang tahun kawan dan kejarlah yang terbaik selama engkau hidup”

“Semoga Tuhan Melindungi kamu Tercapai semua angan dan cita-citamu Mudah-mudahan diberi umur panjang Sehat selama-lamanya”

“saengil chukae hamnida, saengil chukae hamnida saranghaneun uri Saras, saengil chukae hamnida”

“happy birthday~ happu birthday~ happy birthday~ to you~”

“kalian…..” Saras mendadak speechless

“tiup lilinnnya, tiup lilinnya, tiup lilinnya sekarang juga, sekarang juga….. sekarang juga….”

“sekarang make a wish dulu dong, abis itu tiup lilinnya” ucap Pay

Saras pun berdoa sambil memejamkan matanya. Setelah selesai berdoa Saras pun meniup lilinnya dan langsung memeluk kedua sahabatnya itu.

“makasih ya kalian. Aku udah sedih tau jam segini kalian belum ngucapin. Aku kira kalian lupa”

“eu lupa? Ah masa iya kita lupa sama ulang tahun kamu, enggak mungkinlah” sanggah Pay panik karena takut ketahuan kalau Ia lupa

“kita tuh pura-pura lupa. kita sengaja tahu, ngucapin jam segini biar jadi orang terakhir yang ngucapin” alibi Rasha

“cuih! bohong!”

“iya deh iya. Sebenarnya kita enggak lupa kok. kita ingat ulang tahun kamu tuh tanggal 25, cuman kita enggak sadar aja kalau sekarang tanggal 25” aku Rasha

“iya Ras. Kita Cuma enggak sadar aja. maklum, tugas lagi banyak. We so sorry, Saras”

Saras memandangi wajah temannya dengan damai “it’s okay, coy”

“nih bukti kita sebenarnya ingat ulang tahun kamu” Pay mengeluarkan sesuatu dari dalam tasnya. Sebuah barang terbungkus kertas kado. Kado untuk Saras

“kita udah beli ini dari awal bulan”

“aku buka ya?” Saras pun langsung membuka bungkus kado. Begitu terbuka, Saras girang bukan main. Ternyata kado dari mereka adalah album shine – the misconceptions of us.

“woaaa~ aaa kalian makasih banget!!!” girang Saras sambil memeluk mereka berdua

“sama-sama” senyum Pay dan Rasha

“eh ya btw tahu dari mana aku ada disini? Pasti dari mama” Tanya Saras

“iyalah dari siapa lagi. Ibu kamu” jawab Pay

“lagian, maneh gaya banget sih, makan disini sendirian.” seru Rasha

“urang makan disini cuman pengen dapet viewnya doang, habisnya bête kalian belum ngucapin” ujar Saras

“kalau mau liat viewnya kan bisa di bukit bintang, enggak usah mahal-mahal bayar makanan disini. Hooo jangan-jangan lagi banyak duit nih?” duga Pay

“kalau gitu, mana traktirnya… mana traktirnya…. Traktirannya sekarang juga…. Sekarang juga…. Sekarang juga…..” sindir Rasha sambil bernyanyi

“salah sendiri kalian lupa kalau hari ini aku ulang tahun, padahal kemaren aku udah ngajakin kalian buat makan-makan, tapi kalian nolak. Jadi aja uang buat traktirannya kepake sama aku disini” tolak Saras

“aslina kamu mau nraktir kita?” kaget Pay

“asalnya… tapi kan enggak jadi keburu uangnya kepake” jawab Saras “udah kalian ah nih traktirannya makan aja kue ulang tahun aku hihihi”

“beuh…. Itu sih sama aja enggak ditraktir, lah kuenya juga dari kita” kecewa Rasha

“ya deh, besok kalian ke rumah aku. Nanti aku bikinin makanan” kata Saras

“enggak mau ah. Masakan maneh kan rasanya kayak yang bikinnya. Enggak jelas, edan eling!” ejek Rasha

“tapi mending ya daripada Pay yang masak air aja bisa gosong” sanggah Saras sambil mengejek Pay

“apaan ih!” sergah Pay “enak aja! aku bisa kok masak mie, masak air, sama ngegoreng mah”

“tapi itu pun sering gosong. Alah kalian itu cewek, masa kagak bisa masak. Kalah ama urang!” cibir Rasha  “Masakan urang dong kalau dibandingin ama chef juna, chef Arnold, beuh………..”

“apa?”

“ya masih kalah jauhlah!”

“kirain”

Mereka pun memakan kue ulang tahun sambil terus bercanda. Saras sungguh mensyukuri hari ini. walau sempat kecewa di awal, namun di akhirnya begitu manis. Ternyata sahabatnya memang benar sahabat. Ya walau mereka melakukan kesalahan yaitu lupa, tapi tak apalah. Manusiawi.

“eh iya kamu tadi make a wish apa sih?” Pay penasaran

“kepo amat sih” jawab Saras jahil

“yaelah… masa kita enggak boleh tahu”

“atuh da banyak”

“ya salah satu deh”

“seriusan nih pengen tahu?”

Pay mengangguk.

“aku berdoa, Ya Allah semoga Pay dan Rasha kalau mereka bilang pura-pura lupa padahal lupa beneran, moga mereka amnesia sehari beneran ya Allah”

Pay dan Rasha yang sedang memakan kue mendadak tersedak

“glek!”

—The End—

Saturday, 12 October 2013, 11:42 PM

Mumpung lagi long weekend, aku nulis ini di tengah kesibukan mengerjakan lapak dan tugas genetika. Maaf ya kalau ceritanya jelek, eydnya jelek, karakterisasinya jelek. Maafkan :’(. Maaf juga kalau typo. Kalau udah baca tinggalakan jejak ya ;). Sampai bertemu di cerita selanjutnya 😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s